Berhati-hati, Mengekang Buang air besar boleh membawa maut •

Setiap orang perlu membuang air besar (BAB) setiap hari. Kegiatan am ini pasti berlaku untuk semua orang dari setiap peringkat umur, jantina, dan juga kelas sosial. Tetapi apa yang berlaku jika kita tidak buang air selama berhari-hari?

Salah satu kes yang berkaitan dengan masalah buang air besar berlaku pada awal tahun 2013. Dilaporkan Kompas.com dari WomensHealthMag.com , kes menahan buang air besar secara ekstrem berlaku pada seorang remaja bernama Emily Titterington (16 tahun) yang berasal dari Cornwall, England. Dia meninggal 8 Februari 2013 kerana tidak mempunyai usus selama 8 minggu!

Remaja ini yang menderita autisme ringan, sepanjang usianya, telah mengalami masalah usus. Dia juga takut pergi ke tandas, jadi dia memilih untuk menahan perutnya. Pemeriksaan perubatan kematiannya menunjukkan bahawa Emily mengalami serangan jantung yang fatal, yang disebabkan oleh usus yang membesar yang memberi tekanan pada beberapa organ dalaman yang lain.

Ahli patologi Amanda Jeffery, menjelaskan bahawa Emily menderita pembesaran usus secara besar-besaran. Di hospital tempat Emily dirawat, perawat yang bertugas, Lee Taylor, juga mengatakan perut Emily kelihatan membesar.

Lee melihat Emily dua kali pada malam kematiannya. Dia juga berkata, "Perutnya benar-benar membesar. Tulang rusuk bawah Emily ditolak melewati kemaluannya. "

Doktor yang merawat Emily, Alistair James, mengatakan bahawa Emily tidak perlu menderita seperti itu. "Kematiannya dapat dicegah dengan perawatan dan waktu yang tepat," katanya.

Sayangnya, masih kata James, julap yang diresepkan untuk Emily ditolak untuk digunakan, kerana dia juga takut diperiksa di hospital.

Kes kematian kerana tidak dapat membuang air besar atau menahan pergerakan usus sangat jarang berlaku. Walau bagaimanapun, orang dengan najis atau najis yang sukar dilalui adalah perkara biasa, walaupun jarang berlaku pada orang dewasa dan lebih biasa pada kanak-kanak, kata ahli psikologi kanak-kanak Carin Cunningham.

"Biasanya ia lebih dialami oleh kanak-kanak. Ini adalah tindak balas terhadap kesakitan akibat sembelit, jadi anak-anak takut untuk mendorong, ”kata Carin.

Kesukaran membuang air besar pada kanak-kanak, mungkin lebih biasa pada kanak-kanak dengan autisme. "Kerana ambang kesakitan lebih rendah dan mereka tidak dapat berhubungan dengan apa yang sedang mereka alami," kata Carin.

Kes sembelit sebenarnya kurang kerap berlaku ketika kanak-kanak mencapai usia remaja, kerana biasanya remaja sedar bahawa ada sesuatu yang tidak kena ketika mereka mengalami buang air besar atau sukar membuang air besar.

Kekerapan pergerakan usus pada setiap orang sangat berbeza. Umumnya sekali sehari, ada yang bahkan hingga tiga kali sehari, ada yang sekali dalam 4 hari. Sekiranya terdapat perubahan dalam tabiat usus anda, segera berjumpa dan berjumpa doktor. Lebih-lebih lagi, jika disertai dengan kehadiran darah dalam tinja, demam untuk waktu yang lama, dan penurunan berat badan tanpa sebab yang jelas.

Sebaiknya jangan menahan kentut

Secara amnya, membuang gas atau kentut adalah tanda atau isyarat bagi anda bahawa sudah waktunya membuang air besar. Kencing boleh berlaku bila-bila masa dan di mana sahaja, dan banyak orang malu untuk melakukannya di khalayak ramai. Namun, para penyelidik yang mengkaji masalah kentut, menasihatkan agar tidak menahan kentut, walaupun ketika berada di dalam kapal terbang, kerana boleh membahayakan kesihatan kita.

Ke Travelbook.de , ahli gastroentrologi Mathias Strowski berkata, kentut adalah proses biologi yang normal. Setiap orang dapat menghasilkan 1.5 liter gas di dalam badan setiap hari.

"Sebahagian besar masuk melalui dinding usus ke dalam darah, dipecah di hati, dan dihembuskan melalui paru-paru," kata Strowski.

Strowski juga menjelaskan bahawa kentut mengandung beberapa zat, seperti nitrogen, oksigen, metana, karbon dioksida, dan hidrogen. Apa yang menyebabkan kentut berbau adalah kerana terdapat campuran hidrosulfida.

Kemudian, jika anda berada di tempat awam dan terdapat banyak orang, adakah anda harus ditangkap atau tidak? Sejumlah penyelidik yang menerbitkan hasil penyelidikan mereka di Jurnal Perubatan New Zealand jawab, " lepaskan sahaja, "A.k.a. jangan ditangkap. Memegang kentut akan mengganggu pencernaan, menyebabkan sakit perut, dan juga kembung.

Sama seperti menahan pergerakan usus, menahan kentut dapat membuat usus kram dan udara diperah di perut.