Adakah normal mempunyai najis oren? |

Jangan salah, warna najis dapat menentukan atau menjadi tanda penyakit, anda tahu! Jadi, bagaimana jika najis tiba-tiba bertukar menjadi oren? Adakah ini normal?

Punca najis oren

Walaupun tidak selalu menjadi tanda masalah kesihatan tertentu, perubahan warna najis berlaku kerana pelbagai perkara.

Warna najis juga banyak dipengaruhi oleh makanan yang anda makan. Walaupun memang, hempedu dan bakteria di perut anda akan memberi warna pada najis.

Sekiranya tiba-tiba najis bertukar menjadi jingga, jangan panik. Tidak semestinya berbahaya atau menunjukkan keadaan perubatan tertentu, perubahan warna najis adalah perkara biasa.

Berikut adalah beberapa kemungkinan penyebab najis berubah menjadi jingga.

1. Diet

Program diet atau diet harian anda adalah penyebab umum warna najis oren. Mana-mana makanan atau minuman dengan warna khas boleh mengubah warna najis anda.

Contohnya, jika anda makan banyak blueberry atau minum soda yang mengandungi pewarna biru, najis anda boleh berubah menjadi biru.

Apabila najis anda berubah menjadi jingga, mungkin kerana diet anda mengandungi terlalu banyak beta-karoten. Beta karotena adalah pigmen oren yang terdapat dalam buah-buahan dan sayur-sayuran.

Makanan yang kaya dengan beta karoten termasuk wortel, ubi jalar, labu, mangga, aprikot, dan beberapa sayuran hijau. Namun, biasanya beta karoten pada sayur dan buah tidak akan menjadikan warna najis anda berubah menjadi oren.

Pewarna makanan buatan boleh menjadikan najis menjadi jingga. Biasanya, pewarna tiruan yang menyebabkan keadaan ini adalah pewarna merah, oren, atau kuning. Bahan ini banyak terdapat dalam minuman ringan atau makanan bungkus.

2. Gangguan pencernaan

Umumnya, najis berwarna coklat. Warna ini diperoleh dari hempedu yang dihasilkan oleh tubuh ketika mencerna makanan dan bakteria di dalam usus.

Sekiranya najis tidak dapat menyerap hempedu ini, najis akan berubah menjadi kelabu atau coklat muda. Biasanya, ini berlaku apabila anda mengalami cirit-birit atau gangguan fungsi hati.

Keadaan lain yang menyebabkan najis berubah warna adalah refluks asid gastrik atau penyakit gastroesophageal reflux (GERD). GERD berlaku apabila asid perut bergerak kembali ke kerongkongan, menyebabkan keradangan dan kerosakan.

GERD juga dikaitkan dengan beberapa gejala lain, termasuk:

  • rasa terbakar di dada (pedih ulu hati),
  • pedih ulu hati,
  • sendawa,
  • pening dan muntah,
  • batuk kronik dan mengi,
  • sakit tekak, suara serak, atau perubahan suara,
  • kesukaran menelan,
  • sakit dada, dan
  • rasa masam di mulut.

3. Dadah

Ubat-ubatan tertentu, seperti antibiotik rifampin, boleh menyebabkan najis berwarna oren atau berwarna tidak normal.

Ubat yang mengandungi aluminium hidroksida, seperti ubat antasid, juga dapat membuat najis berubah menjadi oren atau abu-abu pada beberapa orang.

Selain itu, beta karoten boleh didapati dalam beberapa makanan tambahan dan ubat-ubatan, yang dapat membuat najis berwarna jingga.

Juga, menjalani ujian pencitraan seperti MRI (pengimejan resonans magnetik), imbasan CT (imbasan tomografi terkomputer), atau imbasan PET (tomografi pelepasan positron) boleh mengubah warna najis buat sementara waktu.