Seks Menyelesaikan Masalah, Benarkah? Inilah Fakta •

Melakukan hubungan seks antara suami dan isteri atau melakukan hubungan seks setelah bertengkar, tanpa menyedari rasanya lebih menyenangkan dan memuaskan daripada seks yang dilakukan secara normal. Masalah yang menjadi topik perbalahan segera diselesaikan oleh hubungan seksual.

Mengapa begitu?

Apabila pasangan tidak bersetuju, emosi setiap individu melambung tinggi. Emosi yang masih ada selepas pergaduhan ini dapat disalurkan ke dalam hubungan seks.

Bagi sesetengah orang, bertengkar dengan pasangan boleh diibaratkan sebagai pemanasan sebelum melakukan hubungan seks. Ketegangan yang timbul semasa perbalahan dapat berubah menjadi gairah seksual.

Tetapi anda perlu ingat, tidak dianjurkan untuk memulai pertengkaran agar hubungan intim lebih bersemangat.

Kemungkinan lain mengapa seks membantu menyelesaikan masalah

Semasa berdebat, anda akan merasa "jauh" dari pasangan anda. Itulah sebabnya seks menjadi jawapan spontan untuk memulihkan keterikatan emosi yang telah lama dibina.

Di samping itu, seks juga boleh dicetuskan atau berlaku kerana perkara berikut:

Pengalihan nafsu

Setelah selesai dan anda berhenti bertengkar, perasaan emosi yang tinggal tidak akan hilang dengan mudah. Perasaan ini kemudian berubah menjadi semangat.

Seiring dengan meningkatnya emosi, keghairahan yang berupa kemarahan, berubah menjadi keinginan sensual untuk melakukan hubungan seks.

Pemindahan semangat dari kemarahan menjadi rangsangan untuk melakukan hubungan seks hanya berlaku pada pasangan kerana ada rasa cinta dan takut kehilangan.

Walaupun oleh kebanyakan pasangan, hubungan suami-isteri setelah bertengkar adalah antara seks terbaik yang pernah mereka lakukan.

Kemarahan terpendam

Mungkin anda memahami dan memaafkan kesalahan yang dilakukan oleh pasangan anda. Tetapi masih mahu melampiaskan kemarahan terhadap sesuatu.

Hubungan suami-isteri boleh menjadi cara untuk menunjukkan bahawa anda telah memaafkan dan melepaskan kekecewaan anda.

Seks boleh menjadi kaedah positif untuk melepaskan kemarahan pada pasangan anda jika dilakukan dengan cara yang sihat.

Lampiran biologi

Setelah sekian lama menjalin hubungan dengan pasangan, ikatan biologi antara satu sama lain mesti dibina secara semula jadi. Argumen mengaktifkan sistem penyambungan biologi ini kerana anda merasa terancam oleh kehilangan orang yang disayangi.

Perasaan terancam atau takut kehilangan ini dirasakan kerana tubuh menghasilkan hormon, dan hormon ini juga dilepaskan ketika anda teruja untuk melakukan hubungan seks. Oleh itu, tidak pelik jika setelah bertengkar, perasaan cinta lebih hebat dari sebelumnya.

Adakah hubungan seks selepas bertengkar menguntungkan?

Anda tidak boleh bergantung pada seks untuk menyelesaikan masalah. Kerana terdapat kekurangan persetubuhan setelah pergaduhan ini.

Seks tidak hanya menyelesaikan masalah

Sekiranya hubungan seks berlaku sebelum anda mencari jalan keluar atau sekurang-kurangnya memahami kesalahan pasangan anda, masalahnya belum selesai. Cepat atau lambat, masalah itu akan kembali ke permukaan dan akan mencetuskan pertengkaran lagi.

Sekiranya hubungan intim mengecewakan, masalahnya hanya akan bertambah

Seks selepas bertengkar boleh menjadikan masalah lebih ringan, tetapi kisahnya berbeza apabila seks yang anda rasakan sebenarnya membuat anda merasa kecewa kerana anda tidak berpuas hati.

Sebenarnya, seks ini bahkan boleh menjadi alasan tambahan untuk anda bertengkar.

Mempunyai harapan yang berbeza dari jenis kelamin ini

Komunikasi sangat penting dalam menyelesaikan masalah. Walaupun anda selesai bertengkar, anda mempunyai hubungan seks, harapan pasangan anda dan anda sendiri mungkin berbeza.

Pasangan anda mungkin menganggap masalah itu sudah selesai sementara anda hanya berfikir bahawa masalah itu dapat diselesaikan di lain masa.

Melakukan hubungan seks sebagai jalan keluar setelah pertengkaran besar tidak selalu menguntungkan. Akan lebih baik jika anda terus mencari jalan keluar untuk menyelesaikan masalah sepenuhnya.