5 Prosedur Perubatan Paling Mengerikan dalam Sejarah •

Tidak dapat dinafikan, semua kemajuan dalam perubatan moden yang kita nikmati sekarang tidak lepas dari tindakan doktor pada masa lalu. Malangnya, rekod sejarah tidak selalu menunjukkan kisah gembira. Apabila doktor dan saintis seharusnya berkhidmat di bawah sumpah "tidak pernah membahayakan", mereka sering kali salah; menggunakan pelbagai kaedah mengerikan untuk menyembuhkan pesakitnya.

Berikut adalah 10 amalan perubatan paling mengerikan yang pernah dilakukan oleh manusia sepanjang sejarah.

1. Morfin untuk kanak-kanak yang cerewet

Pada abad ke-19, Charlotte N. Winslow, seorang bidan dan pengasuh bayi, menggunakan ubat yang dipatenkan yang bertujuan untuk menenangkan kanak-kanak yang rewel dan degil pada masa-masa tumbuh gigi aka gigi. Tidak ada yang salah, bukan?

Walau bagaimanapun, setiap auns Mrs Winslow Soothing Syrup, seperti yang diniagakan, mengandungi 65 mg morfin dan alkohol tulen. Dan bukan hanya itu, sirap "menenangkan" ini kadang-kadang juga mengandungi bahan-bahan narkotik lain sebagai gabungan morfin, mulai dari natrium karbonat, kloroform, kodin, heroin, candu serbuk, semangat foeniculi, amonia, hingga ganja.

Sepanjang tahun 1800-an, pengeluar dan peniaga ubat tidak diminta untuk menyenaraikan ramuan tersebut pada label pembungkusan ubat, jadi pengguna sering tidak tahu apa isi ubat yang mereka beli. Akibatnya, banyak kanak-kanak ini mati akibat keracunan dan overdosis. Mrs 'Winslow Soothing Syrup dikecam oleh Persatuan Perubatan Amerika pada tahun 1911, tetapi tetap berada di pasaran sehingga akhir 1930-an.

Versi dewasa ubat penenang ini juga biasanya dipasarkan untuk merawat batuk - ia mengandungi heroin tulen.

2. Trepanasi, menggerudi kepala tanpa tertunda

Trepanation adalah istilah perubatan kuno untuk menggerudi lubang di kepala, tanpa anestesia. Trepanation adalah prosedur pembedahan kranial tertua dalam sejarah, bermula dari usia manusia gua sejak 7,000 tahun pada era Mesolitik awal.

Menggerudi kepala pesakit yang sangat sedar ini paling sering digunakan sebagai rawatan untuk epilepsi dan kejang, migrain, abses, pembekuan darah, dan bahkan kegilaan. Menariknya, terdapat catatan bukti bahawa majoriti pesakit dari prosedur ini bertahan dan bertahan. Pada zaman moden ini, doktor masih menggunakan trepanation, walaupun hanya untuk beberapa operasi terhad yang sangat spesifik dan dengan kaedah yang lebih selamat.

3. Lobotomi

Lobotomi, juga dikenali sebagai leukotomi, adalah operasi bedah saraf yang melibatkan memutuskan hubungan di lobus prefrontal otak. Lobotomi masih kontroversial, tetapi telah dilakukan secara meluas selama lebih dari dua dekad sebagai rawatan untuk skizofrenia, kemurungan manik dan gangguan bipolar, serta penyakit mental yang lain. Lobus frontal disasarkan kerana hubungannya dengan tingkah laku dan keperibadian. Pencetus prosedur, pakar neurologi Portugis António Egas Moniz dianugerahkan Hadiah Nobel untuk karyanya pada tahun 1949.

Diilhamkan oleh kejayaan Egas Moniz, seorang doktor bernama Walter Freeman pada tahun 1950-an merancang prosedur yang lebih cepat tetapi lebih mengerikan: melemparkan pisau pembersih ais ke sudut mata pesakit ketika dia terbaring tidak sedarkan diri - kadang-kadang sedar. Operasi kejam ini jarang sekali berakhir dengan baik, malah membiarkan pesakit mental lumpuh atau mati di tempat kejadian.

4. Pendarahan

Doktor pada Zaman Pertengahan percaya bahawa tubuh manusia dipenuhi dengan empat bahan asas, yang disebut humours, iaitu kahak, hempedu kuning, hempedu hitam, dan darah. Mereka juga percaya bahawa kebanyakan penyakit disebabkan oleh "darah kotor", jadi untuk membersihkan darah kotor dan pada masa yang sama mengembalikan keharmonian empat bahan asas tubuh, doktor akan membuang sejumlah besar darah berlebihan dari tubuh pesakit - sehingga 4 liter!

Salah satu kaedahnya adalah dengan memotong urat secara langsung, biasanya di siku dalaman untuk mengalirkan darah kotor yang akan ditampung dalam mangkuk. Dalam beberapa kes, doktor akan menggunakan lintah untuk menghisap darah pesakit.

Saluran ini diresepkan oleh doktor untuk merawat semua jenis penyakit, dari sakit tekak hingga The Great Plague. Kaedah rawatan ini akhirnya hilang dari pandangan masyarakat kerana zaman dan teknologinya, walaupun terapi alternatif untuk lintah dan bekam masih biasa digunakan dalam perubatan moden sebagai bentuk pengaliran darah yang lebih terkawal.

5. Terapi penyembuhan gay

Sebelum Persatuan Psikiatri Amerika (APA) menyenaraikan homoseksual sebagai gangguan mental pada tahun 1973, terapi ini digunakan secara rutin dengan harapan amalan ini dapat mencegah atau menghilangkan tingkah laku homoseksual.

Antara tahun 1971 dan 1989, banyak "pesakit" terpaksa menerima rawatan pengebirian kimia dan terapi kejutan secara langsung ke alat kelamin mereka, yang bertujuan untuk menyembuhkan homoseksual mereka. Sebanyak 900 orang gay, berusia antara 16-24 tahun, menjalani operasi "pengembalian jantina" secara paksaan. Lelaki-lelaki ini berubah menjadi wanita melalui prosedur pembedahan yang bertentangan dengan kehendak mereka, kemudian kembali ke dunia nyata. Penggantian jantina ini seringkali tidak lengkap, dan tidak dimaksudkan untuk melibatkan resep ubat hormon untuk mengekalkan identiti seksual baru mereka.