Hidup Sendiri, Sengaja Tidak Mencari Rakan Hidup. Adakah Biasa?

Berada di tengah-tengah masyarakat yang memuja pentingnya hidup berpasangan seperti filem drama romantis, tidak menolak kemungkinan membuat beberapa orang merasa pahit. Sebabnya, orang yang masih bujang masih mendapat label negatif - "Oleh itu, jangan bersikap kejam ketika anda seorang, kerana tidak ada yang mahu dekat!" - atau bahkan melihat kasihan, "Mungkin mereka belum bertemu jodohmu ..." Sebenarnya, mereka sengaja tinggal sendirian. Bukannya saya tidak mahu mencari pasangan kerana sukar untuk meneruskan, masalah komitmen, tolak keperibadian, standard tinggi, atau alasan klise lain. Murni kerana saya benar-benar mahu menjadi bujang. Namun, adakah ini normal?

Adakah normal bagi saya untuk hidup sendirian dan tidak mencari pasangan?

Tidak ada yang salah dengan keputusan peribadi anda. Pada hakikatnya, anda adalah orang yang paling memahami dan memahami keperluan anda sendiri. Sekiranya anda merasa selesa untuk menjadi bujang dan boleh menerima diri anda seperti anda, mengapa tidak? Tidak kisah dengan sorakan yang keluar dari orang-orang di sekitar anda.

Sebenarnya, memetik Shape, sebuah kajian baru-baru ini yang diterbitkan dalam jurnal Social Psychological & Personality Science menyimpulkan bahawa apa yang menentukan kebahagiaan seseorang bukanlah status hubungan mereka melainkan tujuan hidup anda.

Kesimpulan ini dicapai setelah mengumpulkan lebih daripada 4,000 pelajar dan menemu ramah mereka satu persatu. Pengkaji kemudian membahagikan pelajar ini kepada dua kumpulan: mereka yang sangat ingin melakukan hubungan romantis (sama ada berpacaran atau berkahwin) dan mereka yang sangat ingin mengelakkan konflik dan drama.

Ketua kajian, Yuthika Girme, Ph.D., seorang profesor psikologi di University of Auckland di New Zealand, mendedahkan bahawa orang secara semula jadi cenderung untuk condong ke satu sisi. Girme juga percaya bahawa seseorang tidak boleh memaksa diri mereka untuk berpaling ke sisi lain jika bukan itu yang mereka mahukan.

Dari penemuan ini, para penyelidik menambah bahawa apa pun tujuan anda sebenarnya, tidak menjadi masalah, selagi anda tetap berpegang pada apa yang anda mahukan.

Kehidupan tunggal masih boleh bahagia

Sehingga kini, orang yang secara lajang sengaja mendapatkan stigma negatif. Sebenarnya, hasil pelbagai kajian mengatakan bahawa hidup bersendirian tidak selalu sinonim dengan perkara sedih atau kesepian. Orang bujang dapat menjalani kehidupan yang bahagia dan memuaskan.

Sebenarnya, kajian terbaru lain mendapati bahawa orang yang memilih untuk menjadi bujang dengan sengaja dapat menjalani kehidupan yang lebih bahagia dan sejahtera daripada orang yang sudah berkahwin.

Berkomitmen untuk menjadi bujang bermaksud anda dapat memusatkan perhatian kepada diri sendiri, aspirasi dan matlamat peribadi anda, sambil tetap memiliki dan mengekalkan hubungan penting lain - seperti hubungan dengan keluarga, rakan, dan kalangan sosial yang lain.

Sebilangan besar responden dalam kajian ini yang mengaku bujang mempunyai rakan yang senang dan sokongan keluarga yang mesra. Jadi, mereka merasa tidak ada alasan untuk tidak menikmati hidup dengan bahagia.

Bukan hanya itu, tidak kira sama ada mereka tinggal bersendirian atau dengan orang lain, orang bujang juga diketahui cenderung lebih aktif dalam menyertai kumpulan masyarakat dan aktiviti awam. Sebaliknya, ketika seseorang memutuskan untuk tinggal bersama atau berkahwin, mereka cenderung untuk tidak memikirkan dunia luar, walaupun mereka tidak mempunyai anak.

Nah, itulah yang mungkin membuat sebilangan orang sengaja tidak mencari pasangan dan memilih untuk hidup bujang. Ia semudah kerana mereka sangat menikmatinya.

Ini tidak bermaksud bahawa pasangan yang sudah berkahwin tidak dapat hidup bahagia

Walaupun begitu, para pakar tidak mendakwa sebagai bujang lebih baik daripada berkahwin. Kerana yang penting bukanlah apa yang orang lain katakan atau fikirkan tentang kehidupan anda. Tetapi masalahnya sama ada anda dapat mencari tempat, ruang, dan orang yang sesuai dengan siapa anda sebenarnya dan menyokong anda sepenuhnya untuk menjalani versi kehidupan terbaik anda sendiri.

Penyelidikan, yang dibentangkan di Konvensyen Tahunan ke-124 Persatuan Psikologi Amerika, diharapkan dapat membuat orang lajang berhenti bimbang tentang keadaan mereka kerana mereka tidak dapat mencari pasangan. Sebabnya, orang yang takut tidak berkahwin biasanya terburu-buru memilih pasangannya. Akibatnya, kebanyakan perkahwinan mereka berakhir dengan perceraian.

Jadi, pilihan untuk hidup sendiri dan bujang bukanlah kutukan, tetapi keinginan peribadi. Anda sendiri boleh dan berhak memutuskan apa yang benar-benar menjadikan anda yang paling bahagia dan selesa. Walaupun anda akhirnya memutuskan untuk mencari pasangan, keputusan itu dibuat oleh anda semata-mata untuk kebahagiaan anda sendiri. Bukan dengan paksaan, dorongan, dan sindiran dari orang-orang di sekitar.