Adakah normal menangis selepas hubungan seks? Apakah maksudnya? •

Apa yang terlintas di fikiran anda apabila anda membayangkan hubungan seks dengan pasangan anda? Sudah tentu suasananya intim, romantis, dan bahagia, bukan? Tetapi bagi sesetengah orang, seks sebenarnya boleh membuat anda sedih menangis. Adakah sesuatu yang salah dengan orang yang menangis selepas melakukan hubungan seks? Lihat jawapan di bawah.

Adakah normal menangis selepas hubungan seks?

Menangis selepas hubungan seks atau mencapai orgasme (tanpa hubungan seks) adalah perkara biasa dan normal. Sebenarnya, keadaan ini agak biasa. Terdapat banyak tinjauan yang membuktikan bahawa anda bukan satu-satunya orang yang menangis selepas melakukan hubungan seks. Satu kajian baru-baru ini dalam jurnal Sexual Medicine melaporkan bahawa 46% orang merasa sedih atau sedih hingga menangis setelah jatuh cinta. Menurut tinjauan 2011 di International Journal of Sexual Health, sepertiga dari peserta tinjauan di talian orang itu menangis selepas melakukan hubungan seks, walaupun seksnya memuaskan.

Lelaki dan wanita sama-sama cenderung mengalami perasaan ini setelah bercinta. Namun, dari pelbagai tinjauan yang disusun, wanita lebih kerap meluahkan perasaan ini melalui tangisan.

Mengapa sebilangan orang menangis selepas melakukan hubungan seks?

Dalam bahasa perubatan, tangisan selepas hubungan seks dipanggil dysphoria postcoital . Para penyelidik percaya bahawa ada beberapa sebab mengapa orang boleh menangis setelah melakukan hubungan seks. Inilah sebabnya.

Tindak balas biologi

Semasa melakukan hubungan seks, tubuh akan menghasilkan pelbagai jenis hormon dalam jumlah yang cukup banyak. Perubahan hormon ini mempengaruhi bahagian otak yang mengatur reaksi emosi, seperti menangis. Pada setiap orang, reaksi yang ditunjukkan boleh berbeza. Sekiranya anda seorang yang mudah tersentuh atau menangis, reaksi emosi anda selepas hubungan seks mungkin akan menangis.

Rasa bersalah

Para penyelidik melihat corak bahawa banyak orang, terutama wanita, merasa bersalah kerana melakukan hubungan seks. Sebabnya, dalam masyarakat, seks sering dilihat sebagai pantang larang, kotor, atau tidak sesuai. Wanita juga sering mendapat tuntutan untuk menekan seksualiti atau nafsu semula jadi mereka. Jadi, ketika wanita menikmati seks terutama sehingga mencapai kemuncak, mereka sebenarnya merasa malu dan bersalah.

Trauma

Sebilangan orang menangis selepas berhubungan seks kerana mereka mengalami trauma tertentu. Contohnya, wanita yang mengalami keguguran takut melakukan hubungan seks. Atau dalam kes lain, mangsa keganasan seksual tiba-tiba dapat mengingati apa yang berlaku kepada mereka setiap kali mereka melakukan hubungan seks, walaupun dengan orang yang mereka cintai.

Emosi yang meluap-luap

Seks adalah satu bentuk ikatan, kepercayaan, dan keakraban. Jadi, bagi orang yang perasaannya sensitif, bercinta dapat membuat emosi mereka meluap. Sama ada kerana dia merasa rentan, takut kehilangan, atau takut membuka dirinya kepada orang lain.

Apa yang perlu dilakukan jika anda menangis setelah bercinta

Sekiranya anda menangis selepas melakukan hubungan seks, berhenti dan minta pasangan anda sebentar. Anda tidak perlu segera menjelaskan mengapa, kerana anda mungkin tidak tahu mengapa anda menangis. Tarik nafas dalam-dalam dan minum air untuk menenangkan diri.

Sekiranya anda masih mahu meneruskan, beritahu pasangan anda bahawa anda tidak keberatan. Namun, sekiranya anda tersesat mood, jangan tolak diri. Cukup jelaskan kepada pasangan anda bahawa anda tidak menangis kerana mereka melakukan sesuatu yang salah atau anda tidak menyukainya. Dengan cara itu, pasangan anda dapat menjadi lebih tenang.

Ingat, tidak ada salahnya menangis setelah bercinta. Kecuali anda melakukan hubungan seks dengan kehendak dan persetujuan anda. Namun, jika anda dan pasangan anda menginginkannya, anda tidak perlu malu sekiranya anda menangis selepas berhubungan seks.

Berurusan dengan pasangan yang menangis selepas hubungan seks

Sekiranya pasangan anda menangis selepas berhubungan seks, hentikan dan biarkan pasangan anda menguruskan emosinya. Ketika Anda kelihatan lebih tenang, tanyakan, “Mengapa kamu menangis? Apa itu? ". Jangan terlalu banyak bercakap atau menyoal siasat. Sekiranya dia tidak dapat menjawab, jadilah. Anda boleh bertanya lagi pada masa yang lain. Contohnya, semasa anda dan pasangan menonton televisyen bersama pada keesokan harinya.

Untuk memberitahu pasangan anda bahawa anda tidak menganggapnya pelik, anda boleh memeluk atau mengurut bahunya. Namun, jika pasangan anda menghindarinya, cuba tanyakan, "Adakah anda ingin bersendirian terlebih dahulu?". Sekiranya dia benar-benar ingin ditinggalkan, tinggalkan sebentar. Pasangan anda memerlukan masa untuk memahami bagaimana perasaannya dan mengapa dia menangis setelah berhubungan seks dengan anda.