Kenali 4 Tanda Hubungan Anak dan Ibu yang Tidak Sihat

Anak-anak adalah masa di mana anda dapat dimanjakan dengan ibu. Lama kelamaan, anda akan menjadi lebih berdikari dan matang. Sudah tentu, hubungan anda dengan ibu anda juga menjadi lebih matang. Malangnya, masih banyak orang dewasa yang terjebak dalam hubungan seperti "si kecil dan ibu". Hubungan seperti ini tidak sihat dalam membina keluarga yang harmoni.

Adakah hubungan anda dengan ibu anda benar-benar baik? Cuba pastikan seperti apa hubungan ibu-anak yang baik, dengan melihat ulasan berikut.

Tanda-tanda hubungan ibu-anak yang tidak sihat

Seperti apa hubungan ibu-anak perempuan yang sihat? Hubungan yang sihat dijelaskan dengan anak-anak dan ibu yang saling memahami batas. Sekiranya anak atau ibu masih terjebak dengan peranan lama mereka, ini menunjukkan bahawa ikatan yang dibina bukanlah hubungan yang sihat.

Dilaporkan dari Huff Post, Tina B. Tessina, psikoterapis dan pengarang sebuah buku berjudul Ia Berakhir Dengan Anda: Berkembang dan Tidak Berfungsi, menjelaskan pendapatnya mengenai perkara ini.

"Sebilangan besar anak sangat bergantung pada ibu mereka, jadi tidak mudah bagi ibu atau anak untuk melepaskan ikatan itu. Namun, seorang ibu perlu belajar bagaimana menopang anaknya untuk menjadi orang dewasa yang bebas, dan anak juga harus melepaskan perasaan bergantung dan belajar untuk lebih berdikari, ”kata Tessina.

Beberapa perkara yang menunjukkan hubungan anak-ibu yang tidak sihat termasuk:

1. Perhatian ibu anda terlalu banyak

Komunikasi melalui telefon bimbit dapat merapatkan hubungan. Namun, ia juga boleh merosakkan hubungan ibu dan anak. Macam mana boleh jadi? Ibu yang memanggil anak-anak mereka untuk bertanya "adakah anda sudah makan?" atau "adakah anda di rumah, bekerja?" terlalu kerap, ia boleh mengganggu kehidupan kanak-kanak. Ini tidak terasa betul jika anda melakukannya sepanjang masa, bukan?

Ibu boleh menghubungi anda melalui telefon bimbit. Namun, pilih situasi dan masa yang sesuai. Contohnya, ketika anda sakit, berehat dari tempat kerja, atau ketika ada berita yang penting dan tidak dapat ditunda untuk diberitahu.

Untuk mengatasinya, anda perlu mengatur masa anda kembali dan meluangkan masa istimewa bersama keluarga. Jadi, urusan anda dengan rakan dan kerja tidak terganggu.

2. Berkali-kali berbohong kepada ibu

Bagi anda yang merasa seperti anda dewasa, pasti ingin menghabiskan banyak masa tempat lepak Dengan kawan. Malangnya, anda masih takut untuk meminta izin dan menganggap rancangan percutian anda dengan rakan tidak diluluskan. Oleh itu, anda mencari alasan lain untuk menutup kebohongan.

Walaupun ibu anda tidak tahu apa yang anda sembunyikan pada masa itu. Secara beransur-ansur, kebohongan itu dapat didedahkan. Ini pasti akan menyakitkan hati ibumu, bukan? Ingat, untuk menjalin hubungan yang baik dan sihat, anda mesti mengutamakan kejujuran. Bersikap jujur ​​akan membina kepercayaan antara satu sama lain dan menjadikan hubungan lebih erat.

Penyelesaiannya adalah menjadi orang yang berani. Apa pun keadaannya sekiranya anda menyampaikan sesuatu dengan baik kepada ibu anda. Pasti ibu anda akan mendengar dengan teliti dan memberi pertimbangan kepada anda.

3. Biarkan ibu menangani perkara yang seharusnya menjadi tanggungjawab anda

Menjadi orang dewasa mestilah mampu dari segi mental dan fizikal untuk melakukan sesuatu. Contohnya, mencuci pakaian sendiri, membersihkan bilik, atau membuat janji temu dengan doktor untuk pemeriksaan kesihatan rutin.

Anda harus dapat menangani semua itu sendiri. Anda boleh meminta pertolongan ibu, tetapi ketika itu sangat mendesak. Sekiranya ini berterusan, bagaimana anda boleh menjadi mandiri dan pintar untuk mengurus diri sendiri?

Untuk itu, anda perlu menilai semula apa tanggungjawab anda di rumah yang telah atau belum anda laksanakan. Mahir menguruskan masa dan berehat secukupnya, jadi jalan keluar supaya anda dapat melakukan sendiri.

4. Ibu terlalu banyak mengganggu ketika anda ingin membuat keputusan

Hidup ini penuh dengan pilihan. Ini adalah cabaran bagi anda yang sedang meningkat dewasa. Langkah untuk menjadi orang dewasa adalah dengan dapat memilih mana yang terbaik dan berani menghadapi akibatnya.

Malangnya, masih ramai ibu bapa yang sering mengganggu keputusan anak-anak mereka. Contohnya, keputusan memilih jurusan kolej. Walaupun ibu bapa menyumbang untuk membiayai kos pendidikan, ibu bapa mesti mempertimbangkan kehendak dan kemampuan anak-anak mereka.

Jangan biarkan anak menjalani pilihan secara paksa. Ini kemungkinan besar akan menjadikan anak itu sangat tertekan dan hasilnya tidak memuaskan. Keadaan ini pastinya menjadikan hubungan antara anak dan ibu dengan ahli keluarga yang lain tidak akur.

Sebagai orang dewasa, anda mesti dapat membuat keputusan. Namun, jangan lupa untuk menerima input daripada orang lain, termasuk ibu, ayah dan rakan anda.