4 Jenis Kecederaan Zakar Yang Mungkin Berlaku Pada Anda •

Kecederaan zakar boleh disengajakan atau tidak disengajakan. Kecederaan zakar yang disengajakan biasanya disebabkan oleh pertempuran atau keganasan. Jenis trauma zakar ini dianggap sebagai kecemasan urologi dan biasanya memerlukan campur tangan pembedahan. Tujuan rawatan kecederaan zakar adalah untuk mengekalkan zakar, memulihkan fungsi ereksi, dan kemampuan untuk membuang air kecil semasa ereksi. Rawatan diperlukan kerana trauma zakar juga boleh melibatkan uretra, tiub di zakar yang digunakan untuk membuang air kecil dan ejakulasi.

Fahami bagaimana zakar normal berfungsi

Sebelum kita mengetahui jenis kecederaan zakar, ada baiknya kita mengetahui bagaimana zakar berfungsi terlebih dahulu. Dua fungsi utama zakar adalah membuang air kecil dan pembiakan. Di dalam zakar terdapat tiga tiub, salah satunya disebut uretra. Uretra berlubang dan membolehkan air kencing mengalir dari pundi kencing melalui zakar dan keluar. Dua tiub lain disebut corpora cavernosa, yang merupakan tiub spongy lembut yang akhirnya dipenuhi dengan darah semasa ereksi. Ketiga-tiga tiub itu dibalut oleh sarung berserat yang sangat kuat, yang disebut tunica albuginea.

Pada masa melakukan aktiviti seksual, ereksi zakar membolehkan zakar dimasukkan ke dalam vagina wanita. Dalam keadaan ini, uretra bertindak sebagai saluran untuk air mani dikeluarkan ke dalam faraj, memungkinkan persenyawaan dan kehamilan.

Jenis kecederaan zakar

1. Fraktur zakar (patah zakar)

Fraktur zakar adalah air mata corpora cavernosa. Air mata zakar agak jarang berlaku, tetapi ia dianggap sebagai kecemasan urologi. Kelengkungan zakar secara tiba-tiba dalam keadaan ereksi dapat merobek tunica albuginea, menyebabkan zakar patah. Satu atau kedua-dua korporat mungkin terlibat, dan kecederaan bersamaan dengan uretra juga mungkin berlaku. Trauma uretra lebih biasa apabila kedua-dua corpora cavernosa cedera.

Fraktur zakar biasanya dapat didiagnosis berdasarkan sejarah dan penemuan pemeriksaan fizikal. Walau bagaimanapun, dalam kes samar, cavernosografi diagnostik atau MRI harus dilakukan. Sebagai tambahan, kecederaan uretra bersamaan juga harus dipertimbangkan, jadi kajian uretrograf retrograde sebelum operasi harus dilakukan.

2. Amputasi / pemotongan zakar

Ini adalah ketika sebahagian atau seluruh zakar dipotong. Biasanya dikaitkan dengan kejadian kemarahan, cemburu, atau gangguan psikiatri. Kehilangan darah akut dari tragedi pemotongan zakar ini mungkin besar dan mengancam nyawa, terutama jika amputasi berlaku semasa zakar dalam keadaan tegak. Pembedahan mesti dilakukan dengan segera untuk memastikan bahagian yang dipotong tetap "hidup".

Tujuan pembedahan adalah untuk mengembalikan panjang zakar dan fungsi zakar, jika boleh. Kerana saraf ke tisu ereksi biasanya tidak rusak, zakar yang telah dipotong biasanya masih boleh tegak. Pembedahan mikro (pembedahan yang dilakukan oleh pakar bedah yang melihat di bawah mikroskop) diperlukan untuk memulihkan tahap kepekaan apa pun.

Berbanding dengan bentuk rekonstruksi lain, pembedahan mikro menawarkan peluang terbaik untuk menjalani uretra yang berfungsi dengan baik. Perhatian khusus harus diambil untuk menyambung semula saluran darah, terutama urat belakang yang dalam, untuk memulihkan saluran vena dan mencegah pembengkakan dan gangguan aliran darah setelah operasi.

3. Menembusi luka

Kecederaan ini adalah akibat terkena senjata balistik, peluru, atau tusukan ke zakar. Luka menembusi adalah yang paling biasa dalam konflik perang dan jarang berlaku pada orang biasa. Luka yang menembusi mungkin melibatkan satu atau kedua-dua korpora, uretra, atau tisu lembut zakar.

4. Kecederaan tisu lembut zakar

Kecederaan tisu lembut pada zakar boleh disebabkan oleh beberapa faktor, seperti jangkitan, luka bakar, gigitan manusia atau haiwan, dan kecederaan yang melibatkan mesin. Dalam kes ini, korpora tidak terlibat.

Bagaimana untuk mengelakkan kecederaan zakar?

Trauma zakar atas yang berkaitan dengan hubungan seksual, seperti zakar yang patah, dalam kebanyakan kes dapat dicegah. Keretakan zakar sering berlaku ketika kedudukan pasangan wanita berada di atas. Sekiranya zakar ereksi anda secara tidak sengaja tergelincir dari faraj pasangan anda, maka hentikan segera, sebelum zakar dihancurkan ke badan pasangan anda yang boleh menyebabkan zakar pecah. Untuk trauma lain, berhati-hati semasa melakukan kerja, terutamanya jika anda berada di dekat mesin, senjata tajam, dll.