Perkembangan Kognitif Bayi pada Tahun Pertama

Mengukur perkembangan otak bayi atau kemampuan kognitif, mungkin tidak semudah mengukur pertumbuhan fizikal. Namun, perkembangan kognitif tidak boleh dikesampingkan, kerana terlibat dalam mengawal fungsi semua anggota badan bayi. Lihat penjelasan lengkap di bawah!

Apakah kebolehan kognitif bayi?

Kebolehan kognitif bayi adalah cara bayi belajar berfikir, mengingat, membayangkan, mengumpulkan maklumat, menyusun maklumat, dan menyelesaikan masalah.

Dikutip dari Urban Child Institute, dengan kata lain, kemampuan kognitif ini menyumbang untuk membantu bayi dalam menjalankan aktiviti harian.

Walaupun nampaknya terdapat banyak aspek yang terlibat dalam pengembangan kemampuan kognitif bayi, perkara-perkara ini dipelajari oleh si kecil secara beransur-ansur.

Seiring dengan tahap perkembangan bayi, termasuk peningkatan usia, fungsi otak bayi akan membantunya mengembangkan satu demi satu kemampuan kognitif ini.

Tahap perkembangan kemampuan kognitif bayi

Pada fasa baru lahir, otak bayi belum dapat mengembangkan sepenuhnya kemampuan berfikir, memproses maklumat, bercakap, mengingat sesuatu, koordinasi fizikal, dan lain-lain.

Semakin meningkat usia, bukan sahaja perkembangan motorik bayi, fungsi kognitif bayi juga akan berkembang.

Berikut adalah peringkat perkembangan kognitif bayi mengikut usia mereka:

Berumur 0-6 bulan

Dari bayi baru lahir hingga kira-kira 3 bulan perkembangan bayi, bayi anda belajar tentang rasa, suara, penglihatan, dan bau. Biasanya, dia dapat melihat objek dengan lebih jelas pada jarak sekitar 13 inci, dan melihat warna dalam spektrum visual manusia.

Bayi juga boleh fokus melihat objek yang bergerak, termasuk wajah orang yang sering mereka kunjungi, seperti anda dan penjaga mereka. Dia juga akan bertindak balas terhadap keadaan persekitaran di sekelilingnya dengan menunjukkan ekspresi wajah tertentu.

Sesekali, anda akan melihatnya membuka mulutnya ketika anda menyentuh pipinya, yang disebut sebagai refleks perakaran. Pergerakan tangan dan kaki yang berulang secara serentak juga dilakukan untuk membantu melatih fungsi dan ingatan otak.

Setelah berumur kira-kira 3 bulan hingga 4 bulan perkembangan bayi, anak kecil anda akan mula mengembangkan kemampuan kognitif yang lain.

Ini termasuk mengenali wajah orang-orang yang biasa berada di dekatnya, menanggapi ekspresi wajah orang lain yang dilihatnya, mengenali dan bertindak balas ketika dia mendengar suara yang biasa.

Menginjak usia perkembangan 5 bulan, si kecil kelihatan penasaran akan suatu objek, sehingga membuatnya memasukkan objek tersebut ke dalam mulutnya. Dia juga berusaha untuk membalas percakapan dengan mengecewakan kata-kata tertentu.

Sebenarnya, bayi anda perlahan-lahan dapat mengenali dan bertindak balas ketika namanya disebut. Semua ini berterusan sehingga usia perkembangan bayi 6 bulan.

Berumur 6-12 bulan

Pada usia 6 bulan, bayi anda mula dapat menyelaraskan kemampuan otot dan anggota badannya dengan baik.

Anak kecil anda mampu duduk sendiri, dan belajar berdiri, sejak awal mereka masih memerlukan cengkaman hingga akhirnya dapat menjaga keseimbangan mereka.

Perkembangan kemampuan kognitif pada masa ini, termasuk mula memahami perbezaan antara benda hidup dan bukan hidup.

Perhatikan lebih lama objek yang kelihatan "aneh" di mata mereka, seperti ketika melihat belon terbang sendirian di udara. Ini kerana rasa ingin tahu juga meningkat.

Pembelajaran dan rasa ingin tahu ini cenderung meningkat lebih jauh dalam perkembangan bayi berusia 9 bulan. Walaupun dia dapat makan makanan pejal sejak usia 6 bulan, pada usia ini kemampuannya meningkat dengan berusaha makan sendirian.

Anak anda juga berminat untuk mengetahui sebab dan akibat setelah dia melakukan sesuatu, contohnya apa yang akan berlaku setelah dia menggoyangkan mainannya.

Hampir tepat pada perkembangan bayi berusia 11 bulan, perkembangan kognitif bayi dapat memudahkan meniru pergerakan asas yang dilakukan oleh orang lain.

Sebenarnya, dia dapat menanggapi komunikasi yang disampaikan oleh orang lain dengan gerakan dan suara, dan meletakkan satu objek pada objek lain.

Cara melatih kebolehan kognitif bayi

Walaupun ia berkembang seiring bertambahnya usia, anda dapat mengasah perkembangan kemampuan kognitif bayi anda dengan melakukan perkara berikut:

Berumur 0-6 bulan

Berikut adalah petua untuk melatih perkembangan kognitif bayi berusia 0-6 bulan:

1. Banyak bercakap dengan bayi

Sejak awal lagi, bayi suka mendengar suara anda. Dengan cara ini, dia belajar mendengar dan mengenali suara ibu bapanya. Walaupun pada pandangan pertama kelihatan sederhana, ia sangat berguna dalam melatih kemampuan kognitif bayi.

2. Selalunya memeluk bayi

Pada dasarnya, bayi suka dipeluk oleh sesiapa sahaja. Dengan begitu, dia akan belajar dan mengenali aroma khas anda, sehingga dia dapat mengetahui kapan anda tidak berada di sekitarnya.

3. Menyediakan pelbagai jenis mainan yang selamat

Bayi suka belajar meraih, mengambil, dan memasukkan barang ke dalam mulutnya. Dia juga suka memukul dua mainan pada masa yang sama, hanya untuk melihat apa yang berlaku. Ini akan membantu melatih perkembangan kemampuan kognitif bayi.

Ketika menyentuh objek, dia belajar mengenali bentuk dan tekstur objek itu. Di sinilah si kecil mula memahami perbezaan antara satu objek dengan objek yang lain.

Berumur 6-11 bulan

Berikut adalah petua untuk melatih kemampuan kognitif bayi berusia 6-11 bulan:

1. Panggil nama bayi lebih kerap

Setiap kali anda memanggil bayi anda dengan nama tandatangannya, baik dengan nama atau nama panggilan, seperti "Kakak", "Sis", "Sayang", dia belajar mengenali dirinya sendiri.

Lama kelamaan, si kecil akan menjadi lebih biasa dengan panggilan ini. Itulah yang membuatnya secara refleks mencari asal suara ketika mendengar seseorang memanggil namanya.

2. Berikan contoh tindakan yang baik

Latih perkembangan kemampuan kognitif bayi, termasuk memberi contoh. Anda mungkin melihat anak kecil anda melakukan apa yang anda buat semalam, contohnya semasa anda menghubungi telefon dengan orang lain.

Keesokan harinya, dia menggunakan mainan di sekelilingnya untuk meniru aktiviti anda seolah-olah anda sedang berbual dengan gembira di telefon.

Ketawa juga merupakan bahagian perkembangan kognitif

Sekiranya anda memerhatikan, kebanyakan bayi mula tersenyum pada usia 6 minggu hingga 3 bulan. Perlu diingat pada mulanya senyuman itu adalah gerakan refleks.

Hingga akhirnya ini adalah tahap perkembangan otak dan sistem saraf yang lain. Dia mula menyedari apa sahaja yang boleh membuatnya tersenyum dan juga ketawa. Bayi mula ketawa dengan jelas pada usia 3 hingga 4 bulan.

Salah satu sebab mengapa bayi suka ketawa adalah kerana mereka menyukai suara tawa mereka sendiri. Di samping itu, dia juga menyukai sambutan orang di sekelilingnya ketika dia ketawa.

Setelah si kecil memahami keseronokan tawa pada perkembangan kognitif bayi, dia akan melakukannya lebih kerap, walaupun tanpa sebab tertentu.

Ketawa terasa gembira dan suara pelik yang keluar ketika ketawa membuat bayi berasa lebih bahagia. Lama kelamaan, dia akan belajar menggerakkan mulut dan lidahnya untuk mengeluarkan suara ketawa yang berbeza.

Terdapat banyak kajian ilmiah yang meneroka penyebab ketawa bayi. Salah satunya menurut Jean Piaget, ahli psikologi Switzerland yang terkenal. Piaget berpendapat bahawa ketawa bayi adalah cara untuk bayi mendapatkan pandangan tentang dunia di sekitarnya.

Caspar Addyman, seorang penyelidik dari University of London untuk mengetahui perkara ini dengan lebih mendalam melalui tinjauan besar. Lebih daripada 1000 ibu bapa dari seluruh dunia mengambil tinjauan ini menjawab kapan, di mana dan mengapa bayi mereka ketawa.

Hasilnya menunjukkan bahawa bayi ketawa bukan kerana ia lucu. Walaupun anda telah berusaha keras untuk membuatnya ketawa.

Sebilangan besar bayi, menurut penyelidikan, akan menunjukkan ketawa dan bukannya ekspresi terkejut atau sedih ketika mereka melakukan sesuatu yang tidak seharusnya, seperti menjatuhkan mainan, jatuh ketika bermain atau berjalan.

Mengasah perkembangan kognitif dan otak kanak-kanak

Pada awal kehidupan manusia, perkembangan fungsi otak berlaku dengan sangat cepat. Perkembangan otak anak bermula ketika anak masih dalam kandungan dan berterusan sehingga anak itu dilahirkan.

Walaupun pembentukan sel-sel otak hampir selesai sebelum kelahiran, pematangan otak, jalur saraf penting, dan hubungannya berkembang secara progresif setelah anak dilahirkan pada usia dini.

Bayi yang baru lahir mempunyai kira-kira 100 bilion sel otak. Otak mencapai separuh dari berat matangnya sekitar usia 6 bulan dan mencapai 90% dari berat akhir pada usia 8 tahun. Jadi, otak anak masih berkembang sehingga anak berusia 8 tahun.

Main adalah baik untuk perkembangan kognitif bayi

Sekumpulan penyelidik dari Princeton University, Amerika Syarikat, mengkaji fenomena ibu bapa bermain dengan anak-anak mereka. Caranya adalah dengan melihat rakaman aktiviti otak beberapa bayi dan orang dewasa.

Mereka mendapati bahawa otak bayi dan orang dewasa mengalami pelbagai jenis aktiviti saraf ketika bermain bersama. Aktiviti saraf naik dan turun pada masa yang sama setiap kali kedua-duanya berkongsi mainan dan membuat hubungan mata.

Akibatnya, bayi dan orang dewasa yang berinteraksi secara langsung mempunyai aktiviti saraf yang serupa di beberapa bahagian otak. Kesamaan ini tidak dijumpai pada bayi dan orang dewasa yang berjauhan dan tidak bersua muka.

Semasa berkomunikasi, bayi dan orang dewasa mengalami keadaan yang disebut gelung maklum balas. Otak dewasa dapat meramalkan kapan bayi akan ketawa, sementara otak bayi meramalkan kapan orang dewasa akan bercakap dengannya.

Tanpa menyedarinya, otak bayi ternyata 'mengarahkan' otak orang dewasa ketika kedua-duanya bermain bersama. Interaksi ini berlaku secara berterusan dan diperkuat dengan sentuhan mata dan penggunaan mainan.

Pening setelah menjadi ibu bapa?

Mari sertai komuniti keibubapaan dan cari cerita dari ibu bapa yang lain. Anda tidak bersendirian!

‌ ‌