Jangkitan Listeria Ternyata Dicegah Oleh Bakteria Baik Di Usus

Pernahkah anda mendengar berita hangat mengenai epal yang diimport yang mengandungi bakteria listeria? Ya, bakteria listeria atau Listeria monocytogenes adalah sejenis bakteria yang harus diperhatikan. Sebabnya, bakteria ini boleh menyebabkan jangkitan listeria (listeriosis) yang mudah menyerang orang dengan sistem imun yang lemah seperti wanita hamil, bayi, orang tua, dan pesakit barah.

Satu kajian mendapati bahawa bakteria di usus anda adalah kunci untuk mencegah jangkitan listeria. Bagaimana untuk? Lihat ulasan penuh di bawah.

Apakah jangkitan listeria atau listeriosis?

Jangkitan Listeria atau listeriosis adalah penyakit berjangkit yang disebabkan oleh bakteria Listeria monocytogenes . Apabila anda mengalami jangkitan listeria, anda mungkin mengalami sakit kepala, demam, cirit-birit, sakit otot, dan kelemahan. Jangkitan ini boleh berlaku kerana pengambilan makanan yang mudah dan telah dicemari oleh bakteria seperti keju lembut, daging mentah, dan susu.

Bagi kebanyakan orang dewasa, bakteria listeria yang masuk ke dalam badan dapat dihalau oleh sistem imun. Walau bagaimanapun, beberapa kumpulan seperti bayi, wanita hamil, pesakit barah, dan orang dengan sistem imun yang lemah sangat rentan terhadap jangkitan listeria. Sebabnya, apabila bakteria listeria keluar dari saluran pencernaan dan menyebar ke seluruh badan, ia boleh menyebabkan septikemia (keracunan darah), meningitis, dan bahkan kematian.

Bakteria probiotik mengurangkan keupayaan Listeria monocytogenes untuk menjajah

Kajian dari Pusat Kanser Memorial Sloan Kettering di New York menemui empat spesies bakteria usus yang dapat mengurangkan pertumbuhan bakteria Listeria monocytogenes . Keempat-empat spesies tersebut Clostridium saccharogumia , C. ramosum , C. hasewayi , dan B. produka semuanya tergolong dalam keluarga Clostridiales. Bakteria ini adalah bakteria baik (probiotik) yang wujud secara semula jadi di usus anda.

Kajian dimulakan dengan menguji bakteria probiotik di makmal untuk mengetahui bagaimana bakteria ini dapat mengurangkan pertumbuhan Listeria monocytogenes. Seterusnya, bakteria probiotik dipindahkan ke tikus bebas kuman (tanpa mikroorganisma di dalamnya) dan kemudian bakteria diperkenalkan Listeria monocytogenes . Mereka mendapati bahawa bakteria probiotik mempunyai kemampuan untuk mengeluarkan toksin antibakteria yang dapat memecah kolonisasi Listeria monocytogenes . Ini menunjukkan bahawa tikus dilindungi dari risiko jangkitan listeria.

Penemuan ini dapat dikaitkan dengan penyebab risiko tinggi jangkitan listeria pada wanita hamil, bayi, atau orang dengan daya tahan tubuh yang rendah terhadap jumlah bakteria baik dalam usus. Wanita hamil pada trimester ketiga - iaitu pada tahap kerentanan tertinggi terhadap bakteria listeria - menunjukkan penurunan bakteria spesies Clostridiales sehingga mereka menjadi sangat rentan terhadap jangkitan listeria.

Sementara itu, yang dilaporkan oleh Science Daily, pesakit barah berpeluang seribu kali lebih tinggi mendapat jangkitan listeria. Ini disebabkan oleh kesan ubat kemoterapi yang dapat menurunkan sistem imun pesakit. Walau bagaimanapun, para penyelidik berpendapat bakteria semula jadi yang tumbuh di saluran pencernaan dapat membantu mengurangkan jangkitan yang disebabkan oleh Listeria monocytogenes .

Memberi antibiotik boleh membuat anda lebih mudah terkena jangkitan listeria

Kehadiran bakteria baik dalam usus dilaporkan menyumbang kepada pencegahan jangkitan listeria. Walau bagaimanapun, bakteria penolong ini dapat dikurangkan jumlahnya kerana penggunaan antibiotik. Bagaimana ia boleh berlaku?

Teori ini diperkuat oleh hasil kajian yang membezakan reaksi probiotik pada tikus yang diberi antibiotik, tikus diberi ubat kemoterapi, dan dibandingkan dengan tikus yang tidak diberi apa-apa. Setelah ketiga-tiga tikus diperkenalkan dengan bakteria listeria, para penyelidik mendapati bahawa tikus yang diberi antibiotik lebih rentan terhadap jangkitan listeria daripada tikus lain.

Ini mungkin kerana antibiotik dapat mengurangkan jumlah bakteria baik dan dapat mendorong kemampuan bakteria listeria untuk mengganggu saluran pencernaan dan mencapai sistem peredaran darah. Gangguan ini berlaku secara berterusan sehingga tetikus mati. Sementara itu, tikus yang diberi ubat kemoterapi juga mengalami peningkatan kerentanan terhadap jangkitan listeria dan bertambah buruk ketika diberi antibiotik.

Lawan COVID-19 bersama!

Ikuti maklumat dan kisah terkini mengenai pejuang COVID-19 di sekitar kita. Jom sertai komuniti sekarang!

‌ ‌