3 Kaedah Berkesan untuk Mengatasi Gejala Intoleransi Gluten

Intoleransi gluten adalah gangguan pencernaan yang berlaku apabila tubuh tidak dapat mencerna gluten. Gluten yang tidak dapat dicerna kemudian memicu tubuh untuk bertindak balas secara negatif. Beberapa gejala intoleransi gluten yang biasa termasuk cirit-birit atau sembelit, perut kembung, mual dan muntah, dan juga sakit kepala. Lalu, bagaimana mengatasi intoleransi gluten sehingga gejala tidak berulang?

Cara mengatasi intoleransi gluten

Orang yang mempunyai keadaan ini tidak semestinya menghadapi masalah menyerap nutrien lain dari makanan. Intoleransi gluten juga tidak berisiko mengalami komplikasi serius, seperti kecederaan usus. Walaupun begitu, gejala yang timbul tentu dapat mengganggu aktiviti harian jika dibiarkan.

Nah, cara termudah untuk mengatasi gejala intoleransi gluten adalah dengan mengelakkan pengambilan gluten dari makanan. Gluten itu sendiri adalah sejenis protein yang terkandung dalam gandum.

Tetapi kadang-kadang, sukar untuk menghindari gandum sepenuhnya kerana sumber makanan ini sering diproses menjadi pelbagai jenis hidangan. Beberapa contoh makanan gandum yang diproses adalah mi dan pasta, kek dan pastri, bijirin bijirin penuh, hingga pelbagai jenis roti dan pastri.

Berikut adalah beberapa cara untuk menangani intoleransi gluten yang mungkin anda boleh amalkan mulai sekarang:

1. Rujuk doktor

Sekiranya anda mengesyaki bahawa anda tidak toleran terhadap gluten kerana anda mengalami gejala selepas memakan produk gandum, anda harus berjumpa doktor terlebih dahulu.

Setelah memeriksa keadaan fizikal dan sejarah perubatan anda, doktor anda secara amnya akan mengesyorkan agar anda mula mengehadkan atau mengurangkan pengambilan gluten anda buat sementara waktu. Biasanya lebih kurang sebulan atau lebih dari 3 bulan. Selama ini, cuba kurangkan makanan gluten sedikit demi sedikit dan perhatikan keadaan badan anda.

Sekiranya sudah lewat waktu itu, doktor anda biasanya akan meminta anda untuk kembali makan gluten seperti biasa untuk memantau perkembangan keadaannya.

Sekiranya gejala anda kelihatan bertambah baik atau hilang semasa "berpantang cepat" tetapi muncul semula kemudian, doktor anda boleh mengesahkan diagnosis anda sebagai intoleransi gluten.

2. Elakkan gluten

Setelah doktor mengesahkan keadaan anda, doktor akan mengesyorkan agar anda mengelakkan makanan tertentu sebagai cara menangani gejala intoleransi gluten.

Seperti yang disebutkan di atas, gandum dan produk gandum adalah makanan pencetus utama. Walau bagaimanapun, beberapa makanan lain, terutamanya makanan yang diproses, mungkin mengandungi gluten semasa proses pembuatannya.

Sebagai cara menangani intoleransi gluten, berikut adalah senarai makanan lain yang harus dielakkan:

  • Bijirin
  • Kicap, atau sos lain yang dibuat dari kacang soya
  • Bir
  • Biskut
  • Barli
  • Granola

Oleh itu, baca dengan teliti label komposisi dan nilai pemakanan makanan yang tertera pada bungkusan produk.

Selain itu, anda juga harus mengimbangi dengan makan makanan segar yang sihat, kerana kebanyakan sumber makanan asli bebas gluten.

3. Ambil vitamin dan makanan tambahan dari doktor

Intoleransi gluten mengharuskan anda mengelakkan makanan yang mengandungi gluten. Itulah sebabnya anda cenderung berisiko kekurangan pengambilan nutrien penting dari makanan.

Menurut beberapa kajian, orang yang mesti mengelakkan gluten terdedah kepada kekurangan vitamin B6 dan folat. Vitamin B penting untuk membantu tubuh melawan jangkitan, mengekalkan fungsi saraf yang betul, dan membawa oksigen ke seluruh badan anda.

Sebagai kaedah untuk mencegah dan merawat kekurangan pemakanan yang disebabkan oleh intoleransi gluten, minta doktor anda mengesyorkan makanan tambahan tertentu. Terutama suplemen vitamin B kompleks yang dilengkapi dengan asid folik dan vitamin B6.