Panduan Berpuasa untuk Pesakit Ulser •

Puasa menyebabkan pola makan berubah dari tiga kali sehari hingga dua kali sehari. Perubahan dalam diet ini cenderung menyebabkan peningkatan asid perut ketika perut kosong, terutama bagi orang yang mengalami bisul. Lihat pelbagai petua berpuasa bagi penghidap ulser.

Terdapat dua jenis perut

Ulser terbahagi kepada dua jenis, iaitu berfungsi dan organik. Klasifikasi ini dapat diperoleh setelah pesakit melakukan pemeriksaan endoskopi (teropong saluran pencernaan atas).

Pada penderita ulser organik terdapat gangguan organ pencernaan seperti luka di perut, usus kecil, atau organ lain.

Sementara itu, pada pesakit dengan ulser berfungsi, tidak ditemukan kelainan.

Umumnya, penghidap ulser berfungsi dibenarkan berpuasa, sementara pada penderita ulser organik, berpuasa dapat memperburuk keadaan mereka jika tidak ditangani dengan baik.

Penyelidikan menunjukkan bahawa asid perut meningkat pada waktu siang sehingga anda perlu memperhatikan gejala dan tanda yang timbul pada waktu itu.

Panduan berpuasa untuk penghidap ulser

Puasa di bulan Ramadhan adalah salah satu kewajiban umat Islam.

Secara amnya, tubuh manusia akan menyesuaikan diri dengan keadaan yang ada setelah beberapa hari atau minggu awal berpuasa.

Ulser yang dirasakan umumnya bertambah baik atau tidak sehingga mereka berbuka puasa.

Sebenarnya, penghidap ulser berfungsi disyorkan untuk berpuasa kerana dapat memperbaiki gejala yang ada.

Sementara itu, pesakit dengan ulser organik atau gastritis kronik dianjurkan untuk berunding terlebih dahulu dengan doktor yang merawat untuk menyesuaikan dos ubat atau diet semasa berpuasa.

Dengan cara itu, penghidap ulser dapat berpuasa dengan tenang.

Inilah petua yang boleh dilakukan oleh penghidap ulser untuk berpuasa dengan selesa.

  • Ambil karbohidrat atau makanan yang lambat dicerna pada waktu subuh, supaya anda tidak mudah lapar dan lemah pada waktu siang.
  • Kurma adalah sumber karbohidrat, serat, kalium dan magnesium yang hebat.
  • Badam mengandungi banyak protein dan serat sehingga boleh disarankan untuk dimakan ketika berpuasa.
  • Pisang adalah sumber nutrien yang hebat seperti karbohidrat, kalium dan magnesium.
  • Makanan bakar disyorkan berbanding makanan goreng dan berlemak.
  • Makan dalam bahagian kecil tetapi kerap.
  • Makan dekat dengan imsak pada waktu subuh dan berbuka puasa ketika matahari terbenam.
  • Jangan lupa minum ubat yang ditetapkan oleh doktor pada waktu sahur dan iftar.

Panduan minum secukupnya ketika berpuasa bagi penghidap ulser

Berikut ini adalah petunjuk untuk keperluan minum yang mencukupi bagi penghidap ulser semasa berpuasa.

  • Minum banyak air untuk menggantikan kehilangan air ketika berpuasa, iaitu sekitar 8 gelas sehari.
  • Minum segelas susu pada waktu subuh, ini dapat mengurangkan gejala ulser dan ulser peptik.
  • Minum air, jus buah yang tidak berasid, dan minuman yang mengandungi banyak kalium sehingga badan dapat menyesuaikan diri dengan keadaan semasa berpuasa.

Perkara yang harus dielakkan dengan bisul gastrik ketika berpuasa

Supaya puasa dapat berjalan dengan lancar, berikut adalah pelbagai perkara yang perlu dielakkan oleh penghidap ulser.

  • Elakkan makanan yang dapat meningkatkan asid perut seperti coklat, makanan berlemak atau goreng, dan buah-buahan yang mengandungi asid seperti jeruk, lemon, tomato dan lain-lain.
  • Elakkan makanan yang boleh merosakkan lapisan perut seperti cuka, lada, makanan pedas, dan rempah yang merangsang.
  • Jangan tidur sebaik sahaja makan sahur atau makan malam kerana ini boleh meningkatkan risiko refluks asid atau GERD.
  • Jangan segera makan sebahagian besar pada waktu iftar atau sahur dan jangan menangguhkan berbuka puasa.
  • Elakkan minuman yang mengandungi kafein seperti kopi, teh, soda dan minuman tenaga.
  • Merokok meningkatkan risiko ulser dan ulser peptik, jadi Ramadan adalah masa yang tepat untuk anda berhenti merokok.
  • Alkohol boleh melemahkan injap antara perut dan esofagus, meningkatkan risiko kenaikan asid perut.
  • Elakkan ubat-ubatan yang boleh merengsakan perut, seperti ubat anti-kesakitan bukan steroid.
  • Elakkan tekanan, beberapa kajian menyatakan bahawa tekanan boleh menyebabkan peningkatan asid perut.