Mengapa ada dorongan untuk menyakiti orang lain?

Anda mungkin sudah biasa dengan adegan keganasan dalam filem. Kelakuan seperti ini tidak hanya wujud dalam filem. Walaupun di dunia nyata, manusia secara semula jadi mempunyai kecenderungan untuk melakukan keganasan. Ini kadang-kadang boleh menjadi dorongan untuk menyakiti orang lain.

Sebenarnya, dari mana datangnya dorongan ini?

Sebab saintifik di sebalik desakan untuk menyakiti orang lain

Kekerasan, baik secara fizikal dan emosi, pada dasarnya adalah bahagian dari keperibadian yang membentuk manusia. Sukar untuk diakui, tetapi diskriminasi, penindasan, dan semua jenis interaksi yang boleh mencetuskan konflik tidak dapat dipisahkan dari itu.

Tingkah laku ini dikenali sebagai pencerobohan dalam psikologi. Pencetus teori psikoanalitik, Sigmund Freud, menyatakan bahawa pencerobohan berasal dari dorongan dalam diri seseorang. Dorongan ini menjadi motivasi dan muncul dalam bentuk tingkah laku tertentu.

Malangnya, pencerobohan membawa kepada tingkah laku yang merosakkan seperti intimidasi, ancaman, ejekan, dan juga kebiasaan mudah bergosip mengenai orang lain. Tingkah laku ini merosakkan bukan sahaja orang lain, tetapi juga orang yang melakukannya.

Salah satu bentuk pencerobohan yang paling melampau adalah dorongan untuk menyakiti orang lain. Seperti tingkah laku agresif lain, keinginan untuk menyakiti orang lain memenuhi beberapa tujuan, seperti:

  • menyatakan kemarahan dan permusuhan
  • menunjukkan hak milik
  • menunjukkan dominasi
  • mencapai matlamat tertentu
  • bersaing dengan orang lain
  • sebagai tindak balas terhadap kesakitan atau ketakutan

Melancarkan laman Psikologi Pijar, Freud menyifatkan keganasan sebagai keghairahan manusia. Keinginan ini menuntut untuk dipenuhi, seperti selera dan keinginan untuk melakukan hubungan seks.

Sekiranya ditelusuri dari era sebelum peradaban, manusia mesti berjuang untuk mendapatkan makanan dan melindungi diri, keluarga dan kumpulan mereka. Selalunya mereka harus menggunakan kekerasan untuk mencapai tujuan ini.

Tingkah laku ganas dicatat dalam genetik dan menjadi naluri yang tertanam hingga sekarang. Namun, peradaban manusia menjadikan keganasan tidak masuk akal. Keganasan kini dilihat tidak berperikemanusiaan dan tidak rasional.

Dorongan untuk menyakiti orang lain masih ada, tetapi anda dilatih untuk menahannya. Sebenarnya, anda mungkin tidak menyedari bahawa anda memilikinya. Keinginan ini hanya dapat muncul ketika anda menghadapi konflik yang menimbulkan emosi negatif.

Mengapa manusia tidak saling menyakiti

Freud mencetuskan konsep bahawa kehidupan mempunyai tiga tahap kesedaran, iaitu sedar ( sedar ), tidak sedar ( tidak sedar ), dan tidak sedarkan diri ( tidak sedar ). Menurutnya, kebanyakan tingkah laku manusia dikawal oleh tahap kesedaran ini.

Dalam tahap kesedaran ini, terdapat tiga elemen keperibadian yang disebut id, ego, dan superego. Id adalah bahagian bawah sedar yang mahukan kepuasan dan kesenangan, contohnya anda makan ketika anda merasa lapar.

Ego ditugaskan untuk memenuhi keinginan id dengan cara yang selamat dan diterima oleh masyarakat. Sekiranya anda ingin makan, tentu saja anda tidak hanya mengambil makanan orang lain. Menurut Freud, ego yang mengatur ini.

Sementara itu, superego adalah elemen keperibadian yang memastikan anda mengikuti peraturan dan prinsip moral. Superego membuat anda tidak bersikap baik dan bertanggungjawab kepada masyarakat yang teratur.

Perkara yang sama berlaku apabila anda merasakan dorongan untuk menyakiti orang lain. Contohnya, anda menjadi marah apabila seseorang menyerang anda di jalan. Id ingin memenuhi keinginannya dengan bertindak kasar. Anda mahu memukul orang itu.

Walau bagaimanapun, superego 'melarang' anda menjadi ganas. Walaupun keganasan membuat anda merasa lebih baik, superego anda menghalang anda untuk melakukannya. Ini juga mengingatkan anda akan hukuman yang menanti dari tindakan ini.

Pada akhirnya, ego bertindak sebagai perantara antara id dan superego. Ia muncul sehingga anda dapat meluahkan kemarahan anda tanpa menggunakan kekerasan seperti yang diinginkan oleh id. Dengan cara ini, anda dapat mengawal emosi anda.

Mengawal dorongan untuk menyakiti orang lain

Walaupun secara semula jadi dalam keperibadian seseorang, keinginan untuk menyakiti orang lain tidak dapat dibenarkan. Tindakan ini juga tidak sah dan akan membahayakan anda. Sekiranya anda sering merasakan dorongan, berikut adalah beberapa petua untuk mengatasinya.

  • Fikirkan tentang situasi dan orang yang membuat anda mudah marah. Fikirkan tentang pencetus supaya anda dapat mengelakkannya.
  • Jauhkan dari situasi yang membuat anda marah sebelum anda melakukan sesuatu.
  • Sekiranya anda tahu anda akan berada dalam situasi yang mencetuskan kemarahan, fikirkan bagaimana anda akan bertindak balas.
  • Bercakap dengan mereka yang paling dekat dengan anda yang bersedia untuk memahami anda.
  • Dalam keadaan tenang, fikirkan semula sama ada tindakan anda buruk bagi orang yang anda sayangi atau hubungan anda dengan orang lain.

Dorongan untuk menyakiti orang lain adalah sebahagian daripada naluri seseorang. Tingkah laku ini timbul kerana banyak faktor yang kadangkala tidak dapat dielakkan. Walaupun tidak mudah untuk menekannya, anda boleh berlatih mengawalnya sedikit demi sedikit.