Lapar Bila Bau Makanan? Saya tertanya kenapa? •

Semasa berjalan dan tiba-tiba berbau makanan, banyak orang kemudian merasa lapar dan ingin makan. Bau aroma makanan daripada melihat makanan kadang-kadang membuat kita berasa lapar. Lebih-lebih lagi, aroma yang kita bau adalah makanan yang kita gemari. Wow, ini pasti sekali untuk menahan keinginan untuk makan. Tetapi, mengapa makanan berbau membuat kita lapar?

Mengapa bau makanan membuatkan kita mahu makan?

Makanannya sangat menggoda. Belum melihat makanan, hanya berbau harumnya dapat membuat kita lapar dan membuat kita mahu makan berulang-ulang. Penjual makanan juga memanfaatkan ini untuk menarik pelanggan. Anda mungkin pernah berjumpa dengan penjual makanan yang sengaja meletakkan dapur mereka atau memasak makanan dekat jalan yang orang gemar berjalan. Ini mungkin salah satu cara untuk menarik orang di jalan raya untuk membeli makanan mereka.

Bau makanan boleh mencetuskan isyarat air liur untuk meningkatkan aktiviti otak untuk menghantar maklumat. Satu kajian pada tahun 2010 mendapati bahawa bau manis atau berlemak dapat mengaktifkan kawasan otak yang berkaitan dengan motivasi untuk mendapatkan makanan tersebut. Oleh itu, jangan terkejut jika anda segera merasa lapar dan mungkin lebih lapar apabila menghidu makanan tersebut. Bau makanan ini berkaitan dengan bahagian otak yang mengawal pengambilan makanan.

Kelaparan menjadikan anda lebih sensitif terhadap bau makanan

Apabila anda lapar, kemampuan anda mencium makanan menjadi lebih baik. Hidung anda lebih dapat mencium aroma makanan, jadi anda mula berminat mencarinya dan anda mula berasa lapar. Ini mungkin naluri manusia semula jadi. Walau bagaimanapun, mekanisme otak mengawal sensasi rasa lapar, bau, dan pengambilan makanan belum difahami sepenuhnya.

Apabila anda lapar, mekanisme otak mencium makanan meningkat. Ini mungkin disebabkan oleh sistem endocannabinoid. Penyelidikan yang diterbitkan dalam jurnal Nature Neuroscience menunjukkan bahawa sistem endocannabinoid dapat mengawal pengambilan makanan dengan menggunakan deria bau. Endocannabinoids adalah bahan kimia yang dihasilkan oleh tubuh dan berfungsi untuk menghantar mesej antara sel. Reseptor dalam sistem endocannabinoid dikaitkan dengan sensasi, seperti euforia, kegelisahan, dan kesakitan.

Penyelidik mendapati bahawa reseptor CB1 cannabinoid di otak menghubungkan sistem saraf yang memproses bau ( mentol penciuman ) dengan struktur otak yang lebih tinggi berkaitan dengan bau (korteks penciuman). Sensasi kelaparan dapat mengaktifkan reseptor CB1, maka ini akan diaktifkan mentol penciuman dan korteks penciuman . Jadi, mekanisme ini yang berlaku di otak dapat meningkatkan kepekaan anda terhadap bau makanan ketika anda sedang lapar. Kemudian, ini dapat meningkatkan keinginan anda untuk makan.

Kelaparan dan bau makanan boleh membuatkan anda makan lebih banyak

Penyelidikan dalam jurnal Appetite menunjukkan bahawa rasa lapar setelah puasa 24 jam dapat meningkatkan deria bau dan membuat anda ingin makan lebih banyak daripada biasa. Tidak hairanlah, apabila anda lapar dan mencium aroma makanan, anda akan menjadi lebih lapar dan ingin makan dengan segera.

Penyelidikan ini juga diperkuat oleh penyelidikan yang diterbitkan dalam jurnal Eating Behaviors pada tahun 2003. Penyelidikan ini menunjukkan bahawa bau makanan boleh menyebabkan seseorang makan berlebihan. Para penyelidik mendapati bahawa kanak-kanak yang berlebihan berat badan dapat makan lebih banyak setelah mencium makanan. Bau makanan yang kuat ketika anda benar-benar lapar sebenarnya dapat meningkatkan selera makan anda dan membuat anda makan berulang kali. Pada akhirnya, anda akan menambah berat badan.