Terapi PLI, Alternatif untuk Mempunyai Anak untuk Ibu yang Menolak Sperma Suami

Dalam beberapa tahun kebelakangan ini, statistik menunjukkan bahawa kadar kemandulan pada pasangan suami isteri semakin meningkat. Salah satu "suspek" adalah tahap tinggi antibodi antisperma dalam tubuh isterinya. Keadaan ini dapat diatasi dengan terapi imunisasi leukosit ibu aka PLI.

Apakah antibodi antisperma (ASA)?

Sebelum menggali lebih mendalam mengenai teknik PLI, ada baiknya anda mengetahui terlebih dahulu apa itu ASA.

Kemandulan atau kemandulan bukan hanya masalah lelaki atau wanita. Keadaan ini boleh berlaku kepada sesiapa sahaja, baik suami dan isteri.

Salah satu sebab mengapa pasangan tidak berjaya mempunyai anak selama bertahun-tahun adalah adanya antibodi antisperma (antibodi antisperma/ ASA) pada badan wanita.

ASA adalah sebatian dalam badan yang dapat "memusnahkan" sperma. Antibodi ini kemudian akan mengenali sperma sebagai benda asing yang berbahaya bagi tubuh seseorang sehingga ia akan musnah.

Antibodi antisperma boleh didapati dalam darah atau lendir faraj. Namun, jangan panik, kerana tidak semua wanita memilikinya.

Kecurigaan kehadiran antibodi antisperma dalam tubuh isteri bertambah kuat apabila suami isteri dinyatakan subur, tetapi belum mempunyai anak.

Salah satu kaedah yang boleh digunakan untuk menekan kerja ASA adalah dengan menyuntik sel darah putih suami ke dalam tubuh isteri, yang dikenali sebagai teknik. imunisasi leukosit ibu (PLI).

Prosedur terapi PLI (Imunisasi Leukosit Ibu)

Sekiranya terbukti bahawa antibodi antisperma aka ASA adalah penyebab kemandulan pada pasangan, doktor boleh menawarkan terapi PLI aka PLI Imunisasi Leukosit Ibu, selain IVF.

Imunisasi Leukosit Ibu adalah kaedah alternatif untuk mencari keturunan sekiranya tubuh isteri "menolak" sperma suami.

Terapi PLI dilakukan dengan menyuntik sel darah putih suami ke dalam tubuh isteri untuk menekan bilangan antibodi antisperma.

Berikut adalah prosedur untuk melaksanakan terapi PLI.

Perundingan

Sebelum memulakan terapi ini, pasangan akan terlebih dahulu berjumpa doktor.

Beberapa perkara yang perlu dibincangkan termasuk petunjuk, tahap, kesan sampingan dan kos terapi PLI.

Ujian Pra-PLI

Setelah memahami dengan betul mengenai kelebihan dan kekurangan terapi PLI, darah suami akan diambil untuk pemeriksaan lanjut.

Pemeriksaan ini bertujuan, misalnya, untuk menentukan kehadiran atau ketiadaan penyakit berjangkit tertentu. Setelah dinyatakan selamat, maka pasangan tersebut dapat meneruskan prosedur imunisasi.

Langkah imunisasi

Darah suami akan diambil terlebih dahulu. Darah kemudian akan menjalani prosedur tertentu sehingga akhirnya hanya sel darah putih (leukosit) yang tersisa.

Sel-sel darah putih ini kemudian akan disuntik ke dalam tubuh isteri pada titik tertentu. Secara amnya, suntikan dilakukan di kawasan lengan.

Ujian pasca-PLI

Beberapa minggu setelah imunisasi dilakukan, doktor akan memeriksa tahap antibodi antisperma dalam tubuh isteri. Sekiranya hasilnya baik, pasangan boleh segera disyorkan untuk melakukan hubungan seks.

Beberapa kajian juga melaporkan bahawa kadar keguguran menurun setelah melakukan prosedur terapi PLI ini.

Siapa yang memerlukan terapi PLI?

Biasanya, seseorang dinyatakan tidak subur jika dia melakukan hubungan seksual tanpa kontrasepsi secara berkala selama setahun, tetapi belum hamil.

Walaupun begitu, pemeriksaan lebih lanjut masih diperlukan untuk mengetahui dengan pasti kedua-duanya subur atau tidak subur.

Jika hasilnya normal dan dinyatakan subur, penyebabnya adalah adanya antibodi antisperma.

Sekiranya terbukti bahawa ASA adalah penyebabnya, doktor boleh mengesyorkan terapi PLI untuk menekan jumlah antibodi antisperma.