5 Langkah Betul Berurusan dengan Anak-anak Setelah Bercerai

Tidak ada yang ingin mengalami perpisahan, tetapi dalam hubungan rumah tangga ini mungkin. Apabila masalah perceraian tidak dapat dielakkan, anak-anak akan menjadi mangsa. Malangnya, tidak semua ibu bapa peka terhadap perkara ini, yang akhirnya mempengaruhi kesihatan mental si kecil. Ya, ada cara tersendiri yang mesti dilakukan oleh ibu bapa setelah bercerai untuk berurusan dengan anak-anak mereka.

Bagaimana menangani anak kecil anda selepas bercerai

Menurut Prof. Tamara Afifi (Pembicara Bicara TEDxUCSB: Kesan perceraian pada anak-anak), kebanyakan kanak-kanak akan merasa tertekan beberapa ketika selepas perceraian ibu bapa mereka. Namun, tekanan ini dapat bertahan lama dan 'kambuh' pada bila-bila masa.

Setelah berpisah secara rasmi, anda mempunyai kehidupan baru. Perubahan keadaan ini akan mempengaruhi anda dan bayi anda. Berikut adalah beberapa petua yang boleh anda lakukan setelah bercerai untuk membantu si kecil anda sembuh dari kesakitan.

1. Bantu kanak-kanak meluahkan emosi mereka

Biarkan anak menunjukkan perasaannya setelah mendengar berita perceraian ibu bapanya. Elakkan menggunakan perkataan "Jangan bimbang, semuanya akan baik-baik saja."

Sebabnya, hukuman itu sebenarnya membuatkan si kecil merasa bahawa ibu bapanya tidak memahami kesedihan yang dia rasakan. Rasanya, pada waktu itu sangat wajar baginya untuk marah, sedih, dan kecewa. Tetapi anda tidak memberi peluang kepada si kecil untuk menyatakan kesedihannya.

Oleh itu, daripada mengatakannya, anda boleh bercakap dengannya dan bertanya kepadanya bagaimana perasaannya ketika itu. Beritahu dia bahawa dia boleh menangis dan marah pada masa itu. Namun, pada akhirnya tetap mengingatkannya bahawa anda akan selalu berada di sisinya dan tidak akan meninggalkannya.

2. Beri pemahaman bahawa ini bukan kesalahan anak

Tanpa menyedarinya, setelah bercerai, anak kecil anda mungkin tertanya-tanya apakah punca kejadian ini. Selalunya pemikiran yang timbul adalah bahawa ibu bapanya tidak menyayanginya. Sebilangan anak berusaha mencegah perceraian ini dengan berkelakuan baik dengan harapan ibu bapa tidak berpisah.

Namun, ketika kenyataan bahwa perubahan sikapnya tidak mengubah apa-apa, dia menjadi sedih, marah, dan kehilangan kepercayaan pada dirinya sendiri. Edward Teyber, PhD, ahli psikologi Universiti Negeri California dan pengarang buku Membantu Anak-anak Mengatasi Perceraian, mendedahkan bahawa ibu bapa mesti sentiasa memastikan bahawa ini tidak ada kaitan dengan bayi. Beritahu juga bahawa anda berdua akan selalu menyayanginya.

3. Jadualkan masa untuk bertemu dengan anak-anak

Anak-anak mesti merasakan kasih sayang kedua ibu bapa. Atur masa agar anak masih dapat melihat ayah atau ibunya. Alangkah baiknya jika anda dapat bermain bersama, walaupun ini bermakna anda harus mengurangkan ego. Sekiranya anak anda tinggal bersama anda setiap hari, beri anak anda peluang untuk mengunjungi ibu atau ayah tanpa sebarang masalah.

Kurangkan 'drama' memperjuangkan hak penjagaan anak di hadapan mereka. Adalah idea yang baik untuk melepaskannya dengan senyuman ketika anak anda akan tidur lena atau keluar bermain dengan ibu atau ayahnya.

4. Sentiasa menjaga janji untuk bertemu

Sekiranya anak anda tidak tinggal bersama anda, cubalah untuk tidak membatalkan pertemuan yang dirancang dengan anak anda, terutama pada hari-hari awal perpisahan. Anak anda akan merasa tidak diingini sekiranya anda berulang kali membatalkan janji temu untuk berjumpa dengannya.

Apabila pasangan anda tidak menepati janjinya, jangan memburukkan lagi keadaan dengan memarahinya. Siapkan rancangan lain yang boleh anda gunakan untuk menggembirakan anak.

Biarkan anak anda menyatakan kekecewaannya. Anda boleh mengatakan, "Saya faham, anda kecewa Ayah tidak datang ..." dan membiarkan anak itu bertindak balas dengan menyatakan apa yang dia fikirkan. Ajak anak-anak melakukan aktiviti yang mereka sukai sehingga mereka dapat merawat perasaan kecewa mereka.

5. Perhatikan perubahan tingkah laku anak-anak

Dalam beberapa keadaan, kanak-kanak itu cuba bertindak dengan baik, seolah-olah tidak ada masalah. Anak-anak mungkin berfikir untuk tidak membebankan anda dengan perasaan sedih dan kecewa.

Bukan perkara yang baik untuk menyimpan perasaan seperti ini. Sekiranya anak anda tidak mahu membukanya, tolaklah, walaupun anda telah berusaha memberikan ruang yang selesa untuk berkongsi, berhenti mendorong.

Namun, perhatikan perubahan tingkah laku anak-anak seperti perubahan corak makan, penurunan prestasi sekolah, berat badan, aktiviti harian, dan lain-lain. Ini boleh menjadi tanda bahawa anak itu secara diam-diam merasa tertekan dan stres

Tanya ahli keluarga yang lain, guru yang dipercayai, atau mungkin rakan untuk bercakap. Kadang-kadang, dia akan merasa selesa untuk berkongsi perasaannya dengan orang lain kerana takut membebankan anda.

Tidak mustahil anak anda dapat membesar dengan baik walaupun ayah dan ibunya terpisah. Selagi anda dan anak anda saling terbuka dan saling memberi tenaga positif, anda pasti dapat melalui masa sukar ini dengan baik.