Perbezaan Antara Selsema Babi dan Coronavirus Novel COVID-19

Baca semua artikel mengenai coronavirus (COVID-19) di sini.

Wabak novel coronavirus atau COVID-19 dari Wuhan, China, kini telah menjangkiti lebih daripada 45,000 kes di seluruh dunia dan meragut lebih dari 1,000 nyawa. Di tengah wabah penyakit seperti SARS ini, China dan negara-negara sekitarnya juga menghadapi wabah selesema babi. Bagaimana untuk mengetahui perbezaan antara coronavirus di Wuhan atau COVID-19 dan selesema babi (H1N1)?

Perbezaan antara coronavirus (COVID-19) dan selesema babi (H1N1)

Selsema babi atau H1N1 adalah sejenis jangkitan pernafasan yang menyerang manusia. Penyakit ini, yang lebih dikenali sebagai virus influenza H1N1, biasanya disebabkan oleh babi, baik di ladang atau melalui doktor haiwan. Walau bagaimanapun, dalam kes tertentu virus selesema babi dapat menular dari manusia ke manusia.

Jika dibandingkan dengan coronavirus COVID-19, kadar penularan selesema babi agak tinggi kerana mudah menular di antara manusia. Contohnya, penghidap selesema babi yang bersin dapat menyebarkan bakteria dan virus melalui udara.

Walau bagaimanapun, virus selesema babi telah terbukti bertahan di permukaan mati, seperti meja dan kenop pintu, jadi ia sangat berbeza dengan penularan novel coronavirus.

Mari kenal pasti apa perbezaan antara COVID-19 dan H1N1 yang perlu anda ketahui agar tidak tersilap.

1. Lokasi penemuan COVID-19 dan H1N1

Salah satu perkara yang membezakan COVID-19 aka coronavirus novel dengan selesema babi adalah lokasi di mana wabak pertama kali ditemui. Dilaporkan dari halaman CDC, wabak selesema babi pertama kali ditemukan pada tahun 2009 di Amerika Utara ketika musim bunga sedang berlangsung.

Jika dibandingkan dengan selesema babi, novel coronavirus atau COVID-19 pertama kali dilaporkan di Wuhan, China, pada 31 Disember 2019.

Walau bagaimanapun, kedua COVID-19 dan H1N1 kemudian merebak ke seluruh dunia dan menjangkiti banyak orang di negara selain di mana virus itu pertama kali ditemui.

2. Bezakan gejala coronavirus novel dan selesema babi

Selain dari lokasi penemuan pertama, terdapat sedikit perbezaan antara coronavirus COVID-19 dari segi gejala yang ditimbulkannya.

Bagi Coronavirus COVID-19, gejala yang dialami oleh penderita hampir sama dengan selesema biasa, seperti

  • demam tinggi melebihi 38 ° C
  • kesukaran bernafas
  • batuk dan selsema
  • sakit tekak
  • telah melancong ke China

Sementara itu, selesema babi juga menunjukkan simptom yang berbeza dari COVID-19, seperti:

  • demam tiba-tiba yang tidak selalu berlaku
  • batuk kering dan hidung berair
  • sakit kepala
  • muntah dan cirit-birit
  • mata berair dan merah

Walau bagaimanapun, perbezaan simptom antara kedua penyakit terletak pada demam. Sekiranya gejala awal COVID-19 dicirikan oleh demam tinggi, demam pada selesema babi tidak selalu berlaku.

Selesema babi yang tidak dirawat dengan baik dapat menyebabkan komplikasi serius, seperti radang paru-paru, sesak nafas, sawan dan kekeliruan, dan bahkan kematian. Oleh itu, sesetengah orang kadang-kadang panik dan salah didiagnosis semasa wabak selesema babi kerana gejalanya hampir sama dengan COVID-19.

Sekiranya anda mengalami beberapa gejala di atas, segera berjumpa doktor untuk mendapatkan rawatan yang betul.

3. Kaedah rawatan

Berdasarkan gejala yang disebabkan oleh COVID-19 coronavirus dan selesema babi, anda mungkin berfikir bahawa rawatan yang mereka jalani juga tidak akan jauh berbeza. Sebenarnya, itu tidak berlaku.

Coronavirus COVID-19 setakat ini tidak mempunyai ubat tertentu. Namun, rawatan yang dilakukan selama ini lebih memfokuskan diri untuk meringankan gejala yang dialami penderita untuk melawan jangkitan virus di dalam badan.

Sementara itu, keadaan penghidap selesema babi dapat bertambah baik dalam masa 7-10 hari setelah menerima rawatan. Baik coronavirus COVID-19 dan selesema babi, rawatan ini bertujuan untuk mengurangkan gejala yang dialami oleh pesakit sehingga mereka tidak mengalami komplikasi.

Walau bagaimanapun, Pentadbiran Makanan dan Dadah (FDA) telah meluluskan empat jenis ubat untuk merawat selesema babi, iaitu:

  • Oseltamivir (Tamiflu)
  • Zanamivir (Relenza)
  • Peramivir (Rapivab)
  • Baloxavir (Xofluza)

Keempat ubat tersebut digunakan untuk melawan jangkitan dengan virus H1N1, tetapi ada kemungkinan sel virus akan mengalami ketahanan terhadap ubat tersebut. Oleh itu, semasa tempoh rawatan, doktor sering menambahkan ubat antivirus pada orang yang berisiko tinggi.

4. Virus medium haiwan

Kedua-dua coronavirus COVID-19 dan selesema babi, jangkitan virus berasal dari haiwan. Walau bagaimanapun, tentu saja, jenis haiwan yang menjadi perantara virus kepada tubuh manusia dalam kedua penyakit ini adalah berbeza.

Dalam coronavirus COVID-19, sumber virus itu diduga berasal dari kelawar. Kemudian, sel-sel virus yang terdapat pada kelawar berkembang di dalam tubuh pangolin, yang merupakan salah satu haiwan liar yang cukup popular dimakan di China.

Akibatnya, ketika daging binatang itu dimakan, sel-sel virus juga mengalami mutasi pada tubuh manusia. Dari manusia yang pertama kali dijangkiti kemudian merebak ke orang lain melalui titisan pernafasan di udara.

Sementara itu, seperti namanya, selesema babi berasal dari babi, baik yang hidup maupun yang mati. Babi yang dijangkiti biasanya menunjukkan simptom dalam bentuk:

  • demam
  • batuk, iaitu seperti menyalak
  • sukar bernafas
  • kemurungan dan nampaknya tidak mempunyai selera makan.

Namun, tidak sedikit babi yang dijangkiti selesema babi sebenarnya tidak menunjukkan tanda-tanda sama sekali.

Dari jenis virus pembawa haiwan anda dapat mengetahui perbezaan antara coronavirus COVID-19 dan selesema babi. Namun, buat masa ini, penyelidikan lebih lanjut diperlukan untuk menentukan hidupan liar mana yang menjadi sumber virus COVID-19.

5. Penularan wabak penyakit

Terakhir, perbezaan antara COVID-19 coronavirus dan selesema babi adalah penularannya. Walaupun keduanya berasal dari haiwan, selesema babi dapat menular melalui babi hidup dan mati.

Selain itu, penularan selesema babi juga dapat terjadi melalui makanan binatang yang tercemar dan benda mati, seperti pakaian, pisau, peralatan dapur, dan kasut. Malah, wabak ini juga disangka merebak di kalangan babi melalui hubungan rapat atau hubungan rapat dengan haiwan yang dijangkiti.

Kawanan babi yang dijangkiti, termasuk yang telah divaksin, juga berisiko terkena penyakit ini walaupun pada awalnya mereka tidak menunjukkan gejala serius.

Sebaliknya, coronavirus COVID-19 dapat menyebarkan virus dari penghidapnya kepada orang lain apabila jarak penularannya cukup dekat, iaitu sekitar 1-2 meter atau 6 kaki.

Sama seperti selesema babi, penularan coronavirus COVID-19 dianggap berasal dari titisan air liur yang dihasilkan oleh orang yang dijangkiti ketika mereka batuk atau bersin. Kemudian, titisan boleh menempel di mulut atau hidung orang yang berada dekat dengan penderita sehingga mereka disedut ke dalam paru-paru.

Di samping itu, menurut sejumlah laporan dari media di China mengungkapkan bahawa penularan COVID-19 dapat terjadi melalui udara. Ini boleh berlaku sekiranya terdapat penularan aerosol yang telah dicampurkan dengan virus dan titisan pernafasan dari pesakit yang dijangkiti. Akibatnya, campuran tersebut membolehkan virus disedut dengan cepat oleh orang yang mungkin tidak dijangkiti pada mulanya.

Hingga kini masih belum terbukti 100% secara saintifik sama ada seseorang boleh dijangkiti dengan menyentuh item yang tercemar dengan virus.

Waspada, COVID-19 dapat merebak sebelum gejala muncul

Tidak banyak perbezaan antara COVID-19 dan selesema babi. Oleh itu, lebih baik jika anda merasa tidak sihat dan mengalami gejala di atas, segera berjumpa doktor untuk mendapatkan rawatan.

Baca semua artikel mengenai coronavirus (COVID-19) di sini.