Gairah Seksual Lelaki Tinggi Sekiranya Anda Sering Makan Daging Kambing?

Walaupun tidak semuanya dapat dibuktikan secara ilmiah, makanan tertentu dipercayai dapat meningkatkan daya hidup lelaki. Salah satu makanan yang meningkatkan rangsangan seksual lelaki yang sering dibincangkan oleh masyarakat Indonesia adalah daging kambing. Adakah benar? Kupas dengan teliti fakta dalam artikel ini.

Memakan daging kambing boleh meningkatkan rangsangan seksual, mitos atau fakta lelaki?

Pengertian bahawa daging kambing sebagai makanan afrodisiak berasal dari zaman nenek moyang. Ramai orang berpendapat bahawa daging kambing mencetuskan peningkatan tekanan darah sehingga dapat menjadikan tubuh lebih "panas". Kesan ghairah ini dipercayai berasal dari sebatian L-arginine dalam daging kambing. L-arginine adalah asid amino yang berperanan dalam melebarkan saluran darah.

Pembuluh darah yang melebar dapat meningkatkan aliran darah secara tidak langsung meningkatkan libido lelaki. Peningkatan aliran darah segar dari jantung ke testis memang dapat membantu mencetuskan pengeluaran testosteron hormon seks. Selain itu, kandungan zat besi dalam daging merah juga dipercayai dapat meningkatkan pengeluaran testosteron.

Namun, ada beberapa perkara yang mesti diperbaiki terlebih dahulu mengenai daging kambing. Satu hidangan daging kambing tidak akan secara automatik membuat tekanan darah melambung tinggi. Kenaikan tekanan darah setelah memakan daging kambing bahkan lebih kecil daripada daging lembu atau ayam.

Ini kerana jumlah kandungan lemak (termasuk lemak tepu) dan kolesterol dalam daging kambing jauh lebih rendah dari keduanya. Kandungan total lemak dan kolesterol dalam daging kambing masih kurang daripada daging babi dan domba. Kandungan zat besi dalam porsi daging kambing tidak secara automatik mencukupi untuk meningkatkan gairah seksual seorang lelaki sebaik sahaja dimakan.

Ringkasnya, tidak ada penyelidikan saintifik yang cukup yang dapat membuktikan bahawa memakan daging kambing dapat meningkatkan libido seorang lelaki untuk bertindak di tempat tidur.

Makan daging kambing terlalu banyak sebenarnya membahayakan kesihatan

Walaupun dipercayai dapat meningkatkan daya hidup lelaki di tempat tidur, anda tetap tidak digalakkan makan terlalu banyak daging kambing.

Daging kambing bukanlah penyebab langsung hipertensi dan kolesterol tinggi. Kesan buruk ini sebenarnya berasal Teknik memasak yang salah. Daging kambing yang diproses sering digoreng sebelum diproses lebih lanjut, atau dipanggang dan dipanggang untuk sate dan gulungan kambing. Memasak dengan menggoreng, memanggang, atau memanggang akan meningkatkan kalori makanan daripada versi mentah. Selain itu, memproses daging dengan cara ini sering memerlukan banyak minyak masak, mentega, atau marjerin yang akan berubah menjadi lemak dan diserap sedikit oleh daging.

Suhu yang panas ketika menggoreng atau memanggang menjadikan kandungan air dalam makanan menguap, dan digantikan oleh lemak dari minyak. Lemak yang diserap ke dalam daging menyebabkan makanan yang sebelumnya rendah kalori menjadi tinggi kalori. Sebenarnya, peningkatan kalori yang berlaku dari ketiga kaedah memasak ini boleh berkali-kali lebih tinggi daripada kalori awal.

Pengambilan kalori tinggi dalam badan akan ditukar menjadi lemak, yang dari masa ke masa dapat berkumpul di saluran darah, meningkatkan tekanan darah. Di samping itu, penggunaan pelbagai perasa semasa memasak juga secara tidak langsung mencetuskan tekanan darah tinggi setelah makan daging kambing. Terutama jika ia ditambah berulang kali untuk menyesuaikan rasa.

Anda masih boleh makan daging kambing, tetapi seperti yang diperlukan dan memasaknya dengan cara yang sihat. Anda boleh memproses daging kambing menjadi sup jernih atau tumis. Pastikan anda juga mengimbangkan nutrien semasa makan daging kambing. Jangan hanya makan daging dan nasi, misalnya. Perbanyakkan buah-buahan dan sayur-sayuran yang kaya dengan serat, vitamin, dan mineral untuk menyeimbangkan kesan kolesterol dan meningkatkan tekanan darah.