Risiko Kesihatan Setelah Menatap Skrin Komputer Terlalu Lama

Duduk sepanjang hari di depan meja yang menatap skrin komputer telah menjadi makanan harian bagi banyak pekerja pejabat. Tidak hanya membuat otak letih, terdapat sejumlah risiko dan masalah kesihatan yang mungkin timbul setelah bekerja di depan komputer sepanjang hari.

Penyelidikan menunjukkan bahawa 50-90% orang yang bekerja di hadapan skrin komputer mengalami pelbagai masalah kesihatan di bawah.

Risiko kesihatan setelah seharian menatap skrin komputer

Sekumpulan penyakit yang mungkin timbul setelah anda bekerja seharian menatap skrin komputer disebut CVS, aka Computer Vision syndrome (Computer Vision Syndrome). Pada prinsipnya, CVS serupa dengan sindrom carpal tunnel (CTS) yang merupakan kecederaan / sakit di pergelangan tangan kerana pergerakan berulang yang mungkin anda dapatkan daripada menaip terlalu lama. Sementara itu, masalah kesihatan akibat CVS kebanyakannya mempengaruhi bahagian mata dan leher hingga kepala.

CVS berlaku akibat memfokuskan dan menggerakkan mata ke satu arah berulang kali untuk waktu yang lama, yaitu menatap layar komputer (ditambah mungkin sesekali beralih ke skrin telefon bimbit). Semakin lama penglihatan anda terpaku pada satu titik, semakin teruk kesan masalah kesihatan yang akan anda rasakan.

Orang yang menghabiskan dua atau lebih jam secara berterusan di hadapan skrin komputer atau peranti paparan digital setiap hari menghadapi risiko CVS.

Gejala yang paling biasa muncul setelah menatap skrin komputer terlalu lama termasuk:

  • Mata tegang
  • Sakit kepala
  • Penglihatan kabur
  • Penglihatan berganda
  • Mata kering dan merah (kerengsaan mata)
  • Sakit / sakit di leher, bahu, belakang
  • Sensitif terhadap cahaya
  • Ketidakupayaan untuk melihat fokus pada objek yang berada jauh

Sekiranya gejala ini tidak diatasi dengan segera, ini akan mempengaruhi aktiviti anda di tempat kerja.

Apa yang menyebabkan keadaan ini?

Semasa anda bekerja di komputer, mata anda harus fokus pada satu titik untuk jangka masa yang panjang secara berterusan. Anda juga diminta untuk memfokuskan kembali pada layar setiap kali gangguan muncul. Mata anda bergerak ke belakang dan ke kiri dan kanan ketika anda membaca teks di skrin. Anda mungkin juga harus melihat ke samping untuk melihat fail yang perlu anda log, kemudian melihat ke belakang.

Mata anda selalu bertindak balas dengan cepat terhadap perubahan gambar pada skrin sehingga otak anda dapat memproses apa yang anda lihat. Semua kerja ini memerlukan banyak tenaga dari otot mata.

Selain itu, cara seseorang menggunakan skrin komputer berbeza dengan membaca manual atau melukis di atas kertas biasa. Sebabnya, sambil menatap skrin komputer, orang cenderung jarang berkedip, melihat layar pada jarak atau sudut yang kurang ideal (meja terlalu tinggi atau jenis kerusi tidak sesuai dengan meja kerja) , meletakkan layar sedemikian rupa sehingga memantulkan cahaya dari luar (membuat silau mata).), tetapan pencahayaan skrin komputer tidak sesuai untuk penglihatan, atau ruang kerja terlalu gelap.

Pelbagai risiko kesihatan yang timbul setelah menatap layar terlalu lama juga dapat dipengaruhi oleh masalah mata yang sudah ada sebelumnya. Sebagai contoh, anda mempunyai mata minus dan memerlukan cermin mata, tetapi jangan memakainya untuk berfungsi atau resep kaca mata anda tidak betul / tidak dikemas kini. Ini tentu dapat memperburuk masalah mata yang timbul setelah seharian menatap skrin komputer di pejabat.

Di samping itu, bekerja di komputer akan menjadi lebih sukar apabila anda semakin tua kerana secara semula jadi lensa mata anda menjadi kurang dan kurang fleksibel. Sekitar usia 40 orang akan mengalami presbiopia, keadaan mata yang kurang fokus untuk melihat objek yang dekat dan jauh.

Namun, tidak ada bukti bahawa penggunaan komputer boleh menyebabkan kerosakan jangka panjang pada mata.

Cara mencegah dan mengatasi risiko kesihatan untuk menatap skrin komputer terlalu lama

  1. Kurangkan pantulan cahaya. Tukar lampu di sekitar anda untuk mengurangkan kesan pada skrin komputer anda.
  2. Susun semula meja anda. Posisi terbaik untuk monitor anda berada sedikit di bawah paras mata, kira-kira 50-70 cm dari wajah anda, jadi anda tidak perlu meregangkan leher anda dan menjaga mata anda dari tegang untuk melihat apa yang ada di layar. Juga, letakkan dudukan di sebelah monitor anda, dan letakkan buku atau helaian bercetak yang sedang anda gunakan di atas dudukan sehingga anda tidak perlu melihat layar dan kembali ke meja anda semasa anda menaip.
  3. Beri mata anda rehat. Ikuti peraturan 20-20-20, iaitu melihat skrin setiap 20 minit dan melihat sesuatu yang berjarak 20 kaki selama kira-kira 20 saat. Kerlipan yang kerap juga membantu menjaga kelembapan mata.
  4. Buat tetapan pada skrin anda. Tetapkan kecerahan, kontras, dan ukuran teks di skrin anda.
  5. Periksa mata anda dengan kerap.