Cara Membantu Rakan yang Mengalami Gangguan Bipolar •

Gangguan bipolar aka gangguan bipolar adalah penyakit mental di mana penghidapnya akan mengalami fasa mania dan fasa kemurungan tanpa sebab dalam jangka masa tertentu. Dikutip dari Antarajatim.com, data mengenai gangguan emosi mental di Indonesia adalah 11.6 persen. Dari jumlah itu, hanya 17 peratus orang dengan gangguan bipolar di Indonesia yang mendapatkan rawatan. Walaupun sebanyak 17-20 peratus orang dengan gangguan bipolar membunuh diri.

Apakah rawatan yang dilakukan oleh orang yang mengalami gangguan bipolar?

Orang dengan gangguan bipolar mesti minum ubat secara berkala dan rutin. Menurut pakar psikiatri di RSUD dr. Soetomo Surabaya, dr. Margarita Maria Maramis Sp.KJ (K) yang dikutip oleh Antarajatim.com, "Masalah dengan tidak mematuhi terapi untuk orang dengan gangguan bipolar cukup tinggi, yaitu 51-64 persen. Manakala tahap kepatuhan terhadap terapi gangguan bipolar adalah kunci untuk berjaya rawatan pada seseorang dengan gangguan bipolar.

Oleh itu, peranan rakan, keluarga, dan persekitaran sekitarnya sangat penting untuk mengingatkan orang yang mengalami gangguan bipolar untuk mematuhi cadangan psikiatri untuk minum ubat. Jenis ubat untuk orang dengan gangguan bipolar umumnya diberikan oleh psikiatri adalah penstabil mood ( penstabil mood ), antidepresan, dan antipsikotik.

Apa tindakan yang dapat melegakan orang dengan gangguan bipolar ketika kemurungan berulang?

Apabila seseorang mengalami kemurungan, tingkah laku / sikap / keadaan yang terdapat pada dirinya adalah salah satu gejala. Pesakit mengalami penderitaan secara beransur-ansur. Dorongan untuk melakukan perkara yang menyeronokkan telah hilang. Hilang selera nafsu untuk hidup menjadi redup. Apa yang dapat dilakukan oleh orang-orang di sekitarnya adalah memahami bahawa itu adalah gejala penyakit atau gangguannya.

Tetapi kadang-kadang dorongan dan sokongan untuk penderita sebenarnya menambah penderitaannya kerana dia merasa semakin tidak mampu. Penting untuk memahami bahawa kerengsaan terhadap perkara-perkara remeh bukan kemarahan yang disebabkan oleh perasaan kecewa atau kesal dengan sesuatu, tetapi perasaan gelisah tanpa alasan yang jelas.

Apakah tindakan yang dapat melegakan orang dengan gangguan bipolar ketika mania berulang?

Apabila seseorang yang mengalami gangguan manik, gejala yang timbul dapat menimbulkan perasaan jengkel dan kerengsaan bagi mereka di sekitarnya. Bahasa yang memuliakan dirinya lebih daripada realiti, perasaan yang tidak terasa letih, menangani pergaduhan yang seolah-olah tidak ada akhir dari kemarahan anggota keluarga yang lain. Tetapi seperti kemurungan, ini adalah gejala yang berlaku bukan kerana kehendak penghidapnya sehingga perlu untuk memahami bahawa orang dengan bipolar sendiri menderita dari itu.

Gejala yang mungkin dihadapi adalah halusinasi pendengaran dalam bentuk mendengar suara mengejeknya atau menyuruhnya melakukan sesuatu atau mengomentari tindakannya, ia tidak perlu diperbetulkan kerana ini adalah gangguan persepsi yang dialami oleh seseorang, dan itu adalah mustahil untuk kita juga mendengar. Sikap yang harus diambil adalah memahami bahawa suara itu membuatnya merasa tidak enak, jengkel dan bukan suara yang sebenarnya.

Bagaimana keluarga dan rakan dapat menyokong orang yang mengalami gangguan bipolar?

Keluarga adalah tempat yang baik untuk orang yang mengalami gangguan bipolar untuk pulih. Orang yang berperanan dalam membantu proses pemulihan dipanggil pengasuh. Pengasuh boleh ditafsirkan secara sederhana adalah pengasuh atau seseorang yang bekerja sebagai pengasuh atau jururawat. Walau bagaimanapun, penjagaan yang diberikan kepada orang-orang dengan gangguan bipolar memerlukan perasaan belas kasihan yang penuh dengan empati. Jadi, pengasuh Ia boleh datang dari ahli keluarga pesakit atau orang lain. Gejala yang terdapat di sekitar orang dengan gangguan bipolar sering ditafsirkan sebagai tingkah laku, jadi orang di sekitarnya sering merasa bosan, jijik, marah, dan benci, tetapi harus berusaha memahami bahawa pesakit dengan tingkah lakunya adalah pesakit yang memerlukan pertolongan dan pertolongan. Oleh itu, c berhati-hati dapat memberikan sokongan ketika diperlukan atau pada waktu tertentu dapat memberikan rasa aman dengan rawatan.

Tujuan rawatan pada pesakit bipolar adalah untuk memulihkan keadaan pesakit ke keadaan sebelum penyakit atau sekurang-kurangnya dekat dengan keadaan itu. Usaha untuk mencapai keadaan ini memerlukan masa dan serangkaian usaha bermula dari memilih dan menyesuaikan dos, memerhatikan kesan sampingan, dan mengawal kombinasi beberapa jenis ubat dan mengekalkan keadaan optimum yang dapat dicapai. Dos dan penggunaan beberapa jenis secara beransur-ansur dikurangkan sehingga dos yang rendah (dos terendah) stabil.

Aset utama dalam merawat orang dengan gangguan mental adalah memahami. Kesakitan fizikal dapat dilihat dengan jelas dalam ketidakmampuan atau keterbatasan mereka untuk melakukan sesuatu, tetapi banyak gangguan mental masih sukar difahami kerana secara fizikal mereka kelihatan baik, bertenaga, seperti yang ditunjukkan oleh orang yang menderita mania. Masalah yang dirasakan seperti perasaan yang melambung tidak perlu diperbetulkan sehinggalah bertengkar dengan penghidapnya. Perasaan sensitif juga tidak perlu ditangani. Secara keseluruhan tidak perlu menghadapi konfrontasi kerana ini adalah gejala, tetapi jika terjadi sesuatu yang mengundang bahaya, langkah-langkah keselamatan harus diambil.

BACA JUGA:

  • 3 Peraturan Penting untuk Menolong Orang Yang Bunuh Diri
  • 6 Cara Menghilangkan Kesunyian Ketika Kemurungan Hits
  • Suka Menyeksa Haiwan? Anda Mungkin Mempunyai Kecenderungan Psikopat