Sebelum Memasuki Masa Remaja, Lengkapkan Anak Dengan 8 Kemampuan Ini

Masa remaja adalah masa ketika mereka mencari identiti dan menginginkan kebebasan. Oleh itu, kita memerlukan cara yang betul semasa menguruskan anak-anak. Termasuk, melengkapkan kanak-kanak dengan kemahiran asas yang diperlukan untuk kehidupan masa depan mereka. Apakah kemahiran asas yang diperlukan oleh kanak-kanak yang memasuki usia remaja?

1. Sediakan makanan anda sendiri

Memasuki usia remaja, kanak-kanak mesti mula berdikari dan melakukan perkara-perkara sederhana untuk keperluan mereka sendiri.

Contohnya, membuat sarapan untuk diri sendiri, atau menyediakan makan tengah hari. Ini penting untuk mengajar dan membiasakan diri agar dia dapat memenuhi keperluan makanannya sendiri.

Namun, ini tidak bermaksud bahawa ibu bapa harus berhenti menolong anak-anak mereka menyediakan makanan. Yang paling penting, beri anak anda peluang untuk mula mempelajari asas memasak.

Apabila ibu bapa tidak hadir, baik kerana sakit, atau bekerja, ibu bapa akan lebih tenang melepaskan anak-anak mereka untuk menyediakan makanan mereka sendiri. Anak itu juga tidak panik dan bingung, kerana dia sudah mempunyai kemampuan asas ini.

2. Membersihkan barang-barangnya sendiri

Mungkin ketika anda masih kecil anda biasa menyiapkan barang bawaan anak anda, ketika pergi ke sekolah atau dalam perjalanan. Namun, jangan biarkan ini melintasi batas.

Beri tanggungjawab kepada anak-anak dengan barang-barang mereka. Bermula dari menyiapkan isi beg, membawa beg ke mana sahaja mereka pergi, menyimpan beg, hingga mengembalikan semua barang mereka ketika mereka pulang.

Jangan biarkan kebiasaan anak mempercayakan segalanya kepada ibu bapa mereka masih berlaku pada usia yang semakin dewasa. Ini boleh menjadi kebiasaan buruk sehingga anak memasuki usia bekerja.

Latih anak-anak untuk selalu menyiapkan keperluan mereka, seperti membuat nota barang apa yang diperlukan sebelum pergi. Kemudian, berikan tanggungjawab sepenuhnya kepada barang-barang ini sehingga disimpan di rumah.

3. Merawat luka kecil

Ajar anak-anak agar tidak mudah panik ketika cedera. Beritahu mereka apa yang harus dilakukan setelah jatuh dari basikal, tercalar dengan pisau, dll. Mengajar kemahiran asas ini walaupun lebih muda lebih baik, bahkan sebelum dia memasuki usia remaja.

Adalah wajar bagi kanak-kanak untuk menangis dan merengek ketika mereka jatuh. Namun, ajar anak-anak untuk dapat mengawal kesakitan. Sakit apabila anda terluka, tetapi tekankan kepada anak anda bahawa ada lebih banyak perkara yang diperlukan ketika anda terluka daripada hanya merengek atau menangis.

Beritahu mereka bahawa pendarahan tidak boleh terlalu lama, cara menghentikan pendarahan, cara mencuci luka, cara menggunakan ubat merah atau salap antibiotik sendiri, cara menggunakan pembalut, dan sebagainya.

4. Beli dan uruskan wang anda sendiri

Remaja sering dikaitkan dengan emosi yang tidak stabil dan tidak dapat menentukan keutamaan, termasuk ketika menguruskan wang. Anda harus mula melatih anak anda dari usia muda dalam menguruskan wang yang dimilikinya.

Anda boleh melatihnya dengan membawa anak anda membeli-belah. Terangkan ketika anda membeli-belah, mengenai anggaran dan apa yang perlu dibeli. Beri anak anda tugas membeli beberapa barang keperluan rumah.

Contohnya, anda berbelanja dengan anak anda tetapi berikan nota kepadanya, memberinya tanggungjawab untuk membayarnya di juruwang.

5. Menggunakan pengangkutan awam sahaja

Adakah anda ingin membiarkan anak-anak anda yang berumur 20 tahun ke atas tidak boleh hidup berdikari di luar? Tidak ada yang tahu berapa lama anda akan dapat menemani atau memudahkan mereka.

Sebelum ini menjadi kebiasaan sukar untuk dipecahkan, biasakan anak anda cukup berani untuk mengambil pengangkutan awam dan memahami pengangkutan awam di sekitarnya.

Anda boleh menemaninya untuk mengalami pengangkutan awam, memberi pemahaman tentang bagaimana mengurus diri dengan pengangkutan awam, apa yang harus dilakukan jika tersesat di jalan raya, kenderaan apa yang harus dipilih.

Berikan pengalaman tersebut sejak awal, sehingga ketika mereka memasuki usia remaja mereka mempunyai keberanian itu.

6. Membersihkan rumah

Kemahiran asas seperti membasuh pinggan, menyapu, membersihkan habuk, membersihkan bilik mereka sendiri, atau sekurang-kurangnya menjaga kebersihan dan kemas rumah juga merupakan kemahiran wajib yang mesti dimiliki oleh anak-anak ketika memasuki usia remaja.

Kebiasaan anak-anak tidak meletakkan kembali mainan mereka, tidak membuang sampah di tempatnya, menumpahkan makanan atau minuman mesti dihapuskan. Tanamkan anak, bahawa ini adalah rumahnya, harta benda yang mesti dijaga.

Sekiranya sejak memasuki usia remaja dan masih kejam dengan kebiasaannya selalu membuat kekacauan, atau tidak mahu membersihkan diri, tentu saja hingga sekarang dia akan menjadi kebiasaan walaupun dia memiliki rumahnya sendiri.

7. Bangun pagi tepat pada waktunya

Bangun pagi juga mesti dilatih dan terbiasa sejak kecil, anda tahu. Beri anak anda tanggungjawab untuk mengatur waktu tidur dan waktu bangun tidurnya. Sebaiknya jangan selalu bangunkan anak. Kerana, kelak anak akan selalu bergantung pada orang lain.

Tetapkan penggera dan tidur pada waktu yang sama supaya anda dapat bangun pagi untuk pergi ke sekolah. Sekiranya sudah terlambat, ia menjadi pelajaran penting bagi anak. Dengan cara itu, anak-anak akan berusaha menguruskan masa mereka sendiri agar tidak terlambat.

8. Berani bercakap dengan orang yang tidak dikenali

Ketika anak anda masih kecil, mungkin anda telah memberi nasihat, jangan berbual dengan orang asing dengan sembarangan. Nah, itu benar untuk keselamatan anak itu, tetapi ketika membesar, anak-anak mesti mempunyai keberanian untuk bercakap dengan orang asing untuk tujuan tertentu.

Yang sebenarnya bukanlah melarang anak-anak untuk tidak bercakap dengan orang yang tidak dikenali, tetapi mengajar anak-anak untuk membezakan antara orang asing yang mencurigakan atau berbahaya, dan orang asing yang normal.

Keupayaan untuk membezakan orang ini adalah kemahiran. Bukan kemampuan yang tiba-tiba dimiliki oleh anak ketika mereka dewasa. Ia perlu diasah dan diajar.

Beri anak peluang untuk meminta arahan di jalan raya, bertanya kepada pelayan di kedai, meminta pertolongan dengan kerani, dan sebagainya.

Pening setelah menjadi ibu bapa?

Mari sertai komuniti keibubapaan dan cari cerita dari ibu bapa yang lain. Anda tidak bersendirian!

‌ ‌