4 Penentu Ketidaksesuaian dalam Hubungan

Dalam hubungan temu janji, ketidaksesuaian adalah perkara biasa. Anda dan pasangan anda adalah dua orang yang berbeza dengan pemikiran yang berbeza. Namun, tidak jarang anda tidak menyedarinya kerana diliputi oleh cinta yang begitu hebat. Walaupun wajar, tetapi jika anda dan pasangan tidak dapat saling memahami dan memahami maka ini sebenarnya boleh menjadi senjata kehancuran bagi anda berdua. Untuk melihat ketidaksesuaian dalam hubungan, berikut adalah beberapa faktor yang boleh dijadikan penanda aras.

Penentu ketidaksesuaian dalam hubungan

1. Fizikal

Dilihat secara fizikal, salah satu perkara yang boleh dijadikan penanda aras untuk melihat ketidaksesuaian dalam hubungan adalah hubungan fizikal. Contohnya, berapa kerap dan jenis fizikal yang anda mahukan dan pasangan anda.

Contohnya, anda adalah jenis orang yang tidak suka melakukan hubungan fizikal sedangkan pasangan anda sebaliknya. Bagi pasangan, hubungan fizikal menjadi semacam ungkapan cinta.

Masalah akan berlaku apabila pasangan anda dalam keadaan tertentu memerlukan hubungan fizikal untuk menenangkannya semasa anda tidak menyukainya dan berada dalam keadaan sibuk.

Apabila pasangan anda terus berusaha mendekati anda dan menginginkan hubungan fizikal yang dia harapkan, tidak mustahil emosi anda akan memuncak. Ini boleh menghasilkan hujah yang berakhir dengan putus. Dalam kes ini, anda tidak menyukainya, tetapi hanya terdapat perbezaan yang membuat anda berdua tidak serasi.

2. Emosi

Ketidaksesuaian emosi antara anda dan pasangan anda boleh menjadi tanda ketidaksesuaian dalam hubungan. Sebagai contoh, anda sebagai wanita selalu menginginkan perbualan hangat dari hati ke hati untuk membincangkan perasaan masing-masing setiap kali bertemu pasangan anda.

Anda melakukan ini sebagai cara untuk mengenali perasaan pasangan anda dan berharap dapat membantunya atau menceriakannya jika dia merasa kecewa. Malangnya, sebagai lelaki, pasangan anda tidak mudah menyatakannya secara terbuka dan menyembunyikan perasaan sebenar mereka.

"Tidak ada yang dapat diceritakan, saya tidak mempunyai masalah, anda hanya menceritakan kisahnya." Kalimat ini menunjukkan bahawa pasangan itu tidak mahu membicarakan apa-apa tentang perasaannya kerana dia sedang berselindung atau bahkan kerana dia merasa tidak ada yang dapat diceritakan.

Sementara itu, anda merasa mustahil untuk mengatakan apa-apa tentang perasaannya dan menganggap pasangan anda tidak memahami niat baik anda. Apabila anda dan pasangan anda mempunyai pandangan yang berbeza mengenai cara menunjukkan emosi, maka ini boleh menjadi masalah baru yang tidak akan pernah berakhir.

3. Tahap dan cara berfikir

Apabila pasangan mempunyai cara berfikir yang sesuai, maka percakapan yang berlaku akan tersambung dengan baik. Bermula dari impian, idea, tujuan, perasaan, perspektif, dan perkara lain akan sesuai.

Interaksi yang wujud akan menjadi lebih kuat kerana semangat masing-masing untuk mencari orang yang mempunyai perspektif yang sama dengannya dari pelbagai pihak. Ini menjadikan anda dan pasangan anda tidak pernah bosan dan letih untuk membicarakan pelbagai perkara kerana ada kegembiraan istimewa dalam berbicara dengan orang-orang yang memprovokasi pemikiran.

Sekiranya anda dan pasangan anda mempunyai tahap intelektual yang berbeza maka tidak mustahil perbincangan yang berlaku boleh menjadi sangat terhad. Di samping itu, perbezaan ini juga dapat menyukarkan anda dan pasangan anda untuk menyelaraskan pandangan anda.

Walaupun sudut pandang tidak harus sama, tetapi mempunyai sudut pandang yang sama dalam beberapa cara penting adalah mustahak untuk masa depan hubungan anda dengan pasangan anda. Malangnya, perbezaan tahap intelektual ini menjadikan banyak orang tidak tahu bagaimana menjadi pendengar yang baik, memahami corak pemikiran pasangan, dan memahami cara berfikir yang berbeza daripada mereka.

4. Kerohanian

Kepercayaan rohani adalah asas bagi seseorang untuk melakukan sesuatu, berhubungan dengan orang lain, dan mengawal diri apabila situasi tidak mesra. Kepercayaan kerohanian ini berasal dari kepercayaan setiap pihak dan boleh berbeza. Biasanya, ini tertanam dalam diri dan menjadi asas bagi semua tindakan dan keputusan yang diambil.

Apabila pasangan anda memberitahu anda asas sikapnya berdasarkan kepercayaan yang anda miliki, maka anda perlu mendengarkannya dengan hormat walaupun anda percaya sebaliknya.

Pasangan yang mempunyai kepercayaan yang sama bahkan dapat menafsirkan ajaran dengan cara yang berbeza. Untuk dapat terus berbaris, anda dan pasangan perlu saling terbuka untuk memahami pandangan berbeza mengenai anda berdua.

Malangnya, ketidaksesuaian rohani ini boleh menjadi masalah besar bagi pasangan. Kerana kepercayaan rohani bukanlah sesuatu yang dapat diubah begitu sahaja. Ini terdedah kepada konflik yang menyebabkan ketidaksesuaian dalam hubungan.

Pelbagai ketidaksesuaian ini sebenarnya dapat diatasi selagi anda dan pasangan anda ingin saling memahami, memahami, dan menerima perbezaan yang timbul sekarang atau lambat.