Terlalu banyak kerja rumah tidak baik untuk kesihatan anak-anak

Sejak sekolah rendah, kita mesti biasa dengan tugas yang dibawa pulang, atau biasa disebut kerja rumah. Kerja rumah ini sama dengan lembaran kerja pelajar dalam bentuk lembaran kerja untuk menulis, mengira, mewarna, atau apa sahaja. Kerja rumah yang diberikan oleh guru juga berbeza-beza, dari mudah hingga sukar. Tidak jarang, ibu bapa juga menjadi bingung untuk membantu membuat kerja rumah anak-anak mereka. Namun, tahukah anda bahawa kerja rumah tidak baik untuk kesihatan anak-anak? Lihat penjelasan berikut.

Terlalu banyak kerja rumah tidak baik untuk kesihatan anak-anak

Dari tadika hingga sekolah menengah, penyelidikan baru-baru ini menunjukkan bahawa sebilangan pelajar mendapat banyak kerja rumah dari sekolah. Ini memaksa pelajar untuk menangani beban kerja yang tidak sebanding dengan tahap perkembangan mereka, yang boleh menyebabkan tekanan yang besar bagi anak-anak dan ibu bapa.

Penyelidikan yang dilakukan oleh sekumpulan penyelidik Australia menyelidiki hubungan antara masa yang dihabiskan untuk kerja rumah dan prestasi akademik pelajar. Hasilnya, mereka mendapati bahawa kebanyakan pelajar yang terlalu banyak membuat kerja rumah sebenarnya akan meningkatkan masalah kesihatan kerana kurang tidur, tekanan, kurang masa untuk bermain, dan sebagainya. Terlalu banyak kerja rumah tidak membantu anak-anak mendapat gred baik di sekolah, tetapi sebenarnya ia menjadikan markah ujian mereka menurun.

Ini diperkuat oleh Richard Walker, seorang psikologi pendidikan di University of Sydney yang mengatakan bahawa jika data menunjukkan bahawa di negara-negara di mana majoriti kanak-kanak menghabiskan lebih banyak masa untuk membuat kerja rumah, mereka mendapat skor yang lebih rendah pada ujian standard yang disebut Program untuk Pelajar Antarabangsa Penilaian, atau PISA.

Kemudian ada satu lagi penyelidik yang dilakukan oleh Profesor Etta Kralovec dari University of Arizona, yang mengatakan bahawa kerja rumah mempunyai faedah yang signifikan bagi pelajar sekolah menengah. Tetapi faedahnya menurun bagi pelajar sekolah menengah pertama dan sama sekali tidak memberi faedah kepada pelajar sekolah rendah.

Banyak kerja rumah tidak selalu meningkatkan pencapaian anak

Harris Cooper, seorang profesor pendidikan di Duke University, mengatakan cara terbaik untuk menangani seberapa banyak kerja rumah yang sesuai untuk pelajar pada dasarnya sama dengan seseorang yang mengambil ubat. Sekiranya anda mengambil banyak ubat, ia akan memberi kesan kepada badan. Tetapi jika anda mengambil jumlah ubat yang betul, anda akan berasa lebih baik.

Jadi menurut Cooper, sama ada banyak kerja rumah yang dikenakan kepada pelajar harus diukur dari kapasiti dan kemampuan pelajar itu sendiri. Oleh itu, pendapat bahawa "jumlah kerja rumah yang dikenakan kepada pelajar dapat meningkatkan pencapaian anak-anak" tidak selalu benar.

Cooper juga mengesyorkan agar pelajar diberi waktu tidak lebih dari 10 hingga 15 minit setiap malam untuk melakukan kerja rumah mereka semasa di sekolah rendah. Tetapi setiap tahun, ada baiknya anak perlahan-lahan meningkatkan masa untuk membuat kerja rumah, yang tidak lebih dari 10 hingga 15 minit.

Penyelesaian: ganti PR dengan sesuatu yang menggembirakan

Pelbagai perbahasan mengenai kerja rumah mengenai pencapaian pelajar sebenarnya menunjukkan bahawa ada cara yang lebih baik bagi pelajar untuk menghabiskan waktu selepas sekolah daripada harus menyelesaikan tumpukan kerja rumah.

Jadi, apa yang harus mereka lakukan? Menurut Gerald LeTendre, profesor pendidikan di University of Pennsylvania, belajar bermain alat muzik, mengembangkan bakat, aktif dalam aktiviti ekstrakurikuler seperti kelab atau sukan lebih baik daripada melakukan tumpukan kerja rumah akademik.

Selain lebih berguna, aktiviti ini juga mempunyai tujuan jangka panjang. Kerana banyak ibu bapa mahu anak-anak mereka menjadi individu yang berpengetahuan, kreatif, dan bahagia - bukan hanya kanak-kanak pintar dari segi akademik.

Penghapusan kerja rumah untuk pelajar di Indonesia

Di Indonesia, penghapusan kerja rumah untuk pelajar sebenarnya sudah mula berlaku. Dilaporkan dari halaman Kompas, Bupati Purwakarta Dedi Mulyadi membuat terobosan baru dengan memberikan peraturan yang melarang guru memberikan pekerjaan rumah kepada siswa sekolah seperti yang dinyatakan dalam Surat Pekeliling Bupati Purwakarta No. 421.7 / 2014 / Disdikpora. Surat itu, yang ditandatangani pada 1 September 2016, juga disebarkan kepada pelaksana pendidikan seperti guru dan pengetua sekolah di daerah Purwakarta.

Pak Dedi menguatkuasakan dasar ini kerana setakat ini dia menganggap bahawa kerja rumah yang diberikan kepada pelajar kebanyakannya berbentuk bahan akademik yang tidak jauh berbeza dengan apa yang telah diajar di sekolah. Oleh itu, diharapkan agar tugas rumah pelajar pada masa akan datang dapat lebih berlaku dengan menggantikan kerja rumah dalam bentuk karya kreatif yang produktif untuk merangsang dan mengembangkan potensi dan minat pelajar, bukan hanya menjadikannya beban pelajar.

Kebijakan yang dibuat oleh Bupati Purwakarta ini juga dihargai oleh Muhadjir Effendy, Menteri Pendidikan dan Kebudayaan Republik Indonesia. Malah Encik Muhadjir mempunyai wacana bahawa dia ingin meneruskan langkah ini menjadi peraturan nasional. Hmmm .. kita akan melihat perkembangan dasar ini nanti, ok!

Pening setelah menjadi ibu bapa?

Mari sertai komuniti keibubapaan dan cari cerita dari ibu bapa yang lain. Anda tidak bersendirian!

‌ ‌