Ujian Monospot: Definisi, Prosedur, Keputusan Ujian |

Definisi

Apa itu monospot?

Ujian mononukleosis adalah ujian darah untuk mencari antibodi yang menunjukkan mononukleosis (mono), yang biasanya disebabkan oleh virus Epstein-Barr (EBV). Antibodi ini dibuat oleh sistem imun untuk melawan jangkitan.

Ujian Monospot (ujian heterofil) adalah ujian imbasan cepat untuk mengesan jenis antibodi (antibodi heterofil) yang terbentuk semasa jangkitan tertentu. Sampel darah diletakkan pada slaid mikroskop dan dicampurkan dengan bahan lain. Sekiranya terdapat antibodi heterofil, darah akan membeku. Hasil ini biasanya menunjukkan jangkitan mono. Ujian monospot biasanya dapat mengesan antibodi 2-9 minggu setelah seseorang dijangkiti. Ia biasanya tidak digunakan untuk mendiagnosis mono yang bermula lebih dari 6 bulan sebelumnya.

Bilakah saya mesti menjalani ujian monospot?

Ujian mono diperlukan apabila seseorang, terutama ketika remaja atau dewasa, didiagnosis dengan gejala mononukleosis berjangkit oleh doktor. Kadang-kadang orang mengelirukan gejala ini dengan gejala selesema atau selesema. Beberapa gejala mono yang lebih biasa termasuk:

  • demam
  • sakit kepala
  • sakit tekak
  • kelenjar bengkak di leher dan / atau ketiak
  • keletihan atau keletihan yang berterusan

Sebilangan orang mungkin mengalami gejala tambahan seperti:

  • sakit perut
  • hati dan / atau limpa yang membesar
  • ruam

Ujian boleh diulang apabila hasil awalnya negatif tetapi kecurigaan mono tetap tinggi.