Seks yang kerap dapat melambatkan kedatangan menopaus

Walaupun sudah pasti cepat atau lambat, menopaus masih menjadi bencana bagi banyak wanita yang berusia 40-an. Nasib baik, ada berita baik yang beredar menunjukkan bahawa melakukan hubungan seks dengan lebih kerap boleh menjadi salah satu cara untuk melambatkan menopaus. Apakah penjelasannya?

Melakukan hubungan seks melambatkan permulaan menopaus

Berita itu berpunca dari kajian oleh pasukan di University College London yang diterbitkan dalam jurnal Ilmu Terbuka Masyarakat Diraja. Kajian ini bertujuan untuk menentukan sama ada kekerapan aktiviti seksual mempengaruhi kemungkinan seseorang mengalami menopaus cepat atau lambat.

Pasukan penyelidik menganalisis data dari 2,936 peserta wanita dengan usia rata-rata 45 tahun. Data dikumpulkan dengan menemu ramah peserta mengenai aktiviti seksual yang telah dilakukan selama enam bulan terakhir. Bukan hanya seks penetrasi, aktiviti lain seperti seks oral dan melancap juga diambil kira dalam kajian ini.

Data lain mengenai keadaan kesihatan peserta yang mungkin mempengaruhi hormon seperti tahap estrogen, BMI, dan usia pada haid pertama juga dipertimbangkan.

78% daripada semua peserta telah berkahwin atau dalam hubungan, sementara 68% peserta tinggal bersama pasangannya. Kira-kira 46% peserta telah memasuki perimenopause.

Berdasarkan data dari temu ramah pertama, 64% wanita mengaku terlibat dalam beberapa jenis aktiviti seksual setiap minggu.

Penyelidik sekali lagi melakukan temu ramah susulan dengan peserta 10 tahun dari temu ramah pertama. Dalam temu ramah kedua, usia rata-rata peserta telah mencapai 52 tahun dengan 45% dari mereka mengalami menopaus.

Dari situ, hasilnya menunjukkan bahawa wanita yang selalu melakukan hubungan seks setiap minggu mempunyai risiko menopaus 28% lebih rendah pada usia dini. Sementara itu, wanita yang melakukan hubungan seks setiap bulan menurunkan risiko mereka sebanyak 19 peratus.

Bagaimana itu boleh berlaku?

Megan Arnot, calon PhD di University College London yang merupakan salah satu pasukan penyelidik, menjelaskan bahawa potensi seks untuk melambatkan menopaus mungkin masih berkaitan dengan tahap tenaga yang siap dikeluarkan oleh tubuh ketika ovulasi.

Apabila seorang wanita tidak melakukan hubungan seks, tidak mungkin kehamilan akan berlaku. Ovulasi itu sendiri adalah proses yang memerlukan banyak tenaga sehingga dapat memberi kesan memburuknya fungsi imun. Sekiranya tidak ada aktiviti seksual yang berlaku, maka tubuh memilih untuk menggunakan tenaganya untuk perkara lain.

Pada hakikatnya, semakin kerap seseorang melakukan hubungan seks, semakin kerap tubuhnya bersiap sedia dengan setiap kemungkinan hamil. Sebaliknya, jika seseorang melakukannya lebih jarang, mekanisme badan yang berfungsi untuk membuat kehamilan tidak berfungsi dan akan berada dalam keadaan tidak aktif.

Sekiranya anda melakukan hubungan seks yang lebih kerap untuk melambatkan menopaus?

Tidak ada peraturan yang pasti untuk seberapa kerap seseorang harus melakukan hubungan seks. Namun, kajian yang diterbitkan pada tahun 2015 mendapati bahawa pasangan yang melakukan hubungan seks sekurang-kurangnya sekali seminggu mempunyai hubungan yang lebih bahagia daripada mereka yang kurang melakukan hubungan seks.

Malangnya, ketika kita semakin tua, hubungan seksual sering dianggap sebagai sesuatu yang melelahkan. Terutama jika anda dan pasangan bekerja atau mempunyai anak, meluangkan masa untuk anda berdua mungkin lebih sukar daripada dulu.

Melakukan hubungan seks dengan lebih kerap terbukti dapat membantu anda melambatkan permulaan menopaus, tetapi bukan satu-satunya cara anda dapat melakukannya. Penyelidikan di atas hanya menunjukkan hubungan antara seks dan menopaus. Menopaus cepat atau lambat juga dipengaruhi oleh faktor genetik dan gaya hidup harian anda.

Sekiranya anda ingin menunda haid, anda juga harus berusaha menjaga kesihatan seperti berhenti merokok dan makan makanan berkhasiat. Beberapa yang dipercayai dapat menunda menopaus adalah makanan yang mengandungi antioksidan dan karbohidrat kompleks yang dapat meningkatkan pengeluaran estrogen.

Ingat, menopaus adalah perkara semula jadi yang pasti akan berlaku di kemudian hari. Terlepas dari kapan menopaus mungkin berjalan lancar, tetap penting untuk fokus menjalani kehidupan yang sihat dan bahagia.