Teknik Menoreh untuk Meningkatkan Tahap Oksigen •

Memastikan tahap oksigen dalam badan berada dalam had normal adalah sangat penting, terutama bagi pesakit COVID-19. Nah, salah satu usaha yang dapat anda lakukan untuk meningkatkan ketepuan oksigen adalah dengan menerapkan teknik proning. Teknik ini telah terbukti secara saintifik untuk membantu melegakan gejala masalah pernafasan, terutama bagi mereka yang dijangkiti COVID-19. Seperti apa langkahnya? Baca lebih lanjut di bawah.

Apakah teknik proning?

Teknik proning adalah rangkaian kedudukan tertentu yang dilakukan untuk merawat masalah pernafasan. Teknik ini dapat membantu tubuh mengembalikan tahap oksigen secara semula jadi. Yang mengatakan, kedudukan proning berasal dari yoga.

Dengan melakukan proning, diharapkan ketepuan oksigen pesakit akan kembali normal, iaitu melebihi 94%. Pada masa ini, teknik proning telah menjadi salah satu ubat rumah yang disyorkan untuk merawat masalah pernafasan pada pesakit COVID-19.

Di Indonesia, Kementerian Kesehatan Indonesia telah merekomendasikan teknik ini untuk pasien yang mengasingkan diri di rumah. Sebabnya, ramai pesakit isoman yang sukar bernafas tetapi terpaksa menunggu ketersediaan oksigen di hospital.

Untuk mengatasi masalah ketepuan oksigen untuk sementara waktu, pesakit dapat menerapkan teknik ini sehingga kadar oksigen kembali normal. Bukan hanya pesakit yang menjalani isomanisme, teknik ini juga dilakukan oleh pesakit yang dimasukkan ke hospital dan menggunakan ventilator untuk memudahkan pernafasan.

Namun, sebagai tambahan kepada gejala COVID-19, teknik ini telah lama digunakan untuk merawat gangguan pernafasan lain, terutama dengan kadar oksigen yang turun di bawah 94%.

Walau bagaimanapun, tidak semua orang boleh melakukan teknik ini. Doktor tidak mengesyorkan kedudukan sebutan bagi orang yang mempunyai masalah perubatan tertentu, seperti:

  • tulang belakang yang tidak stabil,
  • patah tulang,
  • mempunyai trombosis urat dalam dan penyakit jantung yang teruk,
  • ada luka terbuka
  • Luka bakar,
  • telah menjalani pembedahan trakea, dan
  • mengandung lebih dari 24 minggu.

Apakah faedah teknik proning?

Berikut adalah rangkaian faedah yang dapat diperoleh dengan melakukan teknik ini.

1. Meningkatkan ketepuan oksigen

Jangkitan COVID-19 menyebabkan penurunan tahap oksigen secara drastik. Virus ini secara langsung mempengaruhi sistem pernafasan, terutamanya fungsi paru-paru orang dengan COVID-19.

Dengan melakukan teknik proning, prestasi paru-paru dapat meningkat dan kadar oksigen diharapkan kembali ke tahap normal walaupun pasien tidak menggunakan alat pernafasan seperti ventilator.

2. Mengurangkan risiko penggunaan ventilator di hospital

Selain meningkatkan ketepuan oksigen, proning juga membantu mencegah penggunaan ventilator pada pasien dengan gangguan pernafasan akut.

Beberapa kajian menunjukkan penurunan jumlah pesakit COVID-19 yang dimasukkan ke hospital setelah menggunakan teknik ini.

Salah satunya adalah kajian dalam jurnal Perubatan Kecemasan Akademik. Kajian menunjukkan bahawa sebanyak 64% pesakit COVID-19 tidak memerlukan penggunaan alat pernafasan di hospital berkat teknik proning.

3. Mengurangkan kematian akibat gangguan pernafasan akut

Penyakit dengan gangguan pernafasan akut, termasuk COVID-19, berpotensi mengancam nyawa kerana penipisan tahap oksigen di dalam badan.

Nasib baik, teknik proning dapat membantu menurunkan risiko kematian akibat jangkitan pernafasan.

Menurut artikel dari Arkib Perubatan Kecemasan Akademik, kedudukan proning dapat membantu mengurangkan kematian pada pesakit dengan gejala gangguan pernafasan akut.

Untuk hasil yang optimum, pesakit perlu melakukan posisi ini secepat mungkin setelah gejala pertama muncul. Tempoh yang disyorkan adalah 12 jam sehari.

Walau bagaimanapun, penting untuk diingat bahawa teknik proning bukanlah rawatan pengganti silinder oksigen.

Teknik ini hanya boleh dilakukan sebagai langkah kecemasan untuk memudahkan pernafasan pada pesakit dengan kadar oksigen rendah.

Selain memperbaiki keadaan pesakit, alat pernafasan seperti ventilator masih diperlukan, terutama jika pesakit berada dalam keadaan kritikal dan memerlukan pertolongan secepat mungkin.

Bagaimana cara melakukan teknik proning?

Menipu anda boleh melakukan sendiri di rumah atau dengan bantuan pegawai perubatan. Sekiranya anda seorang pesakit yang menjalani isoman di rumah, anda hanya perlu menyediakan 4-5 bantal untuk melakukan posisi ini.

Lawan COVID-19 bersama!

Ikuti maklumat dan kisah terkini mengenai pejuang COVID-19 di sekitar kita. Jom sertai komuniti sekarang!

‌ ‌

Kaedahnya agak mudah. Anda hanya perlu mengikuti langkah-langkah di bawah:

  • Pertama, letakkan badan di atas katil dalam keadaan rawan. Letakkan bantal di bawah leher, di bawah dada, dan di bawah cengkaman anda.
  • Seterusnya, ubah kedudukan anda untuk berbaring menghadap kiri atau kanan. Letakkan bantal di bawah kepala anda, di sebelah perut bawah anda, dan di antara kaki anda.
  • Seterusnya, duduk dengan kaki diluruskan. Letakkan bantal di belakang punggung dan kepala anda untuk mendapatkan sokongan.
  • Kembali ke posisi berbaring di sebelah kiri atau kanan.
  • Pada langkah terakhir, anda boleh kembali ke kedudukan rawan.

Setiap posisi hendaklah dipegang selama 30 minit hingga 2 jam. Proning anda boleh lakukan sehingga 12 jam sehari.

Elakkan melakukan teknik ini selama 1 jam selepas makan. Sekiranya ada bahagian badan anda yang terasa sakit atau tidak selesa, ubah kedudukan badan anda.

Adakah terdapat risiko dan kesan sampingan dari teknik ini?

Dipetik dari laman Hackensack Meridian Health, beberapa risiko yang berkaitan dengan teknik proning termasuk:

  • penyumbatan saluran udara,
  • pelepasan tiub endotrakeal,
  • kecederaan atau kecederaan akibat tekanan pada kulit,
  • bengkak muka dan saluran udara,
  • hipotensi (tekanan darah rendah), dan
  • aritmia (degupan jantung tidak teratur).

Oleh itu, pastikan kedudukan proning dilakukan dengan sangat berhati-hati, terutama ketika anda berusaha berpindah dari satu posisi ke posisi lain, untuk mengurangkan risiko.

Sekiranya simptom lebih teruk, jangan tunda masa untuk menghubungi hospital atau perkhidmatan kesihatan terdekat.