7 Cara Berurusan dengan Suami Anak Mami untuk Tetap Harmoni

Tidak ada salahnya mempunyai suami yang sangat dekat dengan ibunya. Tetapi kadang-kadang, ini boleh menyebabkan masalah dalam rumah tangga. Jadi, bagaimana untuk berurusan dengan suami yang cenderung menjadi anak ibu? Lihat ulasan berikut.

Cabaran untuk mempunyai suami dan anak perempuan

Mempunyai suami dengan anak ibu memang menjadi cabaran. Dilaporkan dari Psychology Today, pasangan yang namanya biasanya dicirikan oleh pelbagai sikap, seperti:

  • Tidak dapat menerima sekiranya ibu memberi komen negatif
  • Ibu dianggap selalu betul dan tidak pernah salah
  • Tidak dapat mengatakan "tidak" kepada ibu
  • Elakkan berdebat dengan ibu
  • Sekiranya ada masalah antara anda dan ibunya, ibunya akan dibela bukan anda

Dari pelbagai sikap ini, dapat disimpulkan bahawa pasangan anda akan selalu membela dan mengutamakan ibunya.

Sikap ini boleh menimbulkan masalah jika terus dibawa ke dalam perkahwinan. Kerana, ada kemungkinan ibunya akan campur tangan dalam perkahwinan anda.

Sebenarnya, perkahwinan adalah hubungan antara anda dan pasangan anda. Untuk itu, segala masalah dan keputusan yang berlaku dalam perkahwinan harus diselesaikan bersama.

Apabila pihak ketiga campur tangan, dikhuatiri perkara ini sebenarnya boleh membahayakan salah satu pihak. Dalam kes ini, tentu saja, anda bingung. Ini kerana pasangan itu tetap mengutamakan ibunya daripada kamu sebagai isterinya.

Cara berhadapan dengan suami anak ibu

Tidak salah jika suami sangat dekat dengan ibunya. Namun, salah satu perkara ini boleh mencetuskan pergaduhan dalam rumah tangga.

Berikut adalah pelbagai cara yang boleh anda lakukan untuk menangani suami yang mempunyai anak agar perkahwinan anda kurang bertentangan.

1. Jangan memberi komen buruk kepada ibunya

Setiap orang mempunyai kekurangan, termasuk ibu mertua anda. Namun, apabila suami anda cenderung menjadi anak lelaki mama, anda perlu menjaga apa yang anda katakan mengenai ibu bapanya.

Apabila dia mengeluh atau membuat komen buruk mengenai ibunya, dia sebenarnya boleh bertahan. Walaupun pasangan anda tahu bahawa anda mengatakan perkara yang betul, mereka mungkin masih tidak mahu mengakuinya.

Untuk itu, jangan terlalu bicara mengenai keburukan ibu di hadapannya. Cari kaedah untuk menyampaikannya secara halus. Sekiranya masalah ini membuat anda tertekan, berjumpa dengan ahli psikologi untuk mendapatkan penyelesaian.

2. Bersikap sopan tetapi tegas

Sebagai ibu bapa kedua, ibu mertua anda kadang-kadang meminta anda melakukan perkara yang mungkin tidak anda mahu lakukan. Contohnya, meminta anda menukar warna cat rumah anda hanya kerana anda menganggapnya tidak cantik.

Jangan beremosi. Ingat, anda masih harus bersikap sopan kerana dia juga ibu bapa anda. Selain itu, bersikap buruk pada ibu mertua anda boleh membuat suami "anak mama" anda marah kepada anda.

Lebih baik jika anda mengatakan alasan di sebalik penolakan anda. Jangan lupa untuk mengucapkan terima kasih kepada ibu mertua atas nasihat yang diberikan.

3. Tetap tenang walaupun dikritik

Kadang kala ibu mertua sering melemparkan satira yang tidak menyenangkan kepada menantunya. Sekiranya anda berada dalam kedudukan ini, tahan diri anda dan cuba bertenang.

Sebaik-baiknya, anda memang boleh memberitahu perkara ini kepada suami. Namun, apabila anda mempunyai suami yang mempunyai anak ibu, mungkin apa yang berlaku dan bukannya membela anda, dia akan membela ibunya.

Untuk itu, jangan balas komen ibu mertua anda, apalagi mengadu kepada suami anda. Beri senyuman dan jawapan mengikut keperluan. Ia tidak mudah, tetapi jangan beremosi.

Abaikan komen negatif mengenai anda dan jangan terlalu memikirkannya. Tepatnya dengan mengabaikannya, lama-kelamaan mertua anda akan berhenti memberi komen sendiri.

Sekiranya keadaan menjadi tenang, jemput pasangan anda untuk membincangkan perkara ini. Ingat, gunakan intonasi dan pilihan kata yang baik agar pasangan anda dapat memahami perasaan anda.

4. Menurunkan ego dengan sedikit pengorbanan

Selepas berkahwin, ini tidak bermakna anda dan pasangan tidak dapat menghabiskan masa antara satu sama lain.

Sebaliknya anda harus menjaga hubungannya sama seperti sebelum berkahwin. Walau bagaimanapun, berbincang dengan pasangan anda mengenai bahagian tersebut.

Mempunyai anak suami dan ibu penuh dengan cabaran. Kerana dia mesti terbiasa menghabiskan banyak masa dengan ibunya. Untuk itu, anda perlu memahami sekiranya suami tidak dapat langsung berpisah dengan ibunya.

Luangkan sedikit masa untuk menemaninya ke rumah orang tuanya dan jangan mengeluh. Nikmati masa-masa ini kerana ia juga dapat mengeratkan hubungan antara anda dan keluarga mertua.

5. Bersetuju untuk melawat ibu bapa bersama-sama

Sebagai pasangan suami isteri, anda dan pasangan adalah unit yang tidak dapat dipisahkan. Oleh itu, pastikan bahawa anda dan pasangan membuat keputusan penting bersama-sama.

Ini tentu saja merangkumi jadual lawatan ke ibu bapa masing-masing. Adalah idea yang baik untuk menjadualkannya dan menyetujui kedua-duanya.

Mempunyai suami yang cenderung menjadi anak mama tidak bermaksud dia boleh mengunjungi ibu bapanya pada bila-bila masa tanpa pengetahuan anda. Terutama jika agenda ini sampai ke titik mengorbankan tarikh untuk anda berdua.

Anda dan pasangan anda harus sama-sama komited untuk menjadikan satu sama lain sebagai keutamaan. Ini dilakukan agar ikatan anda sebagai suami isteri lebih kuat dan mempunyai hubungan yang berkekalan.

6. Jadualkan masa berkualiti bersama

Menjadualkan masa dengan setiap ibu bapa adalah penting. Namun, menghabiskan masa berkualiti bersama juga jauh lebih penting.

Aktiviti ini akan meningkatkan keakraban dan mengeratkan hubungan antara anda dan pasangan. Oleh itu, penting untuk memberitahu pasangan anda bahawa pada masa ini anda juga perlu menjadi keutamaannya.

7. Selamat berbincang dengan pasangan anda

Sebagai pasangan suami isteri, anda harus menyampaikan semua yang anda rasakan. Dengan berkongsi aduan anda dengan pasangan anda, dia juga akan mengetahui bagaimana perasaan anda.

Namun, gunakan bahasa dan intonasi yang lembut dan tepat. Tujuannya adalah untuk mengelakkan pasangan anda bertahan atau merasa bahawa ibu mereka disalahkan.

Atas sebab ini, sebelum memutuskan untuk mengahwini lelaki yang merupakan anak mama, anda harus berfikir dengan teliti.

Bukan anda tidak seharusnya, tetapi memikirkan pelbagai kemungkinan yang akan berlaku juga bagus untuk mempersiapkan diri. Dengan cara itu, anda tahu langkah-langkah apa yang perlu diambil dan perkara-perkara apa yang perlu dijelaskan dengan pasangan anda.