Kelebihan Diet OCD, Kaedah Diet Sama dengan Puasa

Diet OCD beberapa waktu lalu disukai oleh orang ramai kerana dakwaannya dapat menurunkan berat badan dengan cepat. Malangnya, banyak pakar kesihatan dan pakar pemakanan tidak bersetuju dengan program diet ini. Inilah penjelasannya

Apakah diet OCD?

Diet OCD pada dasarnya adalah variasi kaedah puasa berselang yang menekankan masa makan - kapan anda boleh makan dan kapan hendak berhenti makan, juga dikenal sebagai "puasa." Biasanya kaedah ini mengesyorkan berpuasa selama 16 jam, tetapi anda sendiri boleh menetapkan waktunya.

Contohnya, jika anda ingin membahagikan puasa 16 jam dan 8 jam makan makanan. Kemudian anda dibenarkan makan apa sahaja yang anda suka dari jam 13:00 hingga 21:00, kemudian terus berpuasa selama 16 jam berikutnya. Selama waktu puasa ini, anda tidak dibenarkan makan apa-apa kecuali air.

Kebaikan melakukan diet OCD

Menurut kajian ahli sains saraf Mark Mattson, diet OCD didakwa mampu menurunkan berat badan. Lebih-lebih lagi, kalori yang diserap ketika anda menjalani diet ini dianggarkan hanya sekitar 500 kalori sehari, iaitu jika anda melakukan tingkap makan dalam masa 6 jam.

Selain itu, seperti yang dikutip oleh Prevention, diet ini dapat membantu menurunkan kadar gula darah, mengurangi risiko penyakit jantung dan barah. Bahkan dipercayai bahawa diet ini dapat membantu otak anda menangkal penyakit neurogeneratif seperti Alzheimer dan Parkinson, sambil meningkatkan mood dan ingatan.

Tetapi, diet OCD tidak boleh dilakukan secara rutin setiap hari

Diet OCD pada dasarnya melatih tubuh untuk hanya mengambil kalori yang berlebihan. Tetapi pada dasarnya penurunan berat badan hanyalah bonus.

Apa yang perlu difahami, walaupun aktiviti fizikal yang sederhana, seperti berjalan atau berfikir, memerlukan tenaga dari kalori yang dibakar oleh badan. Sekiranya pengambilan kalori anda kurang dari cukup, ia boleh mengganggu aktiviti harian. Lebih-lebih lagi, ketika anda baru memulakan diet OCD, tubuh tidak terbiasa dengan rasa lapar atau pola makan baru. Kelaparan juga dapat mengurangkan prestasi aktiviti jika anda tidak memenuhi keperluan pemakanan harian anda.

Kemudian, terdapat juga kesan sampingan seperti sakit kepala dan perubahan pada waktu tidur. Walaupun kesan ini mungkin berlaku ketika anda baru memulakan diet dan hanya sementara, kekurangan tenaga dan tidur tentu dapat memberi kesan langsung kepada tubuh anda.

Diet OCD dengan cuai malah menjadikan anda bertambah berat badan

Diet OCD menekankan mengehadkan pengambilan makanan. Kadar metabolik mempengaruhi seberapa cepat badan anda membakar kalori yang diperoleh daripada makanan. Sekiranya anda makan lebih sedikit, metabolisme anda akan berjalan dengan perlahan, jadi badan anda akan memproses kalori dari makanan dengan lebih perlahan daripada biasa untuk menyimpan simpanan tenaga. Ini seterusnya menjadikan tubuh menyimpan lebih banyak kalori, menyebabkan anda menambah berat badan.

Di samping itu, pengambilan kalori yang sangat rendah dapat membuat tubuh kehilangan banyak jisim otot. Jisim otot yang kurang menjadikan tubuh membakar hanya beberapa kalori yang masuk. Kesannya, badan akan menyimpan lebihan kalori yang masuk dalam bentuk lemak. Jadi, orang yang berdiet hanya membatasi pengambilan makanan mereka, sebenarnya mereka kehilangan jisim otot, bukan jisim lemak di dalam badan. Sebenarnya, apa yang harus dikurangkan ketika diet penurunan berat badan adalah jisim lemak. Ini boleh berlaku kerana sekatan pengambilan makanan tidak disertai dengan senaman.

Siapa yang tidak boleh menjalani diet OCD?

Sebelum mencuba diet ini, lebih baik berbincang dengan doktor atau pakar pemakanan anda. Anda perlu memastikan bahawa anda makan makanan yang betul semasa diet dan puasa ini, untuk mengelakkan kekurangan zat makanan.

Anda juga perlu memastikan tidak ada riwayat masalah kesihatan yang menghalangi anda berpuasa, contohnya jika anda mengalami sakit perut. Anda juga tidak digalakkan mengikuti diet ini jika anda hamil, menyusui, atau di bawah usia 20 tahun.