BAB Semasa Melahirkan, Adakah Biasa? Inilah Fakta |

Salah satu kegelisahan ibu sebelum kelahiran normal adalah buang air besar (BAB) semasa melahirkan anak. Keadaan ini tentunya merupakan pengalaman yang memalukan bagi si ibu. Sebenarnya, adakah normal buang air besar semasa melahirkan atau adakah itu tanda bahaya? Inilah penjelasan lengkapnya.

BAB semasa melahirkan adalah keadaan biasa

Walaupun membayangkan itu memalukan, tenang, puan. BAB semasa melahirkan adalah perkara yang sangat semula jadi dan berlaku dalam hampir semua proses kelahiran normal.

Memetik dari Lamaze, rasa pedih ulu hati ingin membuang air besar terjadi ketika kepala bayi telah turun ke pelvis dan rektum penuh dengan najis yang siap dikeluarkan.

Oleh itu, buang air besar semasa melahirkan adalah keadaan yang sangat semula jadi dan wajar.

Ramai yang tidak tahu bahawa proses melahirkan bayi sebenarnya hampir sama ketika anda mengalami buang air besar.

Semasa mendorong untuk mengusir bayi, otot pelvis yang ibu gunakan adalah sama seperti ketika mendorong najis membuang air besar.

Sebab itu, ketika perut ibu mengalami pedih ulu hati kerana sakit perut atau hendak bersalin, otot juga akan menguncup.

Di samping itu, ketika bayi bergerak perlahan ke arah bukaan faraj, dia akan menekan usus dan rektum yang mengandungi serpihan makanan.

Ini juga menyebabkan ibu mengeluarkan najis kecil ketika proses bersalin berlangsung.

Bolehkah anda mencegah pergerakan usus semasa melahirkan?

Sebenarnya, tidak ada yang dapat menjamin bahawa ibu tidak akan melahirkan semasa membuang air besar.

Ini bergantung pada keadaan setiap ibu. Pada peringkat awal persalinan, apabila kontraksi belum terlalu kerap, ibu mungkin akan membuang air besar.

Namun, tidak perlu dipaksa jika terasa sukar dan belum mempunyai keperluan mahu buang air besar.

Ibu juga boleh mengambil langkah berjaga-jaga dengan memakan makanan yang sihat dan berserat semasa mengandung, terutama sebelum bersalin.

Dengan begitu, risiko mengalami sembelit semasa hamil ketika sebelum bersalin akan lebih kecil. Jadi, ibu dapat mengosongkan usus sisa dengan lebih mudah.

Doktor tidak lagi menggunakan enema untuk mencegah pergerakan usus semasa melahirkan

Enema adalah prosedur untuk membersihkan usus dari sisa makanan. Pada masa lalu, doktor masih boleh menggunakan prosedur ini pada ibu yang melahirkan.

Prosedur enema dapat mempercepat proses kelahiran dan mencegah ibu dan bayi daripada dijangkiti.

Namun, hari ini, banyak doktor dan pasukan perubatan tidak lagi menggunakan prosedur tersebut. Kerana, enema terbukti tidak memberi kesan besar pada kelahiran anak.

Penyelidikan dari Pangkalan Data Cochrane Dari Ulasan Sistematik 2013 menunjukkan bahawa pemberian enema tidak menjadikan tenaga kerja lebih cepat.

Di samping itu, prosedur enema tidak menjamin bahawa ibu dan bayi selamat dari jangkitan semasa melahirkan.

Ibu, elakkan menahan keinginan membuang air besar semasa melahirkan anak

Ramai ibu ragu-ragu dan malu untuk mendorong lebih kuat kerana mereka merasakan najis di perut akan keluar semasa proses melahirkan.

Sebenarnya, jika ibu menahannya, daya tolakan akan berkurang sehingga bayi sukar keluar.

Lagipun, perasaan pedih ulu hati yang dirasakan oleh ibu bukan kerana ingin membuang air besar, tetapi kesan bayi keluar.

Oleh itu, ibu tidak perlu risau tentang perkara ini. Sekiranya memang najis keluar semasa melahirkan, ini bukan perkara buruk.

Bidan dan jururawat akan segera menangani najis yang keluar semasa melahirkan. Jadi, ibu-ibu hanya perlu fokus untuk mendorong supaya bayi keluar dengan cepat.

Jadi, tidak mengapa jika anda ingin membuang air besar semasa melahirkan anak, ya, Ibu.

Sebenarnya, ibu masih boleh makan untuk membantu mempercepat proses bersalin.

Sekiranya ibu membuang air besar semasa melahirkan anak, jangan ragu untuk mendedahkannya kepada doktor.

Perkara yang paling penting ialah ibu terus menjalani gaya hidup sihat sebelum bersalin untuk membantu mengurangkan masalah semasa bersalin.