Gangguan Mental Mesti Dirawat atau Boleh Disembuhkan Sendiri? Inilah Fakta!

Baru-baru ini, isu gangguan kesihatan mental (gangguan jiwa) telah banyak dibincangkan dalam masyarakat. Sudah tentu anda sudah biasa dengan istilah gangguan mental. Menurut data Basic Health Research (RISKESDAS), prevalensi gangguan emosi mental yang ditandai dengan kegelisahan dan kemurungan di Indonesia adalah 14 juta orang. Ironinya sekali lagi, orang yang mengalami gangguan mental (dipanggil ODGJ) menerima rawatan yang tidak sesuai seperti dibelenggu dan dikurung. Salah satu sebab untuk keadaan ini adalah kurangnya pengetahuan dan stigma yang berterusan. Oleh itu, apa yang harus dilakukan apabila seseorang mengalami gangguan mental? Sekiranya ia dirawat dengan segera atau bolehkah ia sembuh sendiri?

Kesihatan mental sering dipandang rendah

Orang gila atau sakit mental adalah istilah yang paling sering digunakan oleh orang awam bagi mereka yang mempunyai masalah mental. Sebenarnya gangguan mental atau gangguan jiwa tidak mengenali istilah penyakit mental atau gila.

Konsep gangguan mental menurut Pedoman Klasifikasi dan Diagnosis Gangguan Mental di Indonesia (PPDGJ) adalah sindrom atau corak tingkah laku yang secara klinikal signifikan, berkaitan dengan kecacatan dalam satu atau lebih fungsi manusia yang penting. Ringkasnya, konsep gangguan mental mempunyai gejala klinikal yang bermakna, menyebabkan penderitaan, dan kecacatan dalam aktiviti harian.

Gangguan mental juga wujud dalam pelbagai kumpulan dan setiap rawatannya berbeza. Walau bagaimanapun, banyak orang tidak mementingkan kesihatan mental dan mereka tidak mengetahui bahaya yang mengancam pada masa akan datang.

Sebilangan besar orang yang mengalami gangguan mental tidak memeriksa keadaannya

Kesihatan mental sering diabaikan. Ini bukan sahaja berlaku di masyarakat, tetapi kadang-kadang pekerja kesihatan juga. Menurut Indeks Kepakaran Perubatan Bulanan (MIMS), hampir 50 peratus pekerja kesihatan mengabaikan kesihatan mental.

Stigma adalah penghalang terbesar hari ini. Fikiran dan kata-kata seperti gangguan mental tidak perlu diperiksa oleh doktor, ia dapat sembuh dengan sendirinya, dan ODGJ berbahaya dan boleh membuat orang enggan mendapatkan rawatan.

Ia berbeza bagi orang dengan anosognosia, iaitu keadaan di mana seseorang menunjukkan tanda-tanda gangguan mental yang jelas, tetapi tidak menyedarinya kerana kurangnya pemahaman diri. Orang yang mengalami gangguan mental tidak dapat mengetahui keadaannya dengan tepat dan anosognosia ini dilaporkan 50 peratus pada orang dengan skizofrenia atau gangguan mental kronik yang lain.

Faktor lain seperti ketakutan akan kesan sampingan ubat, bimbang dengan hasil diagnosis, dan merasakan ia membuang masa dan wang. Sebilangan orang secara keliru berpendapat bahawa gangguan mental disebabkan oleh kurangnya kepercayaan. Sebenarnya, gangguan mental disebabkan oleh gangguan keseimbangan bahan kimia (neurotransmitter) atau kerosakan pada sel otak dan saraf seseorang.

Bahaya sekiranya gangguan mental tidak diendahkan

Terdapat beberapa perkara yang boleh berlaku jika anda tidak segera merawat gangguan mental.

1. Keadaan ODGJ semakin teruk

Gangguan mental tidak dapat sembuh dengan sendirinya, jadi masih perlu untuk mengunjungi pekerja kesihatan pakar (psikiatri, juga dikenal sebagai psikiatri) untuk pemeriksaan lebih lanjut.

Sekiranya tidak diperiksa, gejala yang dialami oleh ODGJ boleh menjadi lebih teruk, malah lebih teruk daripada sebelumnya. Sebagai contoh, anda mungkin mendapati diri anda tidak dapat meninggalkan rumah kerana tertekan dan putus asa, mengapa pergi bekerja jika anda tidak merasakan pekerjaan anda dihargai.

2. merosakkan fungsi kognitif otak

Sekiranya gangguan mental menyerang anda, ia boleh mempengaruhi prestasi anda di sekolah atau kemampuan anda untuk belajar apa-apa. Sebabnya, gangguan mental adalah masalah yang berkaitan dengan fungsi normal otak, iaitu memproses maklumat, menyimpan maklumat (memori), berfikir secara logik, dan membuat keputusan.

Sebenarnya, tidak sedikit kanak-kanak dan remaja yang terpaksa tercicir dari sekolah kerana masalah mental yang serius yang tidak dapat dirawat dengan baik.

3. Kualiti hidup dan hubungan peribadi terganggu

Gangguan mental boleh merosakkan kualiti hidup seseorang. Perkara mudah seperti bangun dari tidur, bekerja, dan bersosial boleh berubah menjadi perkara yang sukar dilakukan. Masalah mulai dari masalah kewangan, hubungan peribadi, sosial, hingga kesihatan fizikal boleh timbul.

4. Kematian

Tidak ada orang yang sihat yang mahu membunuh diri. Malangnya, gangguan mental boleh menyebabkan seseorang kehilangan kemampuan berfikir secara rasional dan menyesuaikan diri dengan persekitarannya. Oleh itu, orang yang mempunyai kecenderungan bunuh diri tidak lagi dapat melihat jalan keluar selain mengakhiri hidup mereka.

Pemikiran yang salah ini dapat dicegah sepenuhnya! Caranya ialah berjumpa dengan diri sendiri atau orang yang dekat dengan anda yang menderita kemurungan atau menunjukkan simptom bunuh diri.