Sekiranya LDR, lebih baik putus atau teruskan walaupun jaraknya terpisah?

"Jauh dari mata tetapi dekat dengan hati." Itulah yang dikatakan orang aka hubungan jarak jauh aka hubungan jarak jauh (LDR). Malangnya, kenyataan tidak selalu mengatakannya. Di tengah-tengah banyak kisah kejayaan yang memberi inspirasi, tidak sedikit burung cinta yang terpaksa dibubarkan setengahnya kerana LDR. Sekarang, jika anda sedang berfikir secara panik, lebih baik berpisah atau terus bertahan kerana anda harus berada di LDR bersama kekasih anda, cubalah mempertimbangkan beberapa perkara ini terlebih dahulu.

Adakah anda bersedia untuk memiliki LDR dengan teman wanita?

Teknologi yang lebih canggih hari ini, masalah jarak dan masa tidak lagi menjadi batu kerikil dalam kehidupan cinta anda. Anda boleh saling merindukan melalui pesanan teks atau panggilan video walaupun jaraknya ribuan kilometer dari teman lelakinya. Namun, anda juga mungkin berada di tengah-tengah dilema komitmen dan kepercayaan bersama.

Jadi sebelum "ketuk palu" untuk putus atau terus apabila anda perlu LDR, cuba, okey, tanyakan empat perkara ini kepada diri sendiri dan teman lelaki anda.

1. Masa dan bahan siap?

Apabila anda terpisah antara satu sama lain, berpacaran pada hujung minggu tidak lagi menjadi kebiasaan. Apalagi bertemu seminggu sekali, keinginan untuk bertemu sebulan sekali tidak semestinya dikabulkan.

Anda boleh menyesuaikan jadual untuk bertemu pasangan anda mengikut jadual individu anda. Tetapi mengenai LDR, apa yang harus anda atur bukan hanya masalah waktu dan hari, tetapi juga berapa harganya.

Sekiranya jaraknya agak dekat, perjalanan mungkin dicapai dengan kereta atau pengangkutan darat yang lain. Nah, bagaimana jika ia berbeza benua dan zon waktu? Untuk meluangkan masa untuk bertemu, anda berdua mesti bersedia menjimatkan kos perjalanan dan penginapan semasa di destinasi anda.

2. Bolehkah anda tidak selalu berkawan dengan teman lelaki anda?

Selain komunikasi, apa lagi yang menyokong hubungan jangka panjang? Jawapannya adalah kedekatan antara satu sama lain. Semua orang mahu menghabiskan lebih banyak masa dengan pasangan mereka. Bermula dari makan malam bersama, menonton filem di pawagam, atau melakukan perkara-perkara romantis yang lain.

Bagi pasangan LDR, mewujudkan kedekatan fizikal antara satu sama lain tentunya bukanlah perkara yang mudah. Walaupun mereka dapat bertemu secara langsung melalui telefon bimbit, kedekatan yang dirasakan masih jauh berbeda jika dibandingkan dengan pertemuan secara langsung.

Anda tidak boleh mengusap rambutnya, mencium aroma manisnya, atau hanya menghapus air mata pasangan anda ketika dia sedih. Satu-satunya cara untuk melepaskan kerinduan anda pada ketika itu adalah dengan melihat wajahnya dan mendengar suaranya yang menenangkan.

3. Mempunyai kesabaran dan kepercayaan yang tinggi?

Tidak semua hubungan LDR berakhir dengan perpisahan. Kunci utamanya ialah anda dan pasangan anda mesti bersabar dan saling percaya antara satu sama lain.

Anda mungkin menjadi lebih curiga apabila pasangan anda tidak menjawab sembang atau menolak panggilan video anda dari semasa ke semasa, atau bahkan menjadi buta dan terlalu melindungi ketika anda melihat dia memuat naik gambar di media sosialnya dengan orang lain. Semua reaksi ini adalah normal dan dapat dialami oleh orang yang paling tenang, memandangkan harapan yang tinggi untuk menghabiskan masa bersama.

Oleh itu, untuk mengelakkan pertengkaran yang kemudiannya akan lebih sukar dipadamkan kerana jarak dan waktu, adalah idea yang baik bagi anda berdua untuk mula menetapkan batas atau peraturan pacaran dari awal.

4. Adakah anda memikirkan masa depan anda?

Hubungan yang anda jalin dengan pasangan anda pasti terjalin, bukan? Ini bermakna bahawa anda dan pasangan anda dapat memberikan komitmen dan membawa hubungan ke tahap yang lebih serius. Malangnya, LDR sering menjadikan pandangan anda mengenai hubungan kurang realistik.

Sekiranya jarak adalah masalah, anda dan pasangan anda harus membincangkannya dengan lebih mendalam. Adakah anda perlu bergerak untuk mengikuti ke mana pasangan anda pergi atau sebaliknya. Walaupun begitu, memilih antara keduanya juga memerlukan pertimbangan yang teliti untuk masa depan anda sendiri dan masa depan pasangan anda.

Berada dalam hubungan LDR adalah satu cabaran. Anda dan pasangan anda mungkin menghadapi cabaran atau memilih untuk mundur sebelum ada yang terluka, jika itu yang anda berdua mahukan.