Air liur sedikit atau banyak, apa risiko untuk kesihatan?

Tahukah anda bahawa selain memudahkan proses pencernaan, air liur juga dapat meramalkan seberapa baik badan anda sihat? Penyelidikan semasa menunjukkan bahawa barah dan penyakit serius yang lain dapat meninggalkan jejak kehadirannya pada air liur seseorang. Jadi lain kali anda air liur Semasa tidur, mungkin idea yang baik untuk menyelidiki warna dan bau kerana penampilan meludah dapat mendedahkan lebih banyak rahsia daripada apa yang anda makan sebelumnya.

Mengesan kesihatan tubuh dan risiko penyakit dari penampilan air liur

Cuba periksa, adakah air liur anda ...

1. Tebal atau berkerut

Tekstur air liur yang tebal, tebal, atau berkerut dapat menunjukkan anda mungkin menghadapi kesukaran untuk menghasilkan air liur. Ini boleh berlaku kerana pengambilan ubat-ubatan tertentu atau keadaan perubatan, seperti alergi, sakit, sialolithiasis (penyumbatan kelenjar air liur oleh batu kalsium), atau lain-lain.

Faktor-faktor ini dapat mengubah jumlah air liur yang mengalir masuk dan keluar dari kelenjar air liur, dan jika tidak dirawat, mereka boleh menyebabkan kerosakan gigi, penyakit gusi, dan jangkitan yis oral.

2. Air liur sedikit

Pengeluaran air liur yang terlalu sedikit dapat menunjukkan mulut kering, juga dikenal sebagai xerostomia. Mulut kering juga boleh berlaku ketika anda gugup, marah, atau dalam keadaan tertekan. Untuk meningkatkan pengeluaran air liur, anda boleh meningkatkan penggunaan air atau mengunyah permen karet.

Namun, jika pengeluaran air liur anda terus rendah tanpa perubahan selepas itu, anda harus berjumpa doktor. Dalam jangka masa panjang, ini boleh menyebabkan anda mengalami kesukaran untuk merasa, mengunyah, menelan, dan bahkan bercakap.

3. Air liur terlalu banyak

Wanita hamil boleh mengalami kegatalan yang berlebihan dan berterusan, kerana perubahan hormon atau hanya kesan sampingan dari rasa mual. Keadaan ini tidak perlu dibimbangkan, kerana pengeluaran air liur yang berlebihan hanya akan membuat anda lebih kerap meludah atau berhati-hati ketika bercakap supaya air liur tidak keluar ketika anda bercakap.

4. Air liur terlalu masam

Air liur yang rasanya masam membolehkan bakteria berkembang biak di sudut dan celah gigi anda. Air liur berasid juga dapat mengikis gigi dan menyebabkan rongga pada gigi.

Makan makanan yang kaya arginin, seperti daging merah atau unggas, dapat menurunkan keasidan air liur anda.

5. Rasa air liur pahit atau masam

Air liur pahit atau masam dapat menunjukkan bahawa anda menghadapi masalah gastrik atau refluks asid. Gejala lain dari gangguan gastrik adalah pedih ulu hati, loya, atau bau mulut.

6. Ludah pucat

Sekiranya air liur anda berwarna pucat, anda mungkin mengalami anemia kekurangan zat besi. Tanpa pengambilan zat besi yang mencukupi, tubuh anda tidak dapat membuat hemoglobin, pigmen dalam sel darah merah yang memberikan warna merah jambu lidah anda.

Untuk mendapatkan pengambilan zat besi, anda boleh makan sayur-sayuran hijau, daging, makanan laut, dan kacang tanah. Zat besi yang mencukupi juga dapat memberi anda tenaga dan membantu mengekalkan sistem imun anda.