Suplemen Penurun Kolesterol Yang Baik untuk Anda

Apabila diet khusus dan senaman teratur tetap tidak berfungsi untuk mengurangkan kadar kolesterol, mungkin anda memerlukan pengambilan lain yang dapat membantu mengawal kadar kolesterol. Walau bagaimanapun, penggunaan ubat kolesterol seperti statin biasanya membuat sebilangan orang bimbang tentang kesan sampingan yang ditimbulkannya. Sekiranya demikian, suplemen penurun kolesterol boleh menjadi salah satu alternatif anda dalam usaha menurunkan kadar kolesterol dalam badan.

Suplemen penurun kolesterol yang mungkin disarankan oleh doktor anda

Terdapat beberapa jenis suplemen penurun kolesterol yang mungkin disarankan oleh doktor anda.

1. Minyak ikan

Sekiranya anda mempunyai tahap kolesterol tinggi di dalam badan anda, mengambil suplemen penurun kolesterol seperti suplemen minyak ikan adalah alternatif yang boleh anda cuba. Tahap omega-3 dalam minyak ikan, yaitu EPA dan DHA, terbukti dapat menurunkan kadar trigliserida hingga 30%, mengurangi pembengkakan dan pembekuan darah, dan meningkatkan kadar kolesterol baik (HDL).

Sebenarnya, menurut sebuah penelitian yang diterbitkan dalam jurnal Lipids in Health and Disease, setelah 12 minggu penggunaan, minyak ikan dapat menurunkan kadar kolesterol secara drastik sekaligus menurunkan tekanan darah tinggi.

Walau bagaimanapun, tahap merkuri dan pencemar yang tinggi dalam beberapa jenis minyak ikan juga perlu menjadi perhatian. Pilih makanan tambahan yang secara klinikal terbukti bebas daripada logam berat seperti merkuri dan plumbum serta toksin persekitaran lain, termasuk biphenyl atau PCB yang diklorin.

Tidak ketinggalan, anda juga harus memperhatikan kemungkinan kesan sampingan semasa menggunakan suplemen penurun kolesterol ini. Ini kerana suplemen ini boleh menyebabkan sensasi yang tidak menyenangkan, bau mulut, keinginan berterusan untuk membuang udara, mual, muntah, dan juga cirit-birit.

Di samping itu, anda juga perlu memperhatikan ubat lain yang anda ambil, memandangkan suplemen minyak ikan dapat berinteraksi dengan ubat penipisan darah seperti warfarin.

2. Psyllium

Psyllium atau lebih dikenali sebagai Plantago ovata adalah tanaman yang hanya tumbuh di India. Walau bagaimanapun, ramuan ini telah lama dimakan sebagai makanan tambahan yang berasal dari sumber semula jadi serat makanan.

Tumbuhan ini merangkumi sejenis serat larut yang dapat melarutkan kolesterol dan menurunkan trigliserida dan kolesterol total, terutama bagi penderita diabetes jenis 2. Suplemen penurun kolesterol yang mengandung psyllium boleh menjadi pilihan alternatif untuk membantu menurunkan kadar kolesterol dalam darah anda.

Walaupun begitu, anda perlu memperhatikan jumlah psyllium yang mesti dimakan setiap hari untuk menurunkan kadar kolesterol. Dalam satu hari, anda hanya memerlukan 10-20 gram psyllium yang diambil tiga kali sehari sebelum makan.

Pastikan setiap kali anda mengambil suplemen penurun kolesterol ini, anda juga minum banyak air selepas itu. Sebabnya, jika tidak, anda mungkin mengalami pembengkakan atau penyumbatan esofagus. Selain itu, pengambilan ini juga boleh menyebabkan kesan sampingan seperti kembung perut, kembung perut, cirit-birit, atau bahkan sembelit.

Selain itu, suplemen ini juga dapat mengurangkan kemampuan usus menyerap beberapa nutrien seperti kalsium, zat besi, zink, dan vitamin B12.

3. Niacin

Niacin adalah suplemen vitamin B yang dapat meningkatkan kadar kolesterol baik (HDL) dan menurunkan kolesterol jahat (LDL) hingga 30 persen. Makanan tambahan ini perlu diambil dalam dos yang besar agar kesannya dapat dirasakan, iaitu sebanyak 1-3 gram sehari.

Sama seperti makanan tambahan yang menurunkan kolesterol, penggunaan niasin juga boleh menyebabkan kesan sampingan seperti sakit kepala, mual, muntah, gatal-gatal, dan kemerahan. Dalam kes yang jarang berlaku, suplemen penurun kolesterol ini juga boleh menyebabkan kerosakan hati jika diambil dalam jangka panjang.

4. Sterol dan stanol

Phystosterols, juga dikenal sebagai sterol dan stanol, adalah sebatian yang telah terbukti dapat mengurangkan kolesterol jahat sebanyak 9-20 peratus. Suplemen penurun kolesterol yang mengandungi fitosterol mampu mengurangkan risiko penyakit jantung jika diambil sebanyak 400 mg setiap dos setiap hari.

Namun, seperti suplemen penurun kolesterol lain, ia juga mempunyai kesan sampingan, seperti cirit-birit, sembelit, mual, dan dapat berinteraksi dengan ubat kolesterol lain.

5. Koenzim Q10 (CoQ10)

Sebatian ini tergolong dalam kumpulan antioksidan kuat yang bermanfaat untuk kesihatan jantung dengan menurunkan kadar kolesterol jahat dalam badan. Selain itu, CoQ10 juga dapat membantu menurunkan tekanan darah.

Tidak ketinggalan, CoQ10 dianggap dapat mengurangkan kesan sampingan yang disebabkan oleh penggunaan ubat kolesterol seperti statin. Ya, CoQ10 dianggap dapat melegakan sakit otot yang berlaku disebabkan oleh statin.

Walau bagaimanapun, kajian ini hanya dilakukan pada tikus dan masih memerlukan kajian lebih lanjut sama ada ia berkesan pada manusia.

Selain mengambil suplemen penurun kolesterol kepada ubat-ubatan herba untuk kolesterol, anda juga disarankan untuk mengubah diet anda untuk membantu menurunkan kadar kolesterol dalam darah yang sudah terlalu tinggi. Contohnya, kurangkan makanan yang tinggi kolesterol dan tingkatkan makanan seperti serat yang dapat menurunkan kadar kolesterol.