Wow, ini adalah 5 peringkat jatuh cinta menurut sains •

Jatuh cinta adalah proses semula jadi yang sangat indah tetapi agak rumit. Sekiranya anda perhatikan, orang yang jatuh cinta boleh bertindak pelik dan bodoh, bahkan kadang-kadang melakukan perkara yang tidak masuk akal.

Cinta sungguh luar biasa. Namun, itu tidak bermaksud cinta adalah misteri yang tidak dapat dijelaskan sama sekali. Nampaknya, para pakar telah merumuskan lima tahap penting dalam proses jatuh cinta berdasarkan perubahan yang berlaku di dalam tubuh anda. Ingin tahu apa yang berlaku pada badan anda ketika anda sedang jatuh cinta? Segera lihat tahap jatuh cinta mengikut sains berikut.

1. terpikat

Sebelum anda jatuh cinta dengan seseorang, anda pasti akan merasa tarikan pada pertemuan atau perbincangan pertama. Terdapat banyak perkara yang dapat membuat seseorang menarik bagi anda, seperti penampilan, suara, cara bercakap, bahasa badan, usia, atau sifat dan latar belakang yang serupa.

Pada peringkat pertama ini, perkara yang menjadikan dirinya menarik akan mengaktifkan bahagian otak anda yang disebut reseptor opioid. Reaksi otak ini serupa dengan reaksi yang berlaku ketika tubuh menerima ubat penahan sakit, iaitu morfin. Bahagian opioid bertanggungjawab untuk mengawal perasaan suka atau tidak menyukai sesuatu.

BACA JUGA: 13 Perkara Yang Berlaku Pada Tubuh Anda Apabila Anda Jatuh Cinta

Satu kajian dalam jurnal Psikiatri Molekul pada tahun 2014 mendedahkan bahawa peserta kajian yang diberi morfin lebih cenderung merasa tertarik kepada orang lain daripada mereka yang tidak diberi morfin. Ini bermaksud bahawa aktiviti otak memainkan peranan yang sangat penting dalam proses jatuh cinta.

2. Dalam cinta

Sebaik sahaja anda merasa tertarik dengan seseorang, anda semestinya ingin mengetahui lebih banyak tentang dia dan ingin berada di sekitarnya. Ini adalah tahap kedua jatuh cinta, yang dikenali sebagai fasa cinta. Tahap jatuh cinta ini dicirikan oleh kemunculan euforia atau perasaan sangat gembira dan terlalu bersemangat. Tubuh akan mencetuskan pengeluaran hormon dopamin, adrenalin, dan norepinefrin.

Namun, perasaan bahagia yang timbul juga disertai ketegangan. Ini kerana hormon adrenalin adalah salah satu hormon yang dihasilkan semasa anda mengalami tekanan. Oleh itu, jangan terkejut jika ketika anda dan dia berkencan pertama, anda merasa tegang dan gugup hingga mati. Orang yang berbeza menunjukkan reaksi badan yang berbeza terhadap ketegangan ini. Ada orang yang berpeluh, gelisah, mual, sakit perut, malah gatal. Biasanya jantung anda juga akan berdegup lebih pantas ketika bersama orang yang anda gemari.

JUGA BACA: Kulit Gatal Tanpa Sebab? Mungkin Anda Tertekan

Hormon norepinefrin yang merupakan perangsang juga akan menyukarkan anda untuk tidur. Selain itu, apabila anda bersama orang yang anda suka, anda tiba-tiba menjadi lebih prihatin terhadap semua perkara mengenai mereka. Bermula dari cara dia tersenyum, ketawa, atau ekspresi wajah. Ini kerana hormon ini membuat anda lebih peka, seperti kesan yang anda alami setelah anda minum minuman berkafein.

3. Dunia berputar di sekeliling anda

Apabila anda berusaha untuk mengenal dan mengetahui lebih banyak mengenai dia, anda akan memasuki tahap ketiga jatuh cinta. Pada tahap ini, peredaran darah ke bahagian otak yang disebut sebagai inti nukleus meningkat menjadi lebih cepat.

Nukleus accumbens adalah bahagian otak yang mengawal kesenangan dan ganjaran. ganjaran ). Jadi, apabila anda bersama orang yang anda sukai atau memikirkannya, otak akan membacanya sebagai bentuk kesenangan dan ganjaran untuk diri anda sendiri.

Ini serupa dengan reaksi otak terhadap candu. Kerana otak telah menerima maklumat mengenai kekasih anda sebagai sesuatu yang memuaskan, ia akan terus memberi petunjuk kepada anda untuk memenuhi keperluan anda untuknya. Inilah yang membuat anda selalu mendambakan sosoknya dan tidak pernah bosan dengannya pada awal jatuh cinta. Hidup anda akan berkisar pada kekasih anda. Tidak kira apa yang anda lakukan atau fikirkan, sosok itu pasti terlintas di fikiran anda. Anda juga sanggup melakukan apa sahaja untuk menggembirakannya, walaupun perkara-perkara bodoh atau sukar.

4. Cinta itu buta

Jatuh cinta mengurangkan tahap zat tertentu di otak, seperti serotonin, terutama pada lelaki. Keadaan ini diperhatikan secara meluas pada orang dengan gangguan obsesif kompulsif (OCD). Sebabnya, tahap serotonin yang rendah adalah sebab mengapa anda merasa sangat taksub dengan pasangan anda.

Perasaan ini juga menyebabkan anda mengabaikan sifat negatif pasangan anda dan hanya ingin melihat sifat positif. Inilah sebabnya mengapa banyak orang mengatakan bahawa cinta itu buta. Dalam beberapa kes, tahap serotonin yang rendah ditambah dengan peningkatan hormon adrenalin dan norepinefrin dapat meningkatkan gairah seksual.

5. Berkomitmen antara satu sama lain

Lama-kelamaan badan anda akan mulai terbiasa dengan pelbagai perubahan yang berlaku pada fungsi hormon, otak, dan badan lain ketika anda jatuh cinta. Kerana itu, anda mula merasa lebih selesa, tidak lagi gugup berpeluh atau sakit perut ketika bersamanya. Ini adalah tahap akhir jatuh cinta, yang membina komitmen dan ikatan bersama.

BACA JUGA: 5 Tanda Utama bahawa Anda Sedia Berkahwin

Dua hormon yang memainkan peranan penting dalam tahap ini adalah oxytocin dan vasopressin. Kedua-duanya juga sering disebut sebagai hormon cinta. Oksitosin dan vasopresin yang meningkat dalam badan akan membuat anda berasa tenang dan selamat ketika bersama pasangan atau ketika anda hanya memikirkannya. Inilah yang mendorong anda dan pasangan anda untuk saling berkomitmen.