Berbagai Mitos Makanan Bayi Beredar, Apa Fakta?

Adakah anda pernah mendengar satu atau lebih mitos mengenai makanan bayi? Contohnya, "jangan berikan telur kepada bayi", "tidak apa-apa jika bayi minum jus buah", dan sebagainya.

Walaupun keperluan pemakanan harian bayi mesti dipenuhi dengan betul, anda juga perlu mengetahui kebenaran pelbagai mitos makanan bayi. Apakah mitos makanan bayi yang sering diedarkan dalam masyarakat?

Mitos mengenai makanan bayi yang perlu anda ketahui

Sejak bayi mula belajar makan makanan pelengkap (MPASI), ibu bapa perlu memperhatikan pemprosesan dan pemberian makanan bayi.

Anda perlu melaksanakan jadual makanan pelengkap biasa, merancang menu makanan pelengkap bayi, untuk memperhatikan makanan dan minuman apa yang boleh dan tidak dapat anda berikan.

Selain menyokong pertumbuhan dan perkembangan, pengambilan makanan yang betul juga dapat mengelakkan bayi makan dengan keras agar tidak membuat bayi mengalami masalah pemakanan.

Inilah pelbagai mitos makanan bayi yang perlu diketahui:

Mitos 1: "Makan malam dapat memberi bayi cacing"

Setiap bayi pada dasarnya mempunyai tahap kelaparan yang berbeza. Salah satu faktor penentu adalah kebiasaan diberi susu ibu atau susu formula.

Umumnya, bayi yang diberi susu ibu cenderung lapar lebih cepat daripada bayi yang diberi susu formula (sufor).

Ini kerana susu ibu lebih mudah dicerna oleh badan bayi. Jadi, apabila bayi yang disusui lapar lagi pada waktu malam, itu tidak bermakna dia mempunyai cacing usus.

Sebenarnya, cacing usus dan aktiviti makan malam untuk bayi tidak berkaitan.

Cacing adalah penyakit yang disebabkan oleh cacing parasit yang membiak dalam sistem pencernaan manusia.

Cacing adalah salah satu jenis penyakit yang biasa berlaku pada usia muda dan tua. Walaupun begitu, cacing usus lebih kerap berlaku pada kanak-kanak.

Namun, makanan yang kotor kerana telah dicemari telur cacing atau proses memasaknya tidak berisiko menjadikan telur cacing tidak mati sepenuhnya.

Keadaan ini boleh menyebabkan bayi mengalami cacing usus.

Begitu juga, anak anda boleh mendapat cacing usus jika anda atau pengasuh anda tidak mencuci tangan anda sebaik sahaja menggunakan tandas, membersihkan bahagian bawah bayi, atau berkebun.

Juga penting untuk membiasakan diri dengan selalu mencuci tangan dengan sabun dan air mengalir sebelum memasak makan malam.

Lebih-lebih lagi, pergerakan sebenar tubuh bayi masih sangat terhad. Itulah sebabnya, faktor risiko terbesar cacing untuk bayi adalah melalui pelbagai peralatan dan peralatan yang mungkin telah dicemari dengan telur cacing.

Selanjutnya, telur cacing secara tidak sengaja memasuki badan bayi melalui mulut.

Perkara-perkara ini membolehkan cacing tumbuh dan berkembang dalam sistem pencernaan bayi.

Jadi, ini hanya mitos makanan bayi kerana bukan makan malam yang membuat bayi mendapat cacing.

Namun, kekurangan kebersihan dalam menjaga bayi meningkatkan risiko bayi mendapat cacing usus.

Mitos 2: "Sembunyikan sayur-sayuran dalam makanan bayi sehingga dia menyukainya"

Sebenarnya, menyembunyikan sayur-sayuran dalam makanan bayi anda untuk membuatnya menyukainya hanyalah mitos.

Sebilangan besar ibu bapa lebih suka menyembunyikan sayur-sayuran di dalam lauk bayi daripada menunjukkannya secara terbuka.

Menyembunyikan sayur-sayuran dalam makanan bayi bertujuan untuk menjangkiti bayi yang tidak suka makan sayur.

Sayur-sayuran diproses sedemikian rupa sehingga tetap dicampurkan dalam makanan tanpa diperhatikan si kecil, misalnya di belakang telur dadar.

Keperluan pemakanan harian bayi akan tetap dipenuhi, tetapi kaedah ini tidak akan menyedarkan bayi tentang faedah dan rasa sayur-sayuran segar.

Nah, perkara seperti ini boleh terus berlaku sehingga dia dewasa. Penyelesaian lain, tidak ada salahnya menunjukkan sayur-sayuran secara terbuka di menu makanan bayi.

Untuk menjadikannya lebih menarik, anda boleh kreatif dengan pelbagai resipi sayur-sayuran untuk anak-anak.

Contohnya, brokoli dibentuk menjadi rambut orang, wortel dijadikan bunga atau matahari, dan sebagainya.

Oleh itu, lama-kelamaan bayi membesar dan biasa dengan sayur-sayuran sehingga dapat mematahkan mitos makanan bayi tentang menyembunyikan sayur-sayuran.

Jangan lupa, perkenalkan faedah pelbagai jenis sayur-sayuran semasa menemani bayi makan sehingga dia juga memahami bahawa makan sayur itu penting.

Mitos 3: "Makanan bayi tidak boleh dibumbui"

Mitos seterusnya mengenai makanan bayi yang masih sering didengar ialah anda tidak boleh menambahkan perasa pada makanan si kecil anda.

Sebaliknya, bayi hanya dibenarkan makan makanan hambar, alias tanpa perasa tambahan dari garam, gula, atau micin.

Mitos makanan bayi ini pasti tidak benar. Bayi harus diperkenalkan dengan pelbagai jenis selera makanan sejak usia dini.

Sebabnya, usia seawal mungkin adalah masa terbaik untuk menerima dan mengenali rasa baru.

Pengecaman rasa telah dimulakan sejak penyusuan susu ibu eksklusif diberikan, iaitu melalui makanan yang dimakan oleh ibu.

Jadi, jangan ragu untuk memperkenalkan pelbagai rasa secara beransur-ansur bermula pada usia 6 bulan. Contohnya dengan memperkenalkan sayur-sayuran pahit, rasa ikan yang sedap, atau rasa buah yang manis.

Sebenarnya, sangat baik jika anda ingin menambahkan perasa seperti gula, garam, dan micin ke makanan bayi anda.

Dengan catatan, perasa tambahan seperti gula, garam, dan micin diberikan dalam jumlah yang mencukupi.

Menurut Ikatan Pediatrik Indonesia (IDAI), makanan bayi yang berumur kurang dari satu tahun tetap harus ditambah dengan rasa seperti gula dan garam.

Perasa tambahan ini dibenarkan untuk menjadikan anak lebih bersemangat untuk makan.

Sekiranya selama ini anak anda cenderung menolak makanan, cuba ingat sama ada anda menambah perasa seperti gula, garam, dan micin.

Ada kemungkinan bayi itu sukar makan kerana menganggap rasa makanannya kurang enak untuknya.

Selain membuat bayi makan, menambahkan perasa juga dapat membantu mengembangkan selera bayi di kemudian hari.

Mitos 4: "Bayi dapat diberi jus buah sejak usia dini"

Bayi berusia enam bulan ke atas memang dibenarkan makan makanan pejal, termasuk memakan pelbagai makanan dan minuman.

Walau bagaimanapun, jika usia bayi kurang dari 12 bulan atau 1 tahun, penyediaan jus buah untuk bayi tidak dibenarkan, termasuk jus buah yang dibungkus.

Cadangan untuk tidak memberikan jus buah kepada bayi yang berusia di bawah satu tahun adalah berdasarkan garis panduan baru dari American Academy of Pediatrics (AAP).

Jus buah tulen mengandungi banyak vitamin untuk bayi, tetapi itu tidak bermakna ia boleh menjadi pengganti buah-buahan dan sayur-sayuran.

Daripada mendapatkan lebih banyak nutrien, jus buah sebenarnya tidak baik untuk kesihatan anak-anak kerana tinggi kalori dan gula, tetapi rendah serat.

Contohnya, epal bersaiz sederhana mengandungi 4.4 gram serat dan 19 gram gula. Apabila dijus, hanya satu cawan mengandungi 114 kalori, 0,5 gram serat, dan 24 gram gula.

Oleh itu, hidangkan buah secara keseluruhan dan bukannya sajikan dalam bentuk jus agar keperluan serat anak masih dapat dipenuhi.

Bukan hanya itu, memberi jus buah kepada bayi juga dapat membuatnya cepat kenyang kerana ukuran perutnya yang kecil.

Ini tentu saja memberi kesan pada penurunan selera makan bayi sehingga dia tidak mahu makan berat lagi kerana dia merasa kenyang.

Mitos 5: "Bayi tidak boleh makan telur"

Ramai ibu bapa bimbang anak mereka akan mendapat kolesterol tinggi ketika diberi telur. Makan, tunggu sebentar, ini sebenarnya hanya mitos makanan bayi dan pastinya tidak benar.

Telur adalah sumber protein yang mengandungi banyak zat besi dan zink yang penting untuk pertumbuhan bayi.

Namun, sebelum memberi telur kepada anak-anak, pastikan terlebih dahulu sama ada anak itu alah kepada telur.

Sekiranya anda mempunyai sejarah alergi telur, doktor mungkin menasihatkan anda untuk menunggu sehingga anak anda berumur 2 tahun sebelum memperkenalkan telur.

Mitos 6: "Bayi harus kerap mengunyah"

Selain makan pada waktu makan utama, bayi juga memerlukan makanan ringan dalam jumlah yang mencukupi. Kerana jika terlalu banyak, makanan ringan bayi cenderung menyumbang kepada pengambilan kalori yang berlebihan.

Bagaimana jika bayi lapar tetapi belum tiba masanya untuk makan? Tenanglah, kerana sebenarnya si kecil anda tetap baik dengan corak makan tiga makanan utama sehari dan satu hingga dua makanan ringan yang sihat.

Melaksanakan jadual penyusuan bayi secara berkala sangat baik untuk melatih kepekaannya terhadap rasa lapar.

Anda boleh memberi makanan ringan kepada bayi anda dalam bentuk buah atau sayur-sayuran. Jenis makanan ringan atau makanan ringan yang lain juga boleh diberikan sebagai makanan ringan bayi dalam bahagian yang lebih kecil daripada makanan utama.

Mitos 7: "Perkenalkan bayi anda dengan sayur-sayuran sebelum memberinya buah"

Sebenarnya, tidak ada peraturan dan urutan khusus untuk mulai memperkenalkan makanan tertentu kepada bayi.

Tidak mengapa mula memberi bayi makanan sumber karbohidrat, protein, lemak, vitamin, dan mineral dari usia enam bulan.

Sebenarnya, tidak menjadi masalah jika anda memberi sayur-sayuran bersama buah atau salah satunya.

Kerana tidak ada bukti bahawa bayi yang diperkenalkan dengan buah terlebih dahulu lebih sukar menerima sayur atau sebaliknya.

Dilancarkan dari halaman Anak Sihat, bayi cenderung mempunyai rasa manis.

Itulah sebabnya bayi menyukai susu ibu yang merupakan makanan dan minuman pertama mereka kerana mempunyai rasa asli yang cenderung manis.

Walaupun begitu, memberi makan mengikut urutan tidak akan mempengaruhi pilihan bayi terhadap jenis makanan tertentu.

Bayi pada umumnya masih belajar menyukai pelbagai rasa makanan lain jika anda memperkenalkannya dengan pelbagai makanan sejak awal.

Tidak perlu risau, bayi yang menerima sayur atau buah terlebih dahulu masih boleh makan makanan lain dengan mudah.

Kuncinya adalah membiasakan bayi mengenal pelbagai rasa dan tekstur makanan ketika mereka semakin tua.

Mitos 8: "Sekiranya anak anda tidak menyukai makanan tertentu, biarkanlah"

Apabila bayi mula menolak makan semasa makan baru 1-2 kali, biasanya ibu bapa akan menyerah dan menyimpulkan bahawa bayi tidak menyukainya.

Ini sebenarnya mitos lain mengenai makanan bayi. Kebiasaan ini tidak boleh diteruskan kerana boleh membuat bayi cenderung memilih makanan.

Kanak-kanak biasanya memerlukan masa untuk mencuba makanan sehingga ia ditawarkan sekurang-kurangnya 15 kali.

Hidangkan makanan berulang-ulang dan yakinlah bahawa kanak-kanak akan perlahan-lahan menyukainya. Pada awal pengenalannya kepada jenis makanan tertentu, bayi mungkin masih terkejut dengan makanan baru itu.

Jangan menyerah untuk menawarkan makanan baru sebanyak mungkin.

Anda juga boleh menggabungkan makanan baru dengan makanan kegemaran mereka untuk merangsang selera si kecil.

Hanya apabila anda diberi makanan jenis yang sama sebanyak 15 kali tetapi bayi masih menolak, bolehkah anda membuat kesimpulan bahawa dia benar-benar tidak menyukainya.

Pening setelah menjadi ibu bapa?

Mari sertai komuniti keibubapaan dan cari cerita dari ibu bapa yang lain. Anda tidak bersendirian!

‌ ‌