Bigorexia: Definisi, Sebab, Risiko, dan Cara Mengatasinya

Keinginan untuk memiliki bentuk badan yang ideal bukan hanya dimiliki oleh kaum Hawa. Bagi kebanyakan lelaki, gim ini seperti rumah kedua di mana anda boleh memahat perut enam pek dan membentuk dada yang luas untuk mendapatkan bentuk badan yang ideal. Tidak ada yang salah dengan bersenam. Tetapi jika obsesi ini terus memakan jiwa anda sehingga anda merasa anda tidak akan cukup "jantan", mungkin ada baiknya berjumpa doktor mengenai perkara ini. Sebabnya, obsesi berlebihan dengan badan berotot boleh menjadi tanda bigorexia. Wah! Apa itu?

Standard badan yang ideal di gim mempengaruhi bagaimana anda menilai badan anda sendiri

Akui atau tidak, alasan untuk pergi ke gim bagi kebanyakan lelaki adalah lebih kepada kebimbangan mengenai lemak badan dan rasa malu dan rasa bersalah daripada keinginan untuk menjalani kehidupan yang sihat. Fenomena inilah yang mendasari pasukan penyelidikan bersama dari England dan Australia untuk memerhatikan sebilangan aktivis gim, dan mendapati bahawa biasanya lelaki yang menganggap badan mereka "gemuk" (walaupun setelah diperiksa, mereka tidak) akan melakukan senaman lebih kerap dan lebih lama .

Anda selalu dikelilingi oleh orang yang lebih berotot daripada anda semasa bersenam di gimnasium. Tidak ketinggalan dibayangi oleh poster pembina badan terkenal dengan otot yang melekat di sana sini. Apabila anda dikelilingi oleh sekumpulan orang yang berpendapat bahawa jenis badan ideal lelaki adalah badan yang berotot dan berotot, lama-kelamaan anda akan mula mengidolakan perkara yang sama. Oleh itu, tidak menghairankan bahawa kemudian anda akan berfikir bahawa badan anda sekarang sebenarnya "normal" adalah badan yang "gemuk dan lemah", bukan badan yang dianggap menarik.

Oleh itu, menjadi tekad dalam diri anda bahawa, "Saya harus kurus dan berotot seperti mereka", yang menjadikan anda lebih bersemangat untuk bersenam di gimnasium. Tetapi pada masa yang sama, orang yang menjadi penanda aras untuk badan ideal anda juga terus membina otot mereka lebih besar sehingga standard anda lebih tinggi untuk mengikuti arus yang berubah-ubah. Tanpa menyedarinya, usaha mengejar ini membuat anda merasa lebih tertekan dan terintimidasi kerana tidak dapat menjadi standard yang anda mahukan.

Ilustrasi di atas tidak mustahil berlaku di dunia nyata. Pendedahan berterusan terhadap stereotaip badan yang ideal dapat membuat anda sibuk dengan semua yang berlaku pada badan anda hanya untuk menyenangkan orang lain ("Adakah anda rasa saya kelihatan hebat dengan badan ini?") Daripada membuat diri anda selesa ("Wah! Badan saya terasa lebih ringan selepas bersenam). Keresahan ini dari masa ke masa boleh memberi kesan negatif kepada kesihatan mental anda, dan boleh terjadi pada penyakit bigorexia.

Apa itu bigorexia?

Bigorexia atau juga dikenali sebagai dysmorphia otot sebenarnya masih merupakan keluarga dengan gangguan dysmorphic badan, yang merupakan sejenis gangguan mental yang berkaitan dengan obsesi kuat dengan imej badan yang negatif.

Bigorexia adalah gangguan kecemasan yang dicirikan oleh pemikiran obsesif (pemikiran dan kebimbangan berterusan) mengenai 'kecacatan' fizikal dan penampilan badan, atau memusatkan perhatian yang berlebihan pada kekurangan tubuh tertentu. Contohnya, tanggapan bahawa dia terlalu kurus dan "lembik" dan tidak seberat lelaki lain yang anda lihat di TV atau di gim.

Keresahan yang berterusan ini membuat anda sentiasa membandingkan fizikal anda dengan orang lain ("Mengapa saya tidak pernah sekuat dia?"), Bimbang badan anda tidak "normal" atau "sempurna" di mata orang lain (" nampaknya usaha gim saya Gagal semuanya, saya sama sekali tidak berotot! ”), dan menghabiskan banyak masa melihat di cermin membedah badan yang anda fikir tidak pernah cukup baik.

Gangguan kegelisahan ini akhirnya dapat menyebabkan anda membenarkan pelbagai cara untuk memiliki tubuh yang berotot, seperti diet yang melampau (contohnya kelaparan, gejala anoreksia) atau senaman yang berlebihan.

Siapa yang terdedah kepada bigorexia?

Bigorexia dialami oleh lelaki dari pelbagai peringkat usia, dari orang dewasa muda hingga mereka yang cukup dewasa hingga usia pertengahan. Menurut Rob Wilson, ketua Yayasan Penyakit Tubuh Badan, seperti yang dilaporkan oleh BBC, 1 dari 10 lelaki yang kerap pergi ke gim menunjukkan gejala bigorexic.

Malangnya, ramai lelaki yang mengalami gangguan ini atau mereka yang terdekat dengan mereka tidak menyedari simptomnya. Ini kerana stereotaip "lelaki maskulin, tinggi, dan berotot" yang masih dipegang teguh oleh masyarakat ditambah dengan pengaruh media sosial, menjadikan pandangan "pergi ke gim dengan putus asa" sebagai perkara biasa.

Seseorang yang mengalami bigorexia yang teruk boleh mengalami kemurungan dan bahkan menunjukkan tingkah laku bunuh diri kerana mereka merasa mereka gagal memiliki bentuk badan yang ideal kerana "badan mereka yang cacat".

Apa yang menyebabkan bigorexia?

Penyebab sebenar bigorexia tidak diketahui. Walau bagaimanapun, faktor biologi dan persekitaran tertentu boleh menyumbang kepada pencetus gejala, termasuk kecenderungan genetik, faktor neurobiologi seperti gangguan fungsi serotonin di otak, sifat keperibadian, pengaruh media sosial dan keluarga kepada rakan, dan pengalaman budaya dan kehidupan.

Pengalaman traumatik atau konflik emosi semasa kecil dan harga diri yang rendah juga dapat meningkatkan risiko anda terkena bigorexia.

Apakah gejala gangguan ini?

Tanda-tanda atau gejala bigorexia termasuk keinginan yang tidak dapat ditahan untuk bersenam atau pergi ke gim secara paksa, sering mengutamakan latihan berbanding kehidupan peribadi dan sosial, sering berulang-alik di cermin melihat bentuk badan, bahkan untuk menyalahgunakan suplemen otot atau menggunakan suntikan steroid, yang sebenarnya boleh memudaratkan kesihatan.

Bagaimana menangani bigorexia?

Gangguan dysmorphic badan selalunya tidak disedari oleh pemilik badan sehingga mereka mengelak daripada membicarakan simptomnya. Tetapi penting untuk segera berjumpa doktor sebaik sahaja anda menyedari gejala awal, baik pada diri sendiri maupun orang terdekat anda.

Doktor anda boleh mendiagnosis anda dari sejarah perubatan dan pemeriksaan fizikal anda atau merujuk anda kepada pakar (psikiatri, psikologi) untuk penilaian yang lebih baik. Terapi tingkah laku kognitif bersama dengan ubat antidepresan seperti clomipramine cukup berkesan dan paling sering digunakan sebagai rancangan rawatan untuk bigorexia.