Pendarahan Selepas Pembedahan Tonsil, Normal Atau Tidak, Betul?

Tonsillectomy aka tonsillectomy dilakukan dengan membuang tisu tonsil yang meradang. Kadang-kadang, selepas prosedur ini, pendarahan masih akan berlaku. Oleh itu, disarankan agar anda makan ais krim untuk mengurangkan pendarahan. Namun, bagaimana darah terus keluar? Adakah ini normal?

Pendarahan berterusan selepas pembedahan amandel, adakah itu normal?

Sebenarnya, adalah perkara biasa bagi anda untuk menjumpai setitik darah di dalam air liur anda selepas tonsilektomi. Dilaporkan dari Healthline, pendarahan kecil ini biasa terjadi sejurus selepas pembedahan atau kira-kira seminggu kemudian semasa anda pulih.

Namun, dalam beberapa kes, pendarahan yang berlaku boleh menjadi lebih parah dan menunjukkan keadaan darurat perubatan yang mesti segera dirawat. Sebabnya, tisu amandel terletak berhampiran arteri utama, jadi jika arteri ini cedera, akan terjadi pendarahan berat yang berbahaya.

Apabila anda mendapati banyak air liur bercampur darah, segera berjumpa doktor. Juga perhatikan tanda dan gejala pendarahan lain yang merangkumi:

  • Darah merah keluar dari mulut atau hidung
  • Rasanya seperti menelan banyak darah, menyebabkan mulut terasa logam
  • Selalu menelan
  • Darah muntah berwarna merah terang atau coklat. Darah coklat adalah darah lama yang kelihatan seperti kopi.

Penyebab pendarahan selepas tonsilektomi

Terdapat dua jenis pendarahan yang boleh berlaku selepas tonsilektomi, iaitu pendarahan primer dan sekunder. Pendarahan jenis ini bergantung pada bila pendarahan berlaku dan penyebab pendarahan itu sendiri.

Untuk menjadikannya lebih jelas, berikut adalah perbezaan antara pendarahan primer dan pendarahan sekunder.

1. Pendarahan primer

Pendarahan primer adalah jenis pendarahan yang berlaku dalam 24 jam selepas tonsilektomi. Pendarahan ini dikaitkan dengan arteri utama yang bersambung dengan amandel.

Sebenarnya, terdapat kira-kira 5 arteri utama yang mengelilingi tisu amandel. Nah, untuk mengelakkan pendarahan semasa operasi, saluran darah ini akan ditutup dengan alat yang disebut sebagai forceps elektrik. Selepas itu, barulah amandel akan dibuang dan dibuang satu persatu.

Sekiranya tisu di sekitar amandel tidak sepenuhnya ditutupi oleh jahitan, maka ini akan mencetuskan pendarahan di arteri. Keadaan ini biasanya disertai dengan muntah darah dan pendarahan dari mulut atau hidung.

2. Pendarahan sekunder

Sekiranya pendarahan berlaku 24 jam selepas tonsilektomi dilakukan, maka pendarahan ini disebut pendarahan sekunder. Pendarahan jenis ini biasanya disebabkan oleh jahitan yang keluar setelah tonsilektomi.

Jahitan akan mula hilang 5-10 hari selepas operasi. Ini adalah proses yang normal dan umumnya menyebabkan pendarahan. Itulah sebabnya, jangan risau terlalu cepat jika anda melihat bintik-bintik darah kering di dalam air liur anda selama ini.

Namun, jika anda mengalami pendarahan dari mulut lebih dari 5 hari selepas pembedahan, maka jangan berlengah untuk berjumpa doktor. Dikhuatiri akan berlanjutan pendarahan yang memerlukan rawatan segera.

Bagaimana menangani pendarahan selepas tonsilektomi?

Sekiranya anda mendapati terdapat sedikit darah kering di dalam air liur anda kurang dari 5 hari selepas pembedahan, maka ini adalah pendarahan ringan dan tidak perlu dibimbangkan. Segera minum banyak air dan berehat secukupnya untuk menghentikan pendarahan.

Sebaliknya, jika pendarahan berlaku lebih dari 5 hari selepas pembedahan, jangan berlengah untuk berjumpa doktor. Sebagai langkah pertama, segera bilas mulut anda dengan air sejuk untuk membantu mengelakkan pendarahan.

Juga, pastikan kepala anda berada dalam kedudukan tinggi untuk mengurangkan pendarahan. Sekiranya pendarahan selepas tonsilektomi berlanjutan, terutama disertai demam dan sesak nafas, segera berjumpa doktor yang terdekat.