Diet Karnivor: Peraturan, Faedah dan Risiko |

Secara amnya, program diet sihat melibatkan semua unsur makanan, termasuk buah-buahan dan sayur-sayuran. Uniknya, ada satu jenis diet yang sebenarnya 'melarang' pengambilan dua sumber serat ini, iaitu diet karnivora. Baca lebih lanjut di sini!

Apakah diet karnivor?

Diet karnivor adalah diet ketat yang hanya menggunakan sumber protein haiwan, seperti daging, ikan, telur, dan produk tenusu tertentu.

Program diet ini tidak melibatkan makanan lain, termasuk buah, sayur-sayuran, kacang-kacangan, dan biji-bijian.

Diet yang hanya memakan daging didakwa dapat menurunkan berat badan, meningkatkan mood, dan mengawal gula darah.

Namun, alasan utama untuk meningkatkan penggunaan daging bukanlah merujuk kepada manfaatnya dalam menurunkan berat badan, tetapi sebagai alternatif untuk mengurangkan karbohidrat.

Orang yang mencuba diet karnivor percaya bahawa diet tinggi karbohidrat adalah penyebab penyakit kronik.

Mereka juga berpendapat bahawa pengambilan karbohidrat yang tidak disertai dengan senaman yang teratur dapat menghasilkan lemak.

Sebab itu, pengambilan karbohidrat terlalu banyak dapat menambahkan berat badan dengan cepat.

Akibatnya, pemakanan karnivor percaya bahawa tidak mendapat karbohidrat dapat mengurangkan pengambilan lemak di dalam badan.

Panduan diet karnivor

Secara umum, diet karnivor akan menghilangkan pengambilan makanan tumbuhan dari diet dan hanya mengambil sumber protein haiwan.

Terdapat juga rangkaian makanan yang biasanya termasuk dalam diet ini, termasuk:

  • daging lembu,
  • ayam,
  • babi,
  • biri-biri,
  • ayam belanda,
  • jentera,
  • salmon,
  • sardin,
  • mentega dan
  • Sumsum tulang.

Orang yang menjalani diet ini juga disarankan untuk minum air dan kaldu tulang. Walau bagaimanapun, minuman seperti teh, kopi, dan minuman lain yang diperbuat daripada tanaman tidak dibenarkan.

Tidak seperti program diet lain, diet "pemakan daging" ini tidak mempunyai garis panduan khusus mengenai pengambilan kalori atau ukuran bahagian.

Diet ini hanya mencadangkan makan sekerap yang dikehendaki berdasarkan jenis makanan yang disyorkan.

Faedah diet karnivor

Setiap program diet mempunyai faedah atau tujuannya sendiri. Berikut adalah beberapa faedah diet karnivor yang dipercayai menjadi pelakunya.

Menurunkan berat badan

Matlamat utama diet karnivor adalah menurunkan berat badan. Sebabnya, pengambilan protein membantu anda merasa kenyang lebih lama selepas makan.

Ini dapat mengurangkan pengambilan kalori dari sumber pemakanan lain sehingga dipercayai dapat membantu menurunkan berat badan.

Di samping itu, pengambilan daging lembu dan protein rendah lemak lain dapat meningkatkan kadar metabolisme. Kesannya, badan akan membakar lebih banyak kalori.

Oleh itu, diet tinggi protein membolehkan anda merasa kenyang dan makan lebih sedikit kalori. Walau bagaimanapun, kesan perubahan diet ini hanya berlaku dalam jangka masa pendek.

Kawal kadar gula dalam darah

Selain dipercayai dapat menurunkan berat badan, diet karnivor diklaim dapat mengawal kadar gula dalam darah.

Ini kerana diet ini "mengasingkan" karbohidrat, termasuk kek, gula-gula, dan makanan bergula lain yang tinggi karbohidrat.

Pengambilan terlalu banyak sumber karbohidrat dan makanan manis pastinya boleh mencetuskan kenaikan kadar gula dalam darah.

Oleh itu, mengehadkan karbohidrat halus dan makanan bergula adalah penting dalam mengawal kadar gula dalam darah.

Risiko diet karnivor

Walaupun dianggap dapat menurunkan berat badan dengan cepat, diet karnivor sebenarnya mempunyai banyak risiko bagi banyak orang.

Risiko ini timbul kerana diet yang hanya tertumpu pada pengambilan sumber protein dan tidak mengikut panduan pemakanan seimbang.

Berikut adalah beberapa risiko memakan makanan berprotein tinggi dan mengelakkan nutrien penting lain.

1. Penyakit kronik

Salah satu risiko diet karnivor yang boleh berlaku adalah menyebabkan pelbagai penyakit kronik, seperti masalah buah pinggang dan penyakit jantung.

Bagaimana tidak, diet ini hanya terdiri dari sumber protein hewani yang mengandung lemak tepu dan kolesterol tinggi.

Sementara itu, lemak tepu meningkatkan kolesterol jahat (LDL) yang meningkatkan risiko penyakit jantung.

Di samping itu, beberapa daging yang diproses, terutama daging atau sosej, tinggi sodium.

Mengonsumsi terlalu banyak natrium diketahui dapat meningkatkan risiko tekanan darah tinggi, penyakit buah pinggang, dan masalah kesihatan lain.

2. Tidak memenuhi keperluan pemakanan

Bukan hanya mencetuskan risiko penyakit kronik, diet karnivor berpotensi membuat tubuh tidak mendapat cukup keperluan pemakanan.

Daging dan sumber protein haiwan yang lain cukup berkhasiat. Namun, itu tidak bermaksud bahawa daging adalah satu-satunya makanan yang perlu dimakan.

Jadi, diet yang hanya menumpukan pada protein sebenarnya menyebabkan tubuh kekurangan nutrien.

Sebaliknya, diet yang melibatkan makanan berasaskan tumbuhan sebenarnya dapat mengurangkan risiko penyakit kronik seperti penyakit jantung dan diabetes.

Oleh itu, pengambilan daging yang berlebihan tanpa disertakan dengan pengambilan sumber pemakanan lain tidak digalakkan.

3. Masalah pencernaan

Memandangkan daging tidak memberikan serat yang diperlukan untuk memudahkan proses pencernaan, diet karnivor dapat mencetuskan masalah pada organ pencernaan.

Serat adalah karbohidrat kompleks yang tidak dapat dicerna dan baik untuk memperbaiki kerja organ pencernaan. Karbohidrat jenis ini hanya terdapat pada makanan tumbuhan (dari tumbuhan).

Kekurangan serat sering dikaitkan dengan masalah sembelit dan boleh mengganggu kesihatan usus. Ini sebenarnya dapat melemahkan sistem imun dan meningkatkan risiko barah usus besar.

Berbanding dengan faedahnya, diet karnivor sebenarnya menjimatkan lebih banyak risiko untuk kesihatan anda.

Lebih-lebih lagi, program diet ini tidak memberikan keseimbangan pemakanan yang berkesan untuk mengekalkan berat badan yang ideal.

Oleh itu, penting untuk berjumpa doktor atau pakar pemakanan sebelum memulakan diet. Ini bertujuan untuk membantu menentukan jenis diet yang sesuai dengan keadaan kesihatan anda.