Bersedia untuk Kematian Orang yang Disayangi Dengan Cinta

Tidak mudah untuk menerima kenyataan bahawa orang yang anda sayangi telah didiagnosis menghidap penyakit kronik tertentu. Terutama jika doktor telah menyatakan bahawa tidak ada rawatan atau ubat yang dapat menyembuhkan pesakit. Walau bagaimanapun, peranan anda dalam membantu pesakit yang hampir mati sangat besar. Anda mesti dapat menguatkan dan memaafkan diri anda agar dapat menolong orang yang anda sayangi bersiap sedia untuk kematian yang damai.

Menghadapi kematian tidak bermaksud melepaskan harapan

Anda mungkin terperangkap dalam dilema. Sekiranya anda menerima hakikat bahawa orang yang dikasihi hampir mati? Atau terus berfikir secara optimis, bahawa mesti ada cara untuk merawat penyakit ini?

Apa pun pilihan anda dan keluarga anda, ingatlah bahawa menghadapi kematian tidak sama dengan putus asa. Bukan anda berputus asa. Sebaliknya, ini memberi peluang kepada orang yang dikasihi untuk memproses semua perasaan, kebimbangan, dan rancangan yang berkaitan dengan kematian mereka.

Jangan salah, biasanya orang yang hampir mati sudah mempunyai firasat bahawa waktunya akan tiba tidak lama lagi. Ini mungkin tersirat secara tersirat. Contohnya, ada keinginan untuk bertemu saudara yang sudah meninggal atau rindu untuk pergi ke tempat yang jauh. Anda mesti terus memerangi dia. Namun, anda juga perlu bersiap sedia ketika waktunya tiba.

Dengan bersiap sedia menghadapi kematian, ketika kematian menjemput orang yang anda sayangi, anda juga dapat pergi dengan hati yang lebih ringan dan damai. Anda juga akan dapat mengatur prosesi pengebumian dan perkara-perkara lain tepat seperti yang dikehendaki oleh pesakit. Ini tentunya merupakan sebahagian dari rasa hormat dan kasih sayang kepada orang tersayang yang telah meninggal dunia.

Membantu orang yang dikasihi bersiap sedia untuk mati

Menemani orang yang dikasihi yang hampir mati adalah salah satu cabaran paling sukar yang harus anda hadapi. Walau bagaimanapun, pengalaman ini dapat dibuat lebih bermakna dan positif. Berikut adalah langkah-langkah yang boleh anda ambil semasa bersiap sedia untuk kematian orang yang anda sayangi.

1. Jadilah di sisinya

Kehadiran anda untuk menemani orang yang dikasihi adalah ubat terbaik untuknya ketika ini. Kerana kemurungan dan kesunyian dengan mudah menyerang orang yang sakit serius. Anda boleh meluangkan masa dengan berdoa bersama atau hanya duduk di sisi mereka sambil memegang tangan mereka dengan lembut.

2. Dengarkan keluhannya

Orang yang anda sayangi mungkin merasa tidak selesa, kesakitan, atau marah kerana keadaan mereka. Oleh itu, dengarkan semua keluhannya dengan tulus mungkin. Kadang kala, pesakit hanya perlu didengarkan, tidak mencari nasihat atau penyelesaian. Anda harus lebih peka dan belajar memahami isyarat ini.

3. Membantu menghadapi ketakutan kematian

Kematian adalah proses semula jadi, bahagian kehidupan yang tidak dapat dielakkan. Jadi, ketika mereka menyatakan rasa takut akan kematian, menenangkan dan menenangkan mereka dengan kata-kata yang menenangkan. Contohnya, "Walau apa pun yang berlaku, saya ada di sini bersama anda. Anda tidak bersendirian, bukan? " Anda juga dapat meyakinkan diri sendiri dengan mengatakan, “Doktor memberitahu saya bahawa prosesnya sama sekali tidak menyakitkan. Anda sudah menggunakan ubat bius sehingga tidak perlu risau. "

4. Wujudkan suasana yang selesa dan tenang

Untuk mempersiapkan kematian yang damai, orang yang anda sayangi memerlukan suasana yang selesa dan tenang. Elakkan bertengkar dengan ahli keluarga yang lain di hadapan pesakit. Anda juga harus menghadkan jumlah tetamu yang mengunjungi pesakit di dalam bilik. Jangan biarkan pesakit terlalu sibuk menerima tetamu sehingga dia tidak dapat berehat dan menghabiskan masa yang berkualiti dengan orang-orang yang paling penting dalam hidupnya.

5. Bercakap mengenai kematian

Perhatikan jika orang yang anda sayangi mula bercakap tentang kematian. Contohnya, membincangkan pengebumian atau meminta pemimpin agama untuk menemaninya. Jangan diabaikan dengan dalih, "Anda tidak akan ke mana-mana sekarang." Sebagai gantinya, anda harus mendengarkan kehendaknya dengan teliti dan mewujudkannya sebanyak mungkin.

6. Menyatakan cinta, terima kasih, dan maaf

Luangkan masa untuk diri sendiri dan ahli keluarga yang lain untuk menyatakan kasih, terima kasih, dan permintaan maaf kepada orang yang tersayang. Ini dapat memberikan suntikan semangat dan keberanian kepada pesakit untuk bersiap sedia untuk mati.

7. Selamat tinggal

Kadang kala, orang yang anda sayangi sudah tahu bahawa masanya akan tiba. Namun, dia merasakan masih ada "tanggungan", yaitu orang yang dia tidak rela pergi. Oleh itu, adalah penting bagi anda dan ahli keluarga yang lain, terutama mereka yang "tanggungan" untuk mengucapkan selamat tinggal dan memaafkan pemergian pesakit pada masa akan datang.

Kata-kata sederhana dapat menolong orang yang anda sayangi menjadi lebih yakin bahawa dia tidak perlu risau. Contohnya, “Saya berjanji saya akan baik-baik saja tanpa awak. Saya akan menjaga keluarga kami dengan sepenuh hati dan lebih meminati pekerjaan saya. " Walaupun sukar untuk dikatakan, orang yang anda sayangi memerlukan jaminan seperti ini agar lebih tenang dan tegas dalam persiapan menghadapi kematian.