Janggut tidak sekata? Ini adalah 4 sebab dan cara mengatasinya

Memiliki janggut, misai, dan cebisan tebal adalah impian bagi sebilangan lelaki. Tidak dapat dinafikan, janggut dan kumis boleh menjadi tarikan tersendiri. Walau bagaimanapun, menanam janggut tidak semudah yang anda fikirkan. Ramai lelaki mengadu janggut dan cebol yang tidak rata. Sama ada kerana hanya tumbuh di bahagian muka tertentu atau kerana janggut menjadi botak di beberapa bahagian.

Apakah penyebab janggut tidak rata dan bagaimana mengatasinya? Lihat jawapan di bawah!

Punca janggut tidak rata

Sama seperti rambut yang tumbuh di kepala anda, janggut dan buasir setiap orang adalah pelbagai jenis dan ciri. Ada yang tumbuh tebal, ada yang sangat kurus atau tidak janggut sama sekali. Ini disebabkan oleh pengaruh genetik atau keturunan.

Contohnya, lelaki dalam keluarga anda cenderung berjanggut lebat. Anda lebih cenderung menanam janggut. Sekiranya janggut anda tidak rata, mungkin seseorang dalam keluarga anda juga mempunyai janggut yang tidak rata.

Tetapi selain genetik, ada sebab lain mengapa janggut anda tumbuh tidak rata. Berikut adalah empat kemungkinan dan cara mengatasinya.

1. Masih dalam akil baligh

Janggut, misai, dan cebisan kaki baru akan mula tumbuh ketika seseorang memasuki usia baligh. Pada masa ini, pertumbuhan rambut di wajah tidak sempurna dan terbentuk dengan baik. Inilah sebabnya mengapa remaja pada umumnya mempunyai misai, jambang dan janggut yang tidak rata.

Tenanglah, biasanya corak janggut dan misai yang baru akan kelihatan lebih jelas dan rapi ketika memasuki usia akhir remaja atau awal 20-an. Selain keturunan, faktor hormon juga memainkan peranan penting dalam membentuk corak dan ketebalan janggut anda. Lelaki dengan tahap testosteron tinggi cenderung mempunyai janggut dan misai yang lebih tebal. Manakala bagi anda yang mempunyai kadar testosteron rendah mungkin sukar untuk menumbuhkan janggut yang sekata.

2. Jangkitan kulat (kurap)

Perhatikan jika janggut anda tumbuh tidak rata di kawasan tertentu atau jika bulatan botak tertentu muncul di sekitar kawasan dagu dan rahang. Anda mungkin mengalami jangkitan yang disebabkan oleh jamur, yang lebih dikenali sebagai kurap. Kawasan botak juga mungkin kelihatan merah, menyerupai jerawat atau mendidih.

Doktor biasanya akan memberi anda ubat antijamur dalam bentuk pil yang mesti disiapkan dalam masa empat hingga dua belas minggu. Anda juga mungkin diberi syampu khas yang dapat merawat jangkitan yis.

3. Cukur janggut yang tidak rata

Mencukur janggut pada dasarnya tidak akan mempengaruhi ketebalan janggut yang tumbuh. Namun, anda mungkin tidak kemas ketika mencukur janggut. Contohnya, ada bahagian yang tidak anda cukur sama rata dengan yang lain, terutama di bahagian dagu. Apabila janggut anda tumbuh kembali, kawasan yang tidak anda cukur dengan teliti akan menjadi lebih tebal. Bahagian janggut yang lain seperti di bawah dagu akan kelihatan botak atau nipis.

Oleh itu, pastikan anda selalu mencukur janggut, cambang dan misai dengan pisau cukur yang tajam. Pada lipatan dagu, cukur ke arah janggut anda tumbuh. Sekiranya anda ingin membentuk janggut, tunggu sehingga semua bahagian tumbuh cukup tebal dan sekata.

4. Alopecia (kebotakan)

Sekiranya tiba-tiba kawasan botak muncul di janggut anda, anda mungkin mengalami alopecia atau kebotakan. Keadaan ini juga boleh menyerang janggut dan cambang, bukan hanya pada kulit kepala. Kebotakan yang muncul biasanya kelihatan sihat, tidak sakit atau merah.

Sehingga kini, penyebab alopecia masih dikaji oleh pakar. Walau bagaimanapun, alopecia sangat disyaki disebabkan oleh gangguan sistem imun (sistem imun). Dalam beberapa kes, bahagian janggut yang botak akhirnya akan tumbuh kembali normal tanpa rawatan. Anda juga boleh meminta doktor untuk ubat khas untuk merangsang pertumbuhan rambut.