3 Punca Anda Sering Berkelahi Dengan Keluarga Pasangan Anda

Suasana "panas" dalam keluarga bukan sahaja disebabkan oleh kehadiran orang ketiga. Pasangan yang tidak harmoni boleh datang dari hubungan dengan keluarga pasangan masing-masing. Ramai yang mengatakan bahawa perkahwinan bukan hanya hubungan antara suami dan isteri, tetapi seluruh keluarga. Ya, untuk menjadi harmoni semua ahli mesti saling bergaul. Terutama bagi keluarga yang masih tinggal di rumah dengan keluarga mertua, kakak ipar, atau saudara-mara yang lain.

Sebenarnya, apa yang membuat anda sering bertengkar dengan keluarga pasangan anda? Lalu, bagaimana menangani keadaan ini?

Sebab anda sering bertengkar dengan keluarga pasangan anda

Pertengkaran anda dengan pasangan anda adalah perkara biasa dan menjadikan kebanyakan pasangan memilih untuk berpisah. Namun, tidak bergaul dengan keluarga pasangan anda juga dapat 'menyalakan api', menjadikan suasana di rumah tidak selesa dan akhirnya merosakkan hubungan anda dengan pasangan anda. Sudah tentu anda tidak mahu ini berlaku, bukan?

Jangan bimbang, untuk keluar dari situasi ini, anda harus memahami dengan tepat apa penyebabnya sehingga lebih mudah untuk mencari jalan keluar. Beberapa sebab mengapa anda sering bertengkar dengan keluarga pasangan anda termasuk:

1. Anda berasa tidak dihargai

Setiap orang mempunyai peraturan dan had terhadap sesuatu. Namun, banyak orang tidak peka dan melintasi batasan yang telah dibuat, termasuk keluarga pasangan anda.

Contohnya, kebiasaan kakak ipar yang membiarkan TV menyala hingga tengah malam atau mengajak rakan untuk bermalam tanpa memberitahu atau bertanya terlebih dahulu kepada anda.

Sebenarnya, anda sebelumnya telah memberitahu had masa untuk menonton TV, menjimatkan elektrik, dan peraturan untuk menjemput orang lain ke rumah tersebut. Tentunya ini membuat anda merasa panas dan jengkel, bukan?

Sekiranya anda menghadapinya dengan marah, sudah tentu suasana di rumah akan menjadi tidak kemas. Anda mesti memperbaikinya, tetapi dengan fikiran yang lebih tenang.

Bincangkan perkara ini dengan pasangan anda terlebih dahulu. Kemudian, buat suasana yang tepat untuk membuka perbualan. Jelaskan apa masalahnya dalam bahasa mesra dan tekankan semula peraturannya.

2. Kerap mengkritik dan memberi komen yang berlebihan

Perkahwinan bermaksud menyatukan dua keluarga. Anda menjadi sebahagian daripada keluarga pasangan, dan sebaliknya. Mertua atau kakak ipar anda menganggap anda sebagai keluarga, tetapi kadang-kadang cara mereka menunjukkan ini tidak menyenangkan hati anda.

Contohnya, apabila mertua membuat komen kasar terhadap masakan anda. Penilaian ini memang dapat membuat anda memasak dengan lebih baik, tetapi pilihan kata-kata yang diucapkan mungkin menyakitkan hati anda. Ini kadangkala menjadikan hubungan anda dengan keluarga mertua anda tidak begitu erat.

Bukan mudah untuk mengatasi ini, tetapi anda perlu memahami bagaimana keadaan mertua anda. Sekiranya mertua anda keras kepala dan mengkritik, lebih baik tidak bertindak balas secara emosional dan membiarkannya. Sekiranya sudah selesai, bicarakan perkara ini dengan pasangan anda untuk mengatasinya bersama.

3. berbeza pendapat dan pilihan

Setiap orang mempunyai pendapat dan pilihan yang berbeza. Ini boleh menjadi faktor mengapa anda sering bertengkar dengan kakak ipar atau saudara mertua anda jika anda tinggal bersama anda. Perbezaan pendapat semasa perbincangan keluarga bahkan menjadi perkara remeh, seperti pemilihan menu makanan yang bertentangan.

Lalu, bagaimana menyelesaikannya? Anda perlu mengetahui apa yang anda dan keluarga anda boleh nikmati dan sukai. Ini dapat meningkatkan hubungan anda dengan keluarga pasangan anda. Anda boleh memulakan dengan jemputan untuk makan malam bersama, berjalan-jalan, atau melakukan senaman pagi bersama.