Indonesia mengesahkan dua kes positif pertama COVID-19

Baca semua artikel berita mengenai coronavirus (COVID-19) di sini.

Presiden Joko Widodo mengumumkan bahawa terdapat dua kes positif COVID-19 di Indonesia. Jokowi mengumumkan perkara ini di halaman istana, Medan Merdeka, Isnin (2/3).

Dua orang yang dijangkiti COVID-19 adalah seorang wanita berusia 64 tahun dan anak perempuannya yang berusia 31 tahun. Mereka berdua terdedah kepada jangkitan COVID-19 setelah berinteraksi dengan warganegara Jepun yang berkunjung.

Indonesia mengesahkan dua kes positif pertama COVID-19

"Saya menyampaikan bahawa warganegara Jepun ini bertemu dengan seorang ibu berusia 64 tahun dan seorang anak berusia 34 tahun yang merupakan warganegara Indonesia," kata Jokowi seperti dipetik dari detik.com

Pada mulanya warga Jepang ini mengunjungi Indonesia, setelah itu dia terbang ke Malaysia dan dinyatakan positif untuk COVID-19.

Di laman web Kementerian Kesihatan Malaysia, warganegara Jepun ini disenaraikan dengan tanda pesakit ke-24. Dia adalah wanita berusia 41 tahun yang bekerja di Malaysia. Dia mempunyai sejarah perjalanan ke Jepun pada awal Januari dan ke Indonesia pada awal Februari.

Pesakit ini mengalami demam dan mendapat rawatan pada 17 Februari. Hasil pemeriksaan keluar pada 27 Februari, pesakit ke-24 ini diuji positif untuk COVID-19. Dia kini menjalani rawatan di wad pengasingan Hospital Kuala Lumpur.

Mendengar maklumat ini, pemerintah Indonesia menggerakkan satu pasukan untuk melacak setiap lokasi dan siapa saja yang mempunyai hubungan dekat dengannya. Pasukan ini menemui dua orang ini dan segera membawa mereka untuk diperiksa, mereka dinyatakan positif pada hari Ahad (1/3).

Pada masa ini, kedua-dua pesakit telah diasingkan dan dirawat di Rumah Sakit Pusat Infeksi Sulianti Saroso, Jakarta Utara. RSPI ini telah ditetapkan sebagai rumah sakit khusus di Indonesia untuk menangani kes jangkitan, termasuk positif untuk COVID-19 dan fasilitasnya telah disiapkan sejak wabah pertama wabah ini.

Tarikh di mana pesakit ini berada di Indonesia dan mengunjungi kawasan mana pun tidak dinyatakan. Namun, dalam kenyataannya, Menteri Kesihatan Terawan Agus Putranto di mana kedua pesakit positif itu tinggal di daerah Depok.

Dengan pesakit yang telah diuji positif, masyarakat diharapkan tidak panik dan menjaga kesihatan sesuai dengan nasihat yang diberikan oleh pemerintah. Jangan lupa untuk selalu mencuci tangan, makan makanan yang sihat, dan segera berjumpa doktor sekiranya anda merasa sakit.

Cara menangani pesakit positif COVID-19 di Indonesia

Berdasarkan lembaran Panduan Kesiapsiagaan COVID-19 yang dikeluarkan oleh Kementerian Kesehatan Indonesia, rawatan pertama untuk pesakit yang disyaki adalah pengawasan. Penyeliaan dapat dilakukan di rumah atau di lokasi karantina.

Pengawasan dilakukan untuk tujuan pengesanan awal pada pasien yang masih dalam pemantauan atau berada di pintu masuk ke negara ini.

Pesakit yang termasuk dalam kriteria pengawasan adalah mereka yang mempunyai sejarah perjalanan ke kawasan yang terkena wabah COVID-19. Menghidap demam 38 ℃ atau lebih.

Pesakit juga mengalami simptom yang berkaitan dengan masalah pernafasan seperti batuk, sakit tekak, dan sesak nafas, sama ada keadaan memerlukan atau tidak di hospital. Namun, baru-baru ini terdapat kes pesakit positif tanpa menunjukkan gejala. Ini termasuk mereka yang mempunyai hubungan rapat dengan pesakit COVID-19 positif atau disyaki.

Sekiranya pesakit yang disyaki benar-benar disahkan telah terkena COVID-19, pegawai akan menghubungi pusat KLB (Acara Luar Biasa), kemudian membawa pesakit ke hospital rujukan untuk pemeriksaan. Pesakit yang mengangkut juga mesti menggunakan ambulans dengan pegawai yang memakai peralatan pelindung diri.

Kejadian itu akan dilaporkan ke jabatan kesihatan dan pesakit mesti menjalani penyelidikan epidemiologi untuk mengetahui besarnya masalah dalam wabak dan mencegah penyebaran yang lebih luas. Jabatan kesihatan juga memantau orang yang bersentuhan dengan pesakit yang disahkan dijangkiti COVID-19.

Rawatan pesakit lebih lanjut setelah keputusan ujian makmal menunjukkan hasil positif, mereka akan dirawat di bilik pengasingan. Pesakit akan mendapat pemerhatian yang mendalam dari pasukan perubatan untuk memperhatikan kemungkinan gejala yang semakin teruk.

COVID-19 Dapat Dihadapi dengan Meratakan Kurva Pandemik, Apa Artinya?

Penyembuhan bagi pesakit positif COVID-19 di Indonesia adalah rawatan untuk tanda dan gejala. Rawatan akan disertai dengan sokongan pengambilan vitamin dan makanan berkhasiat yang dapat meningkatkan daya tahan tubuh untuk melawan virus.

Setelah simptom hilang, akan diperiksa lagi sehingga hasilnya negatif dan dinyatakan sembuh.

Beberapa hospital yang dikhaskan untuk menangani COVID-19 adalah RSPI Dr. Sulianti Saroso di Jakarta, RSU Dr. Hasan Sadikin di Bandung, dan RSU Dr. M. Jamil di Padang.