Hiperinsulinemia Pada Bayi: Ketika Tahap Insulin Bayi Berlebihan •

Hyperinsulinemia adalah gangguan yang disebabkan oleh tahap hormon insulin yang terlalu tinggi dalam aliran darah berbanding dengan kadar gula darah. Walaupun dikenali sebagai ciri khas Dari keadaan diabetes, tahap insulin yang terlalu tinggi dapat menjadi tanda gangguan metabolik pada seseorang, bahkan dapat terjadi pada masa bayi, ini dikenal sebagai hiperinsulinemia kongenital (hiperinsulinemia pada bayi).

Mengakui hiperinsulinemia kongenital

Hiperinsulinemia kongenital adalah penyakit yang diwarisi yang menyebabkan pengeluaran insulin berlebihan pada seseorang. Ini disebabkan oleh kelainan pada sel penghasil insulin di kelenjar pankreas atau sel beta pankreas.

Dalam keadaan normal, sel beta pankreas menghasilkan cukup insulin dan hanya dihasilkan untuk menyeimbangkan kadar gula darah pada tahap normal. Kesannya, bayi yang mengalami hiperinsulinemia akan mengalami kadar gula darah yang terlalu rendah. Keadaan ini boleh membawa kesan maut kerana gula dalam darah diperlukan untuk mengekalkan fungsi fisiologi dalam tubuh bayi.

Hiperinsulinemia pada bayi biasanya dapat dikenali melalui beberapa gejala yang berlaku semasa bayi (usia kurang dari 12 bulan) atau hingga usia di bawah 18 bulan. Walau bagaimanapun, gangguan ini juga boleh menjadi kekal atau baru ditemui pada masa kanak-kanak hingga dewasa, dengan lebih sedikit kes. Ini kerana hiperinsulinemia kongenital mempunyai ciri klinikal, genetik. dan perkembangan penyakit yang berubah-ubah.

Penyebab hiperinsulinemia pada bayi

Kelainan genetik pada sel penghasil insulin di pankreas dianggap sebagai penyebab utama hiperinsulinemia kongenital. Walau bagaimanapun, dalam kira-kira 50% kes tidak terdapat mutasi genetik. Dalam beberapa kes - walaupun jarang - menunjukkan bahawa gangguan itu adalah keadaan yang berlaku dalam sebuah keluarga, sekurang-kurangnya ada sembilan gen yang diwarisi dan boleh mencetuskan hiperinsulinemia kongenital. Di samping itu, tidak ada faktor risiko yang diketahui yang berkaitan dengan keadaan kehamilan dalam kejadian hiperinsulinemia kongenital.

Tanda dan komplikasi pada bayi dengan hiperinsulinemia

Tahap gula darah rendah berlaku jika mereka berada di bawah 60 mg / dL, tetapi kadar gula darah rendah kerana hiperinsulinemia dianggarkan berada di bawah 50 mg / dL. Berdasarkan simptom, tanda-tanda hiperinsulinemia kongenital pada bayi sukar dikenali kerana sangat serupa dengan keadaan bayi normal pada umumnya.

Bayi mungkin disyaki mengalami hiperinsulinemia kongenital jika dia:

  • Terlalu cerewet
  • Mudah mengantuk
  • Menunjukkan tanda-tanda kelesuan atau kehilangan kesedaran
  • Sentiasa lapar
  • Jantung berdegup pantas

Sementara hiperinsulinemia kongenital yang berlaku setelah memasuki usia kanak-kanak mempunyai gejala umum seperti hipoglikemia pada umumnya, termasuk:

  • Lemah
  • Letih dengan mudah
  • Mempunyai kekeliruan atau kesukaran berfikir
  • Mengalami gegaran
  • Jantung berdegup pantas

Di samping itu, keadaan kadar gula darah yang terlalu rendah untuk jangka masa panjang boleh mencetuskan gejala komplikasi seperti koma, sawan, dan kerosakan otak kekal. Komplikasi ini juga akan memberi kesan kepada perkembangan sistem saraf pusat seperti gangguan pertumbuhan, gangguan sistem saraf (defisit neurologi fokus, dan keterbelakangan mental, walaupun terdapat sedikit kerosakan otak.

Hiperinsulinemia kongenital juga berisiko menyebabkan kematian pramatang jika keadaan hipoglikemia yang berpanjangan tidak dirawat atau tidak dirawat dengan tepat.

Apa yang boleh dibuat?

Hiperinsulinemia kongenital adalah kelainan genetik yang jarang berlaku dan sukar dikenali dan bahkan boleh berlaku dalam jangka masa yang lama tanpa rawatan yang mencukupi. Pengesanan dan rawatan awal diperlukan untuk mencegah komplikasi dan kematian jangka panjang. Calon ibu bapa juga dapat mengetahui kemungkinan anak mereka terkena hiperinsulinemia kongenital dengan melakukan ujian genetik untuk pembawa gangguan tersebut.

Salah satu bentuk rawatan yang ada adalah pankreatektomi atau memotong bahagian pankreas yang dikesan tidak normal. Setelah rawatan dijalankan, hipoglikemia cenderung terkawal dengan lebih mudah dan ada peluang untuk sembuh dalam beberapa bulan atau tahun kemudian.

Namun, harus diingat bahawa ada juga kemungkinan hipoglikemia dapat berlanjutan walaupun setelah eksisi pankreas 95-98%. Lain daripada itu, pankreatektomi juga mempunyai kesan sampingan, iaitu peningkatan risiko terkena diabetes mellitus di masa depan.

Seseorang dengan hiperinsulinemia kongenital juga mungkin memerlukan rawatan jangka panjang untuk memastikan tahap gula darah stabil. Bantuan pakar pemakanan mungkin diperlukan untuk merancang diet untuk pesakit. Tahap gula dalam darah perlu dipantau oleh pesakit dan keluarga terdekatnya. Mereka juga harus mengenali tanda-tanda hipoglikemia dan apa yang harus dilakukan mengenainya.

Pening setelah menjadi ibu bapa?

Mari sertai komuniti keibubapaan dan cari cerita dari ibu bapa yang lain. Anda tidak bersendirian!

‌ ‌