Punca Faktor Risiko Kudis dan Kudis yang Perlu Diperhatikan

Kudis atau kudis adalah salah satu penyakit kulit yang paling biasa. Salah satu kajian yang diterbitkan oleh Laporan Penyakit Berjangkit Semasa, mendedahkan bahawa terdapat sekurang-kurangnya 300 juta kes kudis setiap tahun di seluruh dunia. Apakah penyebab kudis aka kudis?

Apa yang menyebabkan kudis (kudis)?

Penyebab kudis (kudis) adalah hama yang dinamakan Sarcoptes scabiei yang tidak dapat dilihat dengan mata kasar. Tungau ini merangkumi serangga dengan buku (Arthropods) dan lapan kaki milik kelas Arachnida dan keluarga Arachnida. Sarcoptidae.

Sebagai parasit, tungau penyebab kudis ini tinggal di antara lapisan kulit manusia dan haiwan dari kulit dan epidermis. Kulit manusia adalah salah satu habitat yang sesuai untuknya membiak. Ketika bertelur, tungau betina harus menggali lapisan kulittratum corneum Kedalaman 1-10 milimeter untuk menyimpan telur sehingga menetas.

Tungau yang menyebabkan kudis biasanya masuk ke kawasan kulit yang sangat nipis, seperti lipatan kulit, lipatan pusar, dan batang zakar pada lelaki. Biasanya hama betina meninggalkan 2-3 telur di lapisan.

Tungau betina akan mati dalam 30-60 hari, sementara telur disimpan dalam lapisan stratum korneum akan berkembang menjadi larva dan kemudian menjadi tungau dewasa dan mengulangi kitaran tungau dari awal.

Tungau yang bersembunyi di lapisan kulit yang dalam tidak langsung menyebabkan kudis. Tubuh biasanya mula bertindak balas terhadap jangkitan kutu beberapa hari atau minggu selepas itu. Semasa tungau betina membuat lubang pada lapisan kulit, bintik-bintik merah atau nodul, pustula atau papula mula muncul di permukaan kulit dalam 2-5 minggu.

Pada orang yang dijangkiti untuk pertama kalinya, tempoh inkubasi, iaitu tempoh di mana tungau yang menyebabkan kudis belum menyebabkan gejala gatal, dapat bertahan selama 2-6 minggu. Selepas itu, barulah muncul gejala kudis seperti gatal. Sebaliknya, pada orang yang pernah dijangkiti, gejala kudis akan muncul dalam beberapa hari.

Namun, tidak semua orang menunjukkan simptom seperti ruam merah atau pustula selagi tungau yang menyebabkan kudis membiak di kulit.

Bagaimana hama yang menyebabkan kudis merebak?

Pada keadaan kudis pada umumnya, pesakit biasanya hanya dijangkiti 10-15 tungau di badannya. Tungau bergerak dari tubuh pesakit ke inang lain melalui hubungan fizikal yang dekat dan berpanjangan, termasuk hubungan seksual.

Dalam artikel yang ditulis oleh penyelidik dari Lincoln Memorial University, penularan kudis dari satu orang ke orang lain berlaku dalam interaksi kulit ke kulit yang berlangsung sekurang-kurangnya 10 minit. Kenalan seperti berjabat tangan dan berpelukan tidak menyebarkan tungau yang menyebabkan kudis.

Sebagai tambahan kepada sentuhan kulit ke kulit, penularan kudis atau kudis juga dapat terjadi melalui sentuhan kulit ke kulit dengan pakaian dan cadar yang dipakai oleh orang yang dijangkiti.

Walaupun tungau juga hidup di kulit binatang, tungau yang menyebabkan kudis pada haiwan dan manusia adalah spesies yang berbeza. Mereka hanya mampu bertahan di hos masing-masing.

Jadi, tungau yang menyebabkan kudis atau kudis tidak dapat bergerak dari kulit binatang untuk hidup di kulit manusia.

Faktor risiko untuk kudis

Terdapat keadaan tertentu yang dapat meningkatkan peluang seseorang terkena tungau yang menyebabkan kudis atau menunjukkan gejala kudis.

Faktor risiko ini dikelompokkan ke dalam risiko yang berkaitan dengan keadaan kesihatan, gaya hidup, dan persekitaran hidup.

1. Keadaan sistem imun

Sesiapa sahaja boleh dijangkiti tungau yang menyebabkan kudis, tetapi sistem imun yang lemah dapat menyebabkan tungau membiak dengan lebih cepat.

Seperti yang berlaku dalam keadaan kudis berkerak. Pada kudis biasa, jumlah tungau yang menjangkiti hanya sekitar 10-15, tetapi pada kudis berkerak seseorang boleh mempunyai ribuan hingga berjuta-juta tungau di kulitnya.

Setakat ini, kudis berkerak berlaku pada orang dengan sistem imun yang kurang optimum, seperti:

  • Penghidap HIV
  • Orang yang menjalani rawatan kemoterapi atau imunosupresan
  • Pesakit dengan leukemia atau barah darah

2. Kerja

Orang yang bekerja di tempat-tempat tertentu juga berisiko lebih tinggi terkena kudis. Sebilangan dari mereka adalah jururawat, doktor, atau pekerja penjagaan kesihatan yang mempunyai hubungan fizikal yang dekat dan kerap dengan orang yang menghidap kudis.

Dalam keadaan ini, hanya menjaga kebersihan diri tidak mencukupi. Anda perlu mengelakkan sentuhan kulit secara langsung dengan melindungi diri menggunakan sarung tangan dan penutup muka untuk mengurangkan risiko penularan tungau yang menyebabkan penyakit kudis.

3. Persekitaran tempat tinggal

Tungau yang menyebabkan kudis dapat menular dengan mudah di persekitaran tempat tinggal tertutup yang terdiri daripada banyak orang, seperti rumah, asrama, penjara, penjagaan anak, dan rumah jagaan.

Oleh itu, jika anda adalah orang yang tinggal atau mempunyai aktiviti penuh dalam persekitaran ini, anda harus sentiasa berwaspada. Sebagai langkah mencegah kudis, cubalah untuk selalu menghindari hubungan fizikal yang berpanjangan dengan penderita sambil tidak menggunakan pakaian atau kain yang sama.

Menjaga persekitaran tempat tinggal bersih dari tungau yang menyebabkan kudis juga penting untuk mengelakkan jangkitan berulang. Basuh pakaian secara berasingan dan gunakan air panas dan pengering suhu tinggi untuk memastikan tungau yang menyebabkan kudis mati sepenuhnya.

Akhirnya, pastikan anda juga membersihkan tempat-tempat yang berpotensi menjadi sarang tungau, seperti sofa, tilam, dan permaidani dengan kerap penyedut habuk dan mengekalkan kelembapan optimum di dalam bilik.

Cara mengelakkan hama yang menyebabkan kudis

Cara terbaik untuk mengelakkan diri daripada dijangkiti tungau yang menyebabkan kudis (kudis) adalah dengan mengelakkan atau mengurangkan hubungan kulit ke kulit secara langsung dan berpanjangan dengan pesakit.

Bagaimana jika anda tinggal di rumah atau berinteraksi rapat dengan seseorang yang menghidap kudis? Ikuti cara berikut untuk mencegah penularan kudis:

1. Jangan meminjam barang antara satu sama lain

Jangan gunakan pakaian, tuala, sikat, cadar, atau sarung bantal yang sama dengan orang yang terkena kudis. Sebenarnya, pastikan anda tidak tidur di tempat tidur yang sama dengannya. Semakin kerap atau berpanjangan hubungan kulit ke kulit, semakin besar risiko menular kudis.

2. Basuh barang secara berasingan

Basuh pakaian, tuala, cadar, dan barang lain yang mungkin menyimpan tungau di dalam air panas. Pastikan anda membasuh barang-barang seseorang dengan kudis secara berasingan dari pakaian yang lain. Bilas sehingga bersih, kemudian keringkan di bawah sinar matahari.

Setelah kering pastikan anda menutup barang dengan plastik kedap udara sekurang-kurangnya 72 jam sehingga tungau itu mati sepenuhnya.

Sementara itu, untuk benda-benda yang tidak dapat dicuci, seperti permaidani rumah, benda-benda tersebut harus dibersihkan secara berkala dengan pembersih vakum.

3. Menjaga kebersihan rumah

Penting untuk selalu menjaga kebersihan dan kebersihan setiap bilik di rumah untuk mengelakkan tungau bergerak.

Cuba pastikan suhu bilik, terutama bilik tidur, hangat atau buka tirai tingkap selagi matahari masih di langit sehingga cahaya dapat masuk dan membunuh tungau.