Adakah Makan Makanan Pedas Terlalu Berbahaya untuk Kesihatan? •

Menurut beberapa kajian baru-baru ini, makan makanan pedas dapat memberikan umur panjang.

Sebagai gambaran ringkas kajian, disimpulkan bahawa risiko kematian pramatang telah menurun sebanyak 14 peratus jika orang memakan makanan pedas 6-7 kali seminggu, dibandingkan dengan mereka yang makan makanan pedas kurang dari sekali seminggu.

Tetapi, pernahkah anda terfikir mengapa makan makanan pedas sering menyebabkan wajah panas, memerah, hidung berair, dan peluh badan yang banyak?

Otak "keliru" ketika kita makan makanan pedas

Makanan pedas merangsang reseptor pada kulit yang biasanya bertindak balas terhadap panas. Pengumpulan reseptor ini, serat saraf sakit, secara teknikalnya dikenali sebagai nociceptors polimodal. Mereka bertindak balas terhadap suhu yang melampau dan rangsangan mekanikal yang kuat, seperti cubitan dan calar objek tajam; namun, mereka juga bertindak balas terhadap pengaruh kimia tertentu. Sistem saraf pusat dapat keliru atau tertipu ketika serat sakit ini dirangsang oleh bahan kimia, seperti capsaicin yang biasanya terdapat pada cabai, yang mencetuskan tindak balas saraf yang tidak jelas.

Jadi bagaimana otak memutuskan sama ada mulut dicubit, tergores, terbakar, atau terkena bahan kimia? Para saintis tidak pasti bagaimana proses ini berfungsi, tetapi mereka mengesyaki otak membuat penilaian berdasarkan jenis dan pelbagai rangsangan yang diterimanya. Rangsangan kepada nociceptors itu sendiri mungkin menunjukkan suhu yang melampau dan berbahaya. Walau bagaimanapun, capsaicin juga merangsang saraf yang hanya bertindak balas terhadap kenaikan suhu yang ringan - yang memberikan sedikit rasa kehangatan atau panas ketika "panas." Oleh itu, capsaicin menghantar dua mesej ke otak: 'Akulah rangsangan yang kuat,' dan juga 'Akulah kehangatan.' Pada masa yang sama, rangsangan ini menentukan sensasi terbakar, bukan cubitan atau calar.

Sistem saraf pusat bertindak balas terhadap sebarang isyarat yang dihantar oleh sistem deria mengenai apa yang sedang berlaku. Oleh itu, corak aktiviti sakit dan serat saraf hangat mencetuskan sensasi dan reaksi fizikal terhadap panas, termasuk pelebaran saluran darah, berpeluh, menangis, dan kulit yang memerah.

Sebabnya ialah badan anda menganggap capsaicin sebagai bahan asing yang perlu segera dibilas. Ini menyebabkan kelenjar lendir badan bekerja lebih keras untuk memperbaiki "kerosakan". Hasilnya adalah hidung berair dan mulut berair, diikuti dengan peningkatan air liur di mulut.

Di samping itu, apabila reseptor kesakitan sensitif panas diaktifkan, otak anda percaya bahawa badan anda terlalu panas dan akan berusaha keras untuk membalikkan keadaan ini. Akhirnya, badan akan mencetuskan salah satu pertahanan terbaik terhadap panas: peluh.

Kesan makan makanan pedas adalah sama dengan kepanasan dari sekerap

Kebanyakan orang menganggap "sengatan" makanan pedas sebagai bentuk rasa - seperti masin, manis, masam. Sebenarnya, kedua-dua pengalaman deria itu sebenarnya berkaitan tetapi sangat berbeza. Mereka berdua "menghidupkan" saraf lidah dengan cara yang sama, tetapi sistem kesakitan yang dicetuskan oleh capsaicin ada di seluruh badan anda, sehingga anda dapat memperoleh kesan gerah pada setiap inci lekukan anda.

Sebagai perbandingan: beberapa lapisan mengandungi sebatian yang dapat merangsang perubahan suhu pada kulit. Menthol bertindak dengan cara yang sama seperti capsaicin, tetapi dalam kes ini, ia merangsang serat saraf yang bertanggungjawab untuk mengenali suhu sejuk, bukan serat saraf untuk suhu panas. Inilah sebabnya mengapa produk yang mengandungi mentol mempunyai nama seperti 'Icy Hot' - mentol merangsang kedua-dua reseptor panas (sakit) dan sejuk, menjadikan otak isyarat yang sama sekali tidak jelas. Perbezaan ini menjelaskan mengapa tidak ada kekeliruan bagi tubuh untuk mengesan mana yang merangsang mentol dan yang merangsang capsaicin: salah satunya memberi kesan "panas sejuk", sementara yang lain hanya memberikan kesan panas dan gerah yang membuat emosi berjalan liar.

Sensasi yang dihasilkan oleh mentol dan capsaicin adalah anomali fisiologi manusia - kita jelas belum mengembangkan reseptor untuk bertindak balas terhadap dua sebatian ini. Bahan kimia menipu reseptor kesakitan yang satu-satunya tujuannya adalah untuk mengenali peristiwa penting dan mengancam nyawa, seperti kerosakan kulit dan keradangan. Tekstur lembut di sekitar kecederaan sebahagiannya disebabkan oleh tindak balas saraf yang sama terhadap bahan kimia yang dikeluarkan di kulit. Manusia adalah makhluk yang unik - kita dapat mengambil tindak balas saraf yang biasanya memberi isyarat bahaya dan mengubahnya menjadi sesuatu yang menggembirakan.

Menariknya, walaupun cabai terdapat di banyak masakan di seluruh dunia, capsaicin sebenarnya adalah neurotoxin dan kepekatan yang cukup tinggi dapat menyebabkan kejang, serangan jantung, dan bahkan kematian.

Adakah makan makanan pedas terlalu kerap dalam kuantiti berbahaya bagi kesihatan?

Makanan pedas boleh membakar kulit, mulut, perut dan usus anda - tetapi jangan risau, ini hanya hiperbolik. Seperti yang dijelaskan di atas, capsaicin yang terkandung di dalam cabai hanya mengaktifkan serat saraf yang bertanggungjawab menghasilkan rasa sakit dan meningkatkan suhu badan, sebenarnya tidak membakar dinding usus anda.

Seberapa parah "luka bakar" yang anda rasakan bergantung pada kepekaan anda terhadap makanan pedas dan berapa banyak cabai yang anda sentuh atau makan. Dalam beberapa kes, makanan pedas boleh mempengaruhi atau memburukkan keadaan perubatan, yang hanya meningkatkan intensiti gejala tetapi bukan merupakan faktor risiko penyakit ini.

Sekiranya anda mengalami ulser perut, sindrom iritasi usus (IBS), atau gangguan pencernaan lain, makan makanan pedas boleh menyebabkan sensasi terbakar yang menyakitkan sehingga boleh membuat anda menangis. Sekiranya anda menghidap GERD, makanan pedas boleh mencetuskan pedih ulu hati. Sekiranya anda mengalami gangguan usus, seperti sindrom iritasi usus atau penyakit Crohn, sensasi "terbakar" mungkin tidak akan bermula sehingga makanan sampai ke usus dan masuk ke saluran usus anda.

Beberapa rempah-rempah, seperti mustard dan lobak, jika dikonsumsi dalam jumlah besar dapat merosakkan tisu, menurut SF Gate.

BACA JUGA:

  • 5 Sebab Mengapa Makanan Pedas Baik untuk Kesihatan
  • Makanan yang Baik untuk Penderita Ulser
  • Mendedahkan Manfaat Kesihatan dan Risiko Makan yang Tidak Berguna