Bayi Muntah Selepas Makan, Adakah Berbahaya? |

Bayi yang muntah setelah makan tentu membuat si ibu risau. Jangan biarkan ini menjadikan anak kecil anda kekurangan nutrien yang penting untuk pertumbuhan dan perkembangan. Apa, neraka, yang menyebabkan bayi muntah selepas makan dan bagaimana menanganinya? Ayuh, cari di artikel berikut!

Apa yang menyebabkan bayi muntah selepas makan?

Melancarkan laman web Better Health, bayi yang muntah selepas makan boleh disebabkan oleh pelbagai faktor, termasuk yang berikut.

1. Selsema perut (Gastroenteritis)

Selesema perut atau juga disebut muntah berlaku kerana jangkitan virus pada usus. Ini adalah penyebab paling biasa yang membuat si kecil muntah selepas makan.

Selain muntah, biasanya bayi juga akan mengalami cirit-birit.

2. GERD

Bayi yang mengalami gastroesofagus Refluks (GERD) juga dicirikan oleh gejala muntah.

Ini kerana asid perut naik ke kerongkongan sehingga bayi merasa mual.

Keadaan ini berlaku kerana otot-otot yang mengatur injap perut bayi masih belum terbentuk sepenuhnya.

3. Mabuk ( mabuk )

Sebilangan kanak-kanak mungkin mengalami keadaan hangover ketika mereka berada di atas objek yang bergerak.

Tidak hanya di kenderaan, tetapi juga di objek bergerak lain seperti ayunan, bouncer bayi , kereta dorong, atau piggyback.

Besar kemungkinan bayi akan muntah sekiranya setelah makan segera dibesarkan di tempat-tempat ini.

4. Bayi tidak sesuai dengan makanannya

Makanan pelengkap untuk bayi mungkin mengandungi bahan yang tidak sesuai untuk si kecil anda, seperti susu atau krimer.

Ini boleh menyebabkan bayi muntah selepas makan.

5. Stenosis pilorik

Sebagai tambahan kepada faktor di atas, melancarkan A.S. Menurut Perpustakaan Perubatan Nasional, bayi muntah selepas makan juga boleh disebabkan oleh penyakit serius seperti stenosis pilorik.

Bayi dengan penyakit ini mempunyai injap gastrik yang sempit yang menyukarkan makanan.

Penyakit yang agak jarang berlaku ini boleh menyerang bayi di bawah usia 6 bulan.

Adakah berbahaya jika bayi muntah selepas makan?

Muntah pada bayi dan balita boleh disebabkan oleh pelbagai faktor, mulai dari penyebab ringan hingga teruk.

Kerana simptomnya serupa antara satu sama lain, anda harus berjumpa doktor jika bayi anda muntah terlalu kerap selepas makan.

Anda harus tahu bahawa tidak peduli seberapa sederhana penyebabnya, keadaan muntah yang dialami oleh anak anda masih perlu ditangani secepat mungkin.

Sekiranya dibiarkan, keadaan ini dapat menghalang pengambilan nutrien yang diperlukan bayi untuk pertumbuhan dan perkembangan.

Sebenarnya, dalam kes yang teruk, bayi yang sering muntah selepas makan boleh menjadi dehidrasi yang boleh mengancam nyawa.

Oleh itu, anda tidak boleh memandang ringan.

Segera berjumpa doktor sekiranya dia mengalami satu atau lebih gejala berikut:

  • Berat bayi tidak meningkat atau bahkan menurun.
  • Muntah disertai dengan gejala batuk atau tercekik.
  • Terdapat darah dalam muntah.
  • Cecair muntah berwarna hijau kekuningan.
  • Anak kecil anda merasakan sensasi terbakar di perut.
  • Bayi kelihatan lesu dan kurang aktif.

Di samping itu, anda juga perlu menyedari gejala dehidrasi pada bayi seperti:

  • mulut dan lidah kering,
  • mengurangkan kencing,
  • tidak menitiskan air mata ketika menangis, dan
  • terengah-engah.

Adakah bayi muntah atau adil memukul makanan?

Ramai ibu mungkin sukar untuk mengetahui sama ada bayi mereka muntah setelah diberi makan atau hanya membuang sedikit makanan.

Melancarkan Mayo Clinic, inilah perbezaan antara muntah dan menyemburkan makanan.

  • memukul berasal dari makanan yang masih ada di mulut, sementara muntah berasal dari makanan yang sudah ada di perut.
  • Meludah makanan berlaku semasa makan atau tidak lama kemudian, sedangkan muntah memakan masa lebih lama daripada makan.
  • Memuntahkan makanan adalah tanda bahawa bayi sudah kenyang, sementara muntah adalah tanda bahawa ada masalah dengan pencernaannya.
  • Bayi yang sering membuang makanannya normal dan tidak membuatnya kekurangan zat makanan, sementara bayi muntah adalah gejala penyakit yang boleh menjejaskan kesihatannya.

Bagaimana menangani bayi yang sering muntah selepas makan?

Perkara yang perlu anda perhatikan ketika berhadapan dengan bayi yang sering muntah adalah dengan berusaha menggantikan makanan dan pengambilan cecair yang hilang.

Cuba terus memberi makan dan minum ketika dia sudah tenang.

Juga disarankan memberi ORS atau larutan garam dan gula untuk segera menggantikan mineral yang hilang.

Elakkan memberi ubat tanpa nasihat doktor.

Di samping itu, ambil langkah pencegahan agar bayi tidak muntah dengan menggunakan petua berikut.

  • Pastikan kepala bayi tegak dan lebih tinggi dari badan semasa memberi makan, elakkan makan dalam keadaan berbaring.
  • Biarkan bayi tenang setelah makan, jangan bermain dengan segera.
  • Elakkan meletakkan bayi di atas buaian atau benda bergerak lain setelah dia selesai makan.
  • Beri makanan dalam bahagian yang tidak berlebihan.
  • Tunggu bayi bersendawa selepas makan.
  • Elakkan meletakkan bayi dalam keadaan rawan selepas menyusu.
  • Perhatikan ramuan yang digunakan semasa membuat makanan padat untuk bayi.

Biasanya, pengendalian bayi yang muntah selepas makan agak mudah.

Walau bagaimanapun, jika keadaan ini disebabkan oleh stenosis pilorik, pembedahan atau makan melalui tiub ( tiub nasogastrik ) mungkin diperlukan.

Pening setelah menjadi ibu bapa?

Mari sertai komuniti keibubapaan dan cari cerita dari ibu bapa yang lain. Anda tidak bersendirian!

{{nama}}

{{hitung_topik}}

Topik

{{kiraan_kiriman}}

Catatan

{{hitung_members}}

Ahli

Sertailah Komuniti
Topik {{name}}
{{#renderTopics}}

{{tajuk}}

Ikuti {{/ renderTopics}} {{# topicHidden}}

Lihat semua topik

{{/ topicHidden}} {{#post}}

{{nama_pengguna}}

{{nama}}

{{create_time}}

{{tajuk}}
{{description}} {{count_likes}} {{count_comments}} Komen {{/ post}}