Setelah berpisah dengan teman lelaki, 3 perkara ini mungkin menghantui fikiran

Bagi anda yang pernah mengalami perpisahan, anda pasti tahu bagaimana rasanya. Sedih, kecewa, malah rasanya saya tidak teruja melakukan perkara lain selain tinggal di bilik saya. Namun, mengapa benar-benar berpisah dengan teman lelaki boleh membuat seseorang begitu tertekan? Bukankah perpisahan bermaksud anda bebas daripada pasangan yang tidak sesuai dengan anda? Baiklah, pertimbangkan pertimbangan dan penjelasan psikologi di bawah.

Mengapa berpisah dengan teman lelaki menyakitkan?

Setelah berpisah dengan teman lelaki, banyak orang mengurung diri mereka di bilik mereka selama berhari-hari melakukan apa-apa selain menangis dan meratapi nasib mereka. Nampaknya, ada beberapa penyebab yang membuat seseorang merasa cukup sedih dan tertekan setelah putus cinta, iaitu:

1. Sudah merasa bergantung

Kerana hubungan yang panjang, banyak orang merasa bergantung pada pasangannya. Ketergantungan di sini bermaksud seseorang terbiasa melakukan segala-galanya dengan bantuan atau kehadiran pasangan. Menurut Gregory L. Jantz Ph.D., seorang penulis buku dan juga pakar kesihatan mental di Washington, Amerika Syarikat, salah satu ciri orang yang bergantung adalah mereka tidak dapat membuat keputusan sedikit pun tanpa meminta pendapat orang lain, termasuk bekas kekasih.

Akibatnya, ketika berpisah dengan pasangan, banyak orang kelihatan kehilangan cengkaman. Tidak lagi tahu ke mana hendak pergi dan bagaimana. Satu-satunya perkara yang saya fikirkan adalah, "Lalu dengan siapa anda ingin bercakap dan meminta nasihat?", "Tidak orang lain boleh menjemput saya, ", atau,"Tidak masih ada lagi yang akan datang berbual setiap hari."

Inilah yang membuat kebanyakan orang merasa tertekan dan putus asa. Pada akhirnya, anda hanya bersendirian dan meratapi kesedihan anda setiap hari. Anda menganggap bahawa pasangan anda adalah bahagian dari kehidupan seharian yang terasa pelik dan kosong jika anda tidak wujud.

2. Menyalahkan diri sendiri

Ketika berpisah dengan teman lelaki, banyak orang merasakan harga dirinya runtuh. Contohnya, kerana mereka merasa mereka tidak cukup layak sehingga pasangan mereka memilih untuk berpisah. Akibatnya, anda terus menyalahkan diri sendiri dengan berfikir, "Cubalah jika saya begitu tidak terlalu sibuk bekerja, "dan sebagainya.

Jadi bukannya mencuba teruskan, Anda terus terperangkap dalam pemikiran negatif ini. Anda selalu melihat bahawa ini semua berlaku kerana anda tidak layak menjadi kekasih orang lain.

Sebenarnya, tidak mungkin kesalahan itu hanya ada di tangan anda. Pasti ada kesilapan dari pasangan yang menjadikan hubungan itu harus berakhir. Hanya kerana kekecewaan, duka, dan penyesalan begitu mendalam, anda akhirnya terperangkap dalam pemikiran negatif ini.

Namun, sedar bahawa kesakitan perpisahan tidak akan hilang jika anda terus menyalahkan diri sendiri. Ini sebenarnya boleh membuat anda merasa rendah diri dan mendekatkan diri dengan orang lain. Walaupun sukar, anda harus menerima bahawa ketika ini berpisah dengan teman lelaki anda adalah kaedah terbaik. Bukan anda tidak layak mendapatkannya, hanya saja anda tidak dapat bergaul dengan bekas kekasih anda.

3. Malas untuk memulakan hubungan dari awal

Janji temu adalah proses mengenali antara satu sama lain. Proses ini tentunya tidak selalu berjalan lancar. Terdapat banyak liku-liku yang mesti dilalui dengan pasangan. Ketika mereka putus, banyak orang merasa bahawa dia telah melakukan yang terbaik dan banyak pengorbanan. Bukan sahaja masa dikorbankan, tetapi juga material dan perasaan.

Oleh itu, ramai orang merasa malas untuk membina semula semuanya dari awal. Apalagi membina semula, malah meninggalkan bilik terasa enggan. Akibatnya, anda terus terperangkap dalam kesedihan yang berlarutan.

Sekiranya ini berlaku kepada anda, cubalah melawannya. Tidak mahu dikalahkan oleh kesedihan yang terus dibelenggu. Anda harus mula bangun dan membina semula kehidupan baru yang lebih bahagia. Langkahnya juga agak mudah, misalnya dengan mempercayai kepada orang yang paling dekat dengan anda, bersenam untuk menghilangkan tekanan, atau tuliskan semua perasaan dan emosi anda dalam buku harian.