Pelbagai Risiko Yang Mungkin timbul Dari Pengguguran •

Pengguguran, mungkin anda sering mendengar perkataan ini dan langsung berfikir negatif. Walau bagaimanapun, jangan salah, pengguguran tidak selalu negatif. Kenapa?

Pengguguran adalah akhir kehamilan. Terdapat dua jenis pengguguran berdasarkan penyebabnya, iaitu pengguguran yang disengajakan ( pengguguran yang disebabkan dan pengguguran tidak sengaja (pengguguran spontan). Pengguguran spontan ini serupa dengan keguguran, di mana kematian janin berlaku dengan sendirinya dan biasanya disebabkan oleh masalah perubatan. Sementara itu, pengguguran yang disengajakan masih menjadi kontroversi dari sudut perubatan dan moral.

Pengguguran di Indonesia

Di Indonesia sendiri, pengguguran yang disengajakan adalah tindakan yang menyalahi undang-undang dan melanggar undang-undang. Pengguguran yang dilakukan secara haram boleh dikenakan hukuman jenayah mengikut Kanun Jenayah (KUHP) Bab XIX mengenai jenayah terhadap nyawa. Ibu yang melakukan pengguguran, orang atau pegawai perubatan yang membantu ibu melakukan pengguguran, dan orang yang menyokong tindakan ini boleh dihukum.

Syarat pengguguran dibenarkan di Indonesia

Berdasarkan Peraturan Pemerintah No. 16 tahun 2014 mengenai Kesihatan Reproduksi, pengguguran adalah tindakan yang dilarang dan hanya dibenarkan dalam keadaan tertentu, seperti:

  • Petunjuk kecemasan perubatan, seperti kehamilan yang mengancam nyawa dan kesihatan ibu dan janin
  • Kehamilan akibat rogol (hanya boleh dilakukan jika usia kehamilan maksimum adalah 40 hari yang dikira dari hari pertama haid terakhir)

PP ini mengatur bagaimana pengguguran harus dilakukan dengan betul atas sebab-sebab tertentu, dan bagaimana pengguguran dilakukan dengan selamat dengan bantuan doktor. Dengan PP ini, diharapkan pengguguran tidak lagi dilakukan secara sembarangan dan juga dapat mengurangi jumlah kehamilan di luar perkahwinan atau kehamilan yang tidak diingini.

30% kematian ibu disebabkan oleh pengguguran

Sebilangan besar pengguguran di Indonesia disebabkan oleh kehamilan yang tidak diingini atau kehamilan yang berlaku di luar perkahwinan, jadi pengguguran dilakukan secara haram. Banyak amalan pengguguran haram di Indonesia menggunakan peralatan dan kaedah improvisasi yang tidak sesuai. Akibatnya, kebanyakan pengguguran haram memberi kesan negatif terhadap kesihatan wanita, dan bahkan boleh mengakibatkan kematian. Berdasarkan data dari Survei Demografi dan Kesehatan Indonesia (IDHS) pada tahun 2008, kematian akibat pengguguran mencapai 30% daripada 228 per 100 ribu angka kematian ibu hamil (MMR) kelahiran hidup.

Ini berbeza dengan negara di mana pengguguran adalah sah, seperti Amerika Syarikat, di mana pengguguran dilakukan dengan selamat dan dengan bantuan doktor, jadi komplikasi sangat jarang terjadi.

Bagaimana dengan pengguguran di negara di mana pengguguran adalah sah?

Di negara di mana pengguguran adalah sah, pengguguran dilakukan dengan bantuan perubatan. Terdapat dua cara untuk melakukan pengguguran, iaitu dengan ubat-ubatan dan pembedahan, seperti aspirasi vakum atau pelebaran dan penilaian (D&E). Ini bergantung pada usia kehamilan anda. Sekiranya anda hamil lebih dari 9 minggu, pengguguran pembedahan adalah satu-satunya pilihan. Operasi ini dilakukan oleh doktor yang bertauliah, jadi selamat dilakukan dan bukan sesuatu yang dilakukan secara sembarangan.

Apakah kesan pengguguran yang mungkin berlaku?

Risiko mengalami pengguguran pada trimester kehamilan kedua lebih tinggi daripada pada trimester pertama. Beberapa risiko utama pengguguran adalah:

  • Jangkitan rahim, boleh berlaku setiap 1 daripada 10 pengguguran yang dilakukan. Jangkitan ini biasanya dapat diubati dengan antibiotik.
  • Kehilangan kehamilan di rahim, biasanya berlaku kerana pengguguran tidak ditangani oleh pegawai perubatan yang diperakui, misalnya dalam pengguguran yang dilakukan secara tidak sah oleh pembantu kelahiran tradisional atau orang yang mengaku sebagai pegawai perubatan, atau mungkin kerana pengguguran dilakukan dengan menggunakan dadah. Ini boleh berlaku setiap 1 daripada 20 pengguguran. Penjagaan lebih lanjut perlu diambil untuk menangani perkara ini.
  • Kehamilan berterusan, boleh berlaku dalam kurang dari 1 dalam setiap 100 kes pengguguran.
  • Pendarahan berat, boleh berlaku setiap 1 daripada 1000 pengguguran. Pendarahan yang teruk mungkin memerlukan pemindahan darah.
  • Kerosakan pada serviks (serviks), boleh berlaku setiap 1 dari 100 pengguguran yang dilakukan oleh pembedahan.
  • Kerosakan pada rahim, berlaku setiap 1 dari 250 hingga 1000 pengguguran yang dilakukan dengan pembedahan dan juga berlaku kurang dari 1 dalam setiap 1000 pengguguran yang dilakukan menggunakan ubat pada 12-24 minggu kehamilan.
  • Juga, pelbagai kesan psikologi pada wanita yang mengalami pengguguran.

Dari pelbagai risiko di atas, dapat dilihat bahawa pengguguran dilakukan secara haram atau sah (dengan menggunakan ubat atau pembedahan), yang kedua-duanya boleh mendatangkan risiko kesihatan kepada ibu. Tidak ada yang tidak selamat jika anda ingin melakukan pengguguran, melainkan jika kehamilan mengancam nyawa anda atau bayi anda.

BACA JUGA

  • Adakah Pengguguran Pernah Membuat Seorang Wanita Kurang Kemandulan?
  • Pengguguran Undang-Undang (Pengguguran) di 6 Negara Asia