Rasa Diperhatikan? Inilah sebabnya kita dapat merasakan pandangan orang lain

Anda berada di kafe atau taman. Tiba-tiba anda menggigil dan merasa seolah-olah sepasang mata memerhatikan pergerakan anda. Anda bahkan dapat merasakan secara kasar dari mana pemandangan itu berasal. Sama ada di sebelah kiri, kanan, dari belakang, atau bahkan di hadapan anda. Anda pasti pernah diperhatikan seperti ini sebelumnya, bukan?

Kadang kala, sensasi ini bukan sekadar perasaan. Apabila anda melihat, ternyata benar. Memang ada seseorang yang memerhatikan anda dari jauh. Namun, mungkin juga tidak ada yang memandang anda.

Bagaimana manusia dapat merasakan sepasang mata memerhatikannya? Walaupun anda mungkin tidak melihat ke arah itu. Nah, inilah penjelasan saintifik dari pakar mengapa anda dapat merasakan seseorang memerhatikan anda.

Mata anda dapat merasakan sesuatu tanpa menyedarinya

Kajian kes dalam 2013 Journal of Cognitive Neuroscience mendedahkan bahawa orang yang mengalami masalah penglihatan yang serius masih dapat merasakan ketika mereka diperhatikan.

Dalam kajian kes ini, pakar meletakkan gambar wajah orang di hadapan subjek kajian yang tidak dapat dilihat kerana buta kortikal. Terdapat foto orang yang melihat ke depan, ada juga foto orang yang melihat ke sisi. Ketika berhadapan dengan foto seseorang yang melihat ke depan, subjek kajian tiba-tiba merasa terancam dan waspada. Kemunculan perasaan berjaga-jaga ini dapat dilihat dari hasil imbasan otak subjek kajian.

Ini bermakna otak dan mata anda sangat sensitif terhadap isyarat visual di sekeliling anda. Mata manusia mempunyai pandangan yang sangat luas dan terperinci. Walaupun mata orang yang buta kortikal masih dapat melihat tanda-tanda atau bayangan orang-orang dalam foto yang melihatnya.

Terutama mata orang sihat yang dapat melihat dengan jelas. Walaupun anda tidak melihat langsung orang yang memerhatikan anda, mata dan otak anda mampu mengesan pergerakan, pandangan, atau bayangan orang lain.

Manusia sangat peka terhadap pandangan orang lain

Mata telah menjadi salah satu alat komunikasi terpenting untuk kelangsungan hidup manusia. Bagi manusia, hubungan mata sangat penting untuk menyampaikan maklumat dan emosi dengan berkesan.

Itulah yang membezakan mata manusia dengan haiwan lain. Semut, misalnya, tidak memerlukan kontak mata untuk berkomunikasi kerana mereka mempunyai sistem komunikasi khas yang melibatkan sentuhan, suara, dan feromon (bau badan).

Oleh itu, manusia mempunyai naluri untuk "membaca" mata orang lain. Terdapat dorongan naluri untuk mengetahui di mana orang lain melihat, sama ada pada anda atau dengan cara lain. Dengan memastikan apa yang dilihat oleh orang lain, anda nampaknya tahu apa yang sedang difikirkan atau dirasakan oleh orang lain.

Kepekaan terhadap mata manusia inilah yang membuat anda secara tidak sedar sentiasa peka terhadap pandangan orang lain. Oleh itu, apabila seseorang melirik anda, anda dapat segera mengesan pergerakan bola mata mereka. Anda juga menjadi cemas dan merasa seolah-olah orang itu ingin berkomunikasi dengan anda.

Bukan bermaksud perasaan anda selalu betul

Merasa ditonton oleh seseorang tidak semestinya seseorang benar-benar memerhatikan anda. Menurut kajian dalam jurnal Current Biology, apabila anda tidak dapat menebak di mana mata seseorang menunjuk, anda segera menganggap bahawa orang itu mesti menatap anda.

Contohnya, apabila seseorang memakai cermin mata hitam. Anda tidak dapat melihat bola mata sehingga anda merasa tidak selesa, seolah-olah orang itu memandang anda. Terutama ketika kepalanya menghala ke tempat anda. Walaupun perasaan ini tidak semestinya benar.

Begitu juga jika ada orang yang duduk di bas selari dengan barisan anda. Daripada memandang ke hadapan, orang itu memandang ke sebelah. Anda segera berfikir bahawa orang itu memandang anda. Sebenarnya, dia melihat ke luar tingkap di sebelah anda.

Kerana anda merasa dijaga, anda kembali kepadanya. Orang itu kemudian diperhatikan oleh anda dan secara refleks memandang anda. Anda dan orang itu kemudian bertukar pandangan atau kontak mata selama beberapa saat.