Pengendalian Kecederaan Kepala dengan betul dalam Perlawanan Bola Sepak

Kecederaan kepala adalah salah satu risiko yang harus dihadapi oleh atlet ketika melakukan sukan bersentuhan, seperti bola sepak. Jenis kecederaan ini boleh berkisar dari kecederaan ringan, seperti lebam atau lecet di kepala, hingga kecederaan parah, seperti gegaran dan patah tulang pada tengkorak, leher, dan tulang belakang yang boleh membawa maut.

Mengapa pemain bola sepak terdedah kepada kecederaan kepala?

Salah satu kes kecederaan yang paling terkenal dalam bola sepak dunia adalah kecederaan kepala yang dialami Petr Cech, penjaga gawang Chelsea semasa perlawanan menentang Reading pada Oktober 2006. Kepala Cech bertabrakan dengan kaki pemain tengah Reading, Stephen Hunt, yang menyerang ketika itu. .

Kejadian ini mengakibatkan patah tulang tengkorak ( tengkorak patah ) yang hampir meragut nyawanya. Nasib baik, Cech mendapat rawatan segera dan dapat kembali bermain pada Januari 2007. Menurut nasihat doktor, Cech selalu memakai topi keledar ( penutup kepala ) semasa perlawanan yang menjadi tanda dagangannya hingga hari ini.

Bola sepak adalah sukan dengan hubungan fizikal yang tinggi. Beberapa kejadian yang cenderung menyebabkan kecederaan kepala dan memerlukan rawatan segera, termasuk:

  • mengalami pukulan langsung ke kepala, sama ada oleh siku, tendangan kaki yang terlalu tinggi, perlanggaran kepala di udara, atau pukulan dari penjaga gawang,
  • kesan pada dagu dan rahang,
  • lebam bahu yang keras, dan
  • jatuh dari ketinggian, misalnya ketika memperjuangkan bola dengan penjaga gawang yang melompat dan kemudian jatuh di posisi yang salah.

Bagaimana anda merawat kecederaan kepala?

Muhammad Ikhwan Zein, Sp.KO, ahli Jawatankuasa Perubatan PSSI di Prosedur Menangani Kecederaan Kepala-Leher di Bola Sepak mendedahkan bahawa kecederaan pada kepala dan leher adalah keadaan yang serius dan sering membawa maut dalam perlawanan bola sepak.

Walaupun jarang berlaku, rawatan kecederaan kepala dan leher memerlukan perawatan dari kakitangan perubatan. Pengendalian yang tidak betul dapat meningkatkan risiko kelumpuhan kekal, bahkan kematian.

Selain kecederaan di kepala, gegar otak ( gegaran ) secara amnya juga perlu berwaspada sekiranya pemain mengalami tumbukan kepala semasa perlawanan.

1. Kecederaan kepala dan leher

Kecederaan kepala dan leher umumnya berlaku bersama-sama, jadi dari pertolongan cemas mesti dikenal pasti dengan betul sama ada terdapat kemungkinan kecederaan lain, seperti patah tulang, dislokasi, dan patah leher.

Selepas kecederaan dan kecederaan di kepala dan leher, pemain biasanya akan mengadu beberapa gejala, seperti:

  • mati rasa, kesemutan, atau sensasi terbakar
  • sakit seperti pin dan jarum
  • tanda-tanda kelemahan otot atau lumpuh, seperti kekurangan cengkaman.

Sekiranya pemain masih sedar, jangan memindahkannya sehingga pasukan perubatan atau ambulans tiba. Lakukan imobilisasi untuk mengelakkan pergerakan leher bertambah buruk sehingga pemain mendapat sokongan leher dan peregangan tulang belakang ( papan tulang belakang ).

Tetapi jika pemain tidak sedar, selalu perhatikan A-B-C, iaitu jalan udara (jalan udara), bernafas (bernafas), dan peredaran (nadi). Pastikan pemain dapat bernafas secara normal dengan membuka mulut untuk memastikan saluran udara jelas. Sekiranya lidah ditutup, lakukan teknik tujahan rahang untuk mengangkat lidah dan membuka jalan udara.

Kakitangan perubatan kemudian akan mengeluarkan pemain untuk merawat kecederaan kepala dan leher. Pemeriksaan susulan, seperti sinar-X kepala dan leher diperlukan untuk mengesan kehadiran atau ketiadaan kecederaan.

2. Gegar otak

Gegar otak atau gegaran Ini adalah kes yang paling biasa apabila pemain terkena kepala dalam satu perlawanan. Keadaan ini secara amnya tidak menyebabkan pemain kehilangan kesedaran.

Pasukan perubatan akan mengesyaki gegaran jika terdapat beberapa tanda dan gejala, seperti:

  • hilang kesedaran,
  • memegang kepala dan berbaring lama selepas hentaman,
  • kehilangan keseimbangan dan koordinasi badan,
  • pandangan kosong dan berasa bingung,
  • kesukaran menumpukan perhatian,
  • sensitif terhadap cahaya dan bunyi,
  • amnesia dan mempunyai masalah ingatan, dan
  • sakit leher.

Pemain yang mengalami gejala ini mesti ditarik keluar dari padang dan tidak dibenarkan bermain sehingga ada pemeriksaan perubatan selanjutnya. Sekiranya tidak ada pasukan perubatan yang kompeten untuk menilai keadaan ini, segera rujuk ke hospital untuk memeriksa keadaan yang lebih serius, seperti kecederaan otak.

Bagaimana untuk mengelakkan kecederaan kepala semasa bermain bola sepak?

Menurut Scott Delaney di Jurnal Perubatan Sukan Klinikal , penjaga gol adalah pemain bola sepak dengan risiko kecederaan kepala paling tinggi. Namun, itu tidak bermaksud bahawa pemain di posisi lain tidak mempunyai risiko kecederaan ini.

Memandangkan risiko tinggi mendapat kecederaan kepala, berikut adalah beberapa petua yang boleh anda lakukan untuk mengelakkan kecederaan ini semasa bermain bola sepak.

  • Pertimbangkan untuk menggunakan peralatan pelindung dalam bentuk topi keledar ( penutup kepala untuk mengurangkan kesan pada pelindung kepala dan mulut ( pelindung mulut ) untuk mengelakkan kecederaan pada muka dan rahang.
  • Elakkan melakukan teknik bermain berbahaya, ini juga perlu diberi penekanan oleh jurulatih kepada anak-anak dan remaja yang baru mula berlatih bola sepak.
  • Jangan terlalu kerap mengepal bola, dan terus berlatih teknik dan masa agar tidak membahayakan diri sendiri dan pemain lain.
  • Bermainlah dengan semangat kesukanan dan jauhi keganasan di lapangan, ini boleh meningkatkan risiko kecederaan kepala dan kecederaan lain.
  • Sesuaikan ukuran bola berdasarkan usia untuk memudahkan pemain mengendalikannya. Sebagai contoh, gunakan bola nombor 4 untuk kanak-kanak berumur 8-11 tahun dan bola nombor 5 untuk remaja 12 tahun ke atas dan profesional seperti yang dipetik dari Soccer Coaching Pro.
  • Perhatikan keselamatan tiang gawang dengan menutup tiang dengan bantal lembut untuk mengelakkan risiko perlanggaran semasa perlawanan.
  • Semasa menggunakan tiang gawang mudah alih, lebih baik untuk melekatkan tiang ke tanah untuk mengelakkan kemungkinan tiang gawang jatuh dan memukul pemain.

Sebagai tambahan kepada petua untuk menangani dan mencegah kecederaan kepala, Pusat Kajian dan Penyelidikan Perubatan FIFA (F-MARC) sendiri mencadangkan pengetatan peraturan permainan dalam usaha untuk membatasi hubungan antara anggota badan atas dan kepala.

Perkara yang paling penting adalah sentiasa memperhatikan keselamatan anda ketika bersenam untuk aktiviti fizikal yang menyeronokkan dan prestasi maksimum.